PEREKONOMIAN INDONESIA

Ekonomi Tumbuh 5,17 Persen, Jokowi Ungkap Kontribusi Sektor Real Estat

Dian Kurniati | Rabu, 09 Agustus 2023 | 14:00 WIB
Ekonomi Tumbuh 5,17 Persen, Jokowi Ungkap Kontribusi Sektor Real Estat

Ilustrasi. Sejumlah pekerja menyelesaikan proyek pembangunan perumahan subsidi di Banda Aceh, Aceh, Rabu (2/8/2023). ANTARA FOTO/Ampelsa/hp..

JAKARTA, DDTCNews - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan gembira karena ekonomi Indonesia mampu tumbuh 5,17% pada kuartal I/2023.

Jokowi mengatakan kinerja ekonomi Indonesia masih terus menguat di tengah ketidakpastian global. Menurutnya, Indonesia termasuk sedikit negara dengan pertumbuhan ekonomi di atas 5%, bahkan selama 7 kuartal berturut-turut.

"Di negara-negara G-20 itu yang tumbuh di atas 5% hanya Indonesia, India, RRT. Yang lain maaf saya enggak bisa sebutkan, nanti tersinggung," katanya dalam Munas REI, Rabu (9/8/2023).

Baca Juga:
WNA Bisa Manfaatkan PPN Rumah Ditanggung Pemerintah, Asal Penuhi Ini

Jokowi menuturkan pertumbuhan ekonomi Indonesia salah satunya didukung oleh kinerja real estat. Menurutnya, real estat memiliki multiplier effect yang besar terhadap ekonomi karena berkaitan dengan 185 subsektor industri lainnya mulai dari semen, besi, furnitur, hingga elektronik.

Dia menyebut kontribusi sektor real estat terhadap produk domestik bruto (PDB) pada 2018 sampai dengan 2022 mencapai Rp2.300 triliun - Rp2.800 triliun per tahun. Dengan data ini, sektor real estat memberikan kontribusi sebesar 16% terhadap PDB Indonesia.

Kinerja Sektor Real Estat di Tengah Pandemi Covid-19

Jokowi menilai sektor real estat Indonesia tergolong kuat dari guncangan pandemi Covid-19. Negara seperti China, banyak pelaku sektor properti yang justru tidak bertahan bahkan ambruk.

Baca Juga:
Momen Lapor SPT Tahunan, Dirjen Pajak Imbau WP Waspadai Email Palsu

Oleh karena itu, presiden mengapresiasi Real Estate Indonesia (REI) yang mampu menjadi wadah bagi 6.400 perusahaan. Tenaga kerja yang ikut dalam perputaran ekonomi real estat pun mencapai 13 juta - 19 juta orang.

"Di tengah perlambatan ekonomi global, saya senang sektor properti, real estat, dan konstruksi kita termasuk yang tangguh dan tahan banting dan makin kompetitif," ujarnya.

Jokowi menambahkan Indonesia terus berupaya untuk memperkuat daya saing dari yang sebelumnya di posisi 44 kini menjadi 34. Beberapa upaya yang dilakukan di antaranya memperbaiki layanan perizinan.

Indonesia juga tengah membangun Ibu Kota Nusantara (IKN) sebagai sentra ekonomi baru. Dia menyebut IKN sebagai proyek terbesar yang ada di dunia pada saat ini sehingga menjadi peluang menarik bagi pelaku usaha real estat. (rig)

Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Sabtu, 24 Februari 2024 | 15:00 WIB CEKO

Tarif PPN Naik, Laju Konsumsi Minuman Ringan Merosot

Jumat, 23 Februari 2024 | 17:30 WIB AMERIKA SERIKAT

Puluhan Korporasi Diaudit Petugas Pajak IRS karena Fasilitas Direksi

Jumat, 23 Februari 2024 | 13:45 WIB KEBIJAKAN PAJAK

Momen Lapor SPT Tahunan, Dirjen Pajak Imbau WP Waspadai Email Palsu

BERITA PILIHAN
Sabtu, 24 Februari 2024 | 15:00 WIB CEKO

Tarif PPN Naik, Laju Konsumsi Minuman Ringan Merosot

Sabtu, 24 Februari 2024 | 14:45 WIB KPP PRATAMA TOLITOLI

Kantor Pajak Ramai-Ramai Didatangi Tentara, Ada Apa?

Sabtu, 24 Februari 2024 | 14:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Berapa Lama Balasan Lupa EFIN Masuk ke Email Kita? Ini Jawaban DJP

Sabtu, 24 Februari 2024 | 13:45 WIB PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK

Realisasi PNBP Terkontraksi 5,3 Persen di Januari 2024, Ini Alasannya

Sabtu, 24 Februari 2024 | 13:00 WIB BEA CUKAI NUNUKAN

Berburu Rokok Ilegal, Bea Cukai Rutin Cek di Pasar-Pasar

Sabtu, 24 Februari 2024 | 12:30 WIB PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK

Kemenkeu Siapkan 2 RPP Soal PNBP, Peraturan Lama akan Diharmonisasi

Sabtu, 24 Februari 2024 | 12:00 WIB INFOGRAFIS PAJAK

Mengingat Lagi Titik Awal Reformasi Pajak

Sabtu, 24 Februari 2024 | 11:30 WIB KEBIJAKAN KEPABEANAN

RI Tegas Tolak Moratorium Permanen Bea Masuk Barang Digital di KTM WTO

Sabtu, 24 Februari 2024 | 10:30 WIB KABUPATEN PASER

ASN di Daerah Penyangga IKN Diminta Jadi Teladan Kepatuhan Pajak

Sabtu, 24 Februari 2024 | 10:00 WIB PROVINSI DKI JAKARTA

Tarif Pajak Hiburan 40 Persen, DPRD Minta Pemprov DKI Tinjau Ulang