Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Wah, Bayar PBB Bisa Pakai GoPay

A+
A-
1
A+
A-
1

Ilustrasi. 

MEDAN, DDTCNews – Wajib pajak di Provinsi Sumatra Utara (Sumut) kini dapat membayar pajak daerah menggunakan GoPay melalui fitur Go-Bills yang disediakan oleh platform Gojek.

Penambahan alternatif pembayaran tersebut merupakan hasil kerja sama antara Bank Sumut dengan Gojek. Kerja sama ini diharapkan dapat mempermudah wajib pajak di Sumut untuk membayar pajak bumi dan bangunan perdesaan dan perkotaan (PBB-P2).

“Kerja sama kami dengan GoPay menghadirkan inovasi pembayaran PBB secara nontunai. Kerja sama ini sejalan dengan upaya pemerintah Sumut dalam mendorong peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) melalui elektronifikasi,” ujar Direktur Utama Bank Sumut Muchammad Budi Utomo, Senin (18/11/2019).

Baca Juga: Optimalisasi PAD, 4 Pokja Dibentuk

Selain itu, kerja sama tersebut juga ditujukan untuk membantu Pemerintah Provinsi Sumut dalam memaksimalkan potensi penerimaan daerah. Adapun pengumuman kerja sama itu diberikan bertepatan dengan peringatan ulang tahun ke-58 Bank Sumut.

Sementara itu, Head of Sales GoPay Arno Tse mengungkapkan pengembangan inovasi tersebut juga sejalan dengan instruksi Presiden Joko Widodo untuk memaksimalkan transaksi nontunai utamanya dalam lingkup pelayanan yang diberikan pemerintah.

Oleh karena itu, sambungnya, GoPay terus berupaya untuk mendukung wacana tersebut dengan menghadirkan kemudahan pembayaran nontunai di berbagai aspek kehidupan masyarakat, termasuk dalam membayar pajak.

Baca Juga: Pemkot Depok Bakal Rombak Aturan Pajak Daerah

"Kami berharap kerja sama kami dengan Bank Sumut ini tidak hanya akan memudahkan masyarakat, tetapi juga pemerintah dalam memungut pajak sehingga menjadi lebih aman dan transparan," jelas Arno.

Lebih lanjut, Arno menjelaskan penggunaan GoPay sebagai alternatif pembayaran pajak berada pada momentum yang tepat. Pasalnya, kehadiran GoPay mendapat sambutan yang positif di Sumut. Hal ini terlihat dari tingginya jumlah pengguna GoPay di Sumut.

Untuk Kota Medan saja, GoPay sudah menggandeng lebih dari 20.000 rekan usaha. Dari jumlah tersebut, lebih dari 70% di antaranya adalah UMKM. Selain itu, dalam setahun terakhir, GoPay mencatat peningkatan transaksi yang cukup signifikan di wilayah Sumut, yaitu hingga mencapai 47 kali lipat.

Baca Juga: Soal Rasionalisasi Pajak Daerah, Ini Kata Dirjen Perimbangan Keuangan

Sebelumnya, GoPay juga sudah menandatangani nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU) dengan beberapa bank daerah lainnya. Perjanjian tersebut juga untuk menghadirkan kemudahan transaksi nontunai untuk pembayaran retribusi dan pajak daerah.

Perjanjian itu contohnya seperti yang dilakukan Gojek dengan Badan Pendapatan Daerah (BPD) Jawa Timur, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan Kalimantan Selatan. Namun, kerja sama dengan Bank Sumut merupakan kerja sama pertama yang dilakukan Gojek dengan BPD di Sumatra.

Selanjutnya, Arno menegaskan Gojek akan terus berusaha memudahkan masyarakat dan mendukung pemerintah daerah. Dukungan yang diberikan adalah untuk mewujudkan layanan publik yang aman dan transparan dengan menghadirkan teknologi pembayaran nontunai di tengah masyarakat.

Baca Juga: Melihat Profil Pajak Serambi Mekah

“Ke depannya, kami berharap agar manfaat inovasi transaksi nontunai untuk pembayaran pajak bisa dirasakan oleh daerah-daerah lainnya di seluruh Indonesia,” tutup Arno, seperti dilansir gosumut.com. (kaw)

“Kerja sama kami dengan GoPay menghadirkan inovasi pembayaran PBB secara nontunai. Kerja sama ini sejalan dengan upaya pemerintah Sumut dalam mendorong peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) melalui elektronifikasi,” ujar Direktur Utama Bank Sumut Muchammad Budi Utomo, Senin (18/11/2019).

Baca Juga: Optimalisasi PAD, 4 Pokja Dibentuk

Selain itu, kerja sama tersebut juga ditujukan untuk membantu Pemerintah Provinsi Sumut dalam memaksimalkan potensi penerimaan daerah. Adapun pengumuman kerja sama itu diberikan bertepatan dengan peringatan ulang tahun ke-58 Bank Sumut.

Sementara itu, Head of Sales GoPay Arno Tse mengungkapkan pengembangan inovasi tersebut juga sejalan dengan instruksi Presiden Joko Widodo untuk memaksimalkan transaksi nontunai utamanya dalam lingkup pelayanan yang diberikan pemerintah.

Oleh karena itu, sambungnya, GoPay terus berupaya untuk mendukung wacana tersebut dengan menghadirkan kemudahan pembayaran nontunai di berbagai aspek kehidupan masyarakat, termasuk dalam membayar pajak.

Baca Juga: Pemkot Depok Bakal Rombak Aturan Pajak Daerah

"Kami berharap kerja sama kami dengan Bank Sumut ini tidak hanya akan memudahkan masyarakat, tetapi juga pemerintah dalam memungut pajak sehingga menjadi lebih aman dan transparan," jelas Arno.

Lebih lanjut, Arno menjelaskan penggunaan GoPay sebagai alternatif pembayaran pajak berada pada momentum yang tepat. Pasalnya, kehadiran GoPay mendapat sambutan yang positif di Sumut. Hal ini terlihat dari tingginya jumlah pengguna GoPay di Sumut.

Untuk Kota Medan saja, GoPay sudah menggandeng lebih dari 20.000 rekan usaha. Dari jumlah tersebut, lebih dari 70% di antaranya adalah UMKM. Selain itu, dalam setahun terakhir, GoPay mencatat peningkatan transaksi yang cukup signifikan di wilayah Sumut, yaitu hingga mencapai 47 kali lipat.

Baca Juga: Soal Rasionalisasi Pajak Daerah, Ini Kata Dirjen Perimbangan Keuangan

Sebelumnya, GoPay juga sudah menandatangani nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU) dengan beberapa bank daerah lainnya. Perjanjian tersebut juga untuk menghadirkan kemudahan transaksi nontunai untuk pembayaran retribusi dan pajak daerah.

Perjanjian itu contohnya seperti yang dilakukan Gojek dengan Badan Pendapatan Daerah (BPD) Jawa Timur, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan Kalimantan Selatan. Namun, kerja sama dengan Bank Sumut merupakan kerja sama pertama yang dilakukan Gojek dengan BPD di Sumatra.

Selanjutnya, Arno menegaskan Gojek akan terus berusaha memudahkan masyarakat dan mendukung pemerintah daerah. Dukungan yang diberikan adalah untuk mewujudkan layanan publik yang aman dan transparan dengan menghadirkan teknologi pembayaran nontunai di tengah masyarakat.

Baca Juga: Melihat Profil Pajak Serambi Mekah

“Ke depannya, kami berharap agar manfaat inovasi transaksi nontunai untuk pembayaran pajak bisa dirasakan oleh daerah-daerah lainnya di seluruh Indonesia,” tutup Arno, seperti dilansir gosumut.com. (kaw)

Topik : PBB, pajak daerah, Provinsi Sumatra Utara, GoPay
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Jum'at, 30 September 2016 | 14:03 WIB
KOTA PALOPO
Sabtu, 17 Agustus 2019 | 13:59 WIB
DKI JAKARTA
Selasa, 16 Agustus 2016 | 17:16 WIB
KABUPATEN SUMENEP
Senin, 17 Juni 2019 | 18:36 WIB
KABUPATEN ACEH TENGAH
berita pilihan
Senin, 27 Agustus 2018 | 09:57 WIB
KABUPATEN BUTON
Rabu, 01 Agustus 2018 | 16:40 WIB
KABUPATEN WAY KANAN
Kamis, 21 November 2019 | 11:56 WIB
KABUPATEN MURUNG RAYA
Selasa, 22 November 2016 | 20:02 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA
Jum'at, 16 September 2016 | 08:30 WIB
KABUPATEN KEP. SERIBU
Jum'at, 23 November 2018 | 17:54 WIB
UPAH MINIMUM PROVINSI
Jum'at, 23 November 2018 | 16:15 WIB
UPAH MINIMUM PROVINSI
Jum'at, 23 November 2018 | 15:03 WIB
UPAH MINIMUM PROVINSI
Jum'at, 23 November 2018 | 15:29 WIB
UPAH MINIMUM PROVINSI
Jum'at, 23 November 2018 | 17:04 WIB
UPAH MINIMUM PROVINSI