KAMUS PAJAK

Apa Itu Barang Kena Cukai yang Mau Ditambah Jokowi?

Nora Galuh Candra Asmarani | Jumat, 14 Februari 2020 | 15:25 WIB
Apa Itu Barang Kena Cukai yang Mau Ditambah Jokowi?

Ilustrasi pita cukai. (transform-mpi.com)

Pemerintah berencana mempermudah proses penambahan barang kena cukai (BKC) melalui RUU omnibus law perpajakan. Tak hanya itu, pemerintah juga ingin menambah tiga objek BKC baru jika RUU tersebut disahkan.

Tiga objek cukai baru itu di antaranya kantong plastik, minuman berpemanis, dan emisi karbon. Adapun saat ini, objek yang menjadi BKC baru sebanyak tiga produk, yakni etil alkohol atau etanol, minuman beralkohol, dan hasil tembakau.

Arti Cukai
Berdasarkan UU No. 39/2007, cukai adalah pungutan negara yang dikenakan terhadap barang tertentu yang mempunyai sifat atau karakteristik yang ditetapkan dalam UU. Secara umum, cukai dikenal dengan istilah excise, baik berupa excise tax maupun excise duty.

Baca Juga:
Tenang, Saldo Deposit WP pada Coretax System Tidak akan Ter-Autodebet

Merujuk ‘Dictionary of Legal Term’ karya Steven H.Gifis, excise adalah pajak atas barang manufaktur atau barang dagang juga atas lisensi untuk mengejar perdagangan tertentu atau untuk berurusan dengan komoditas tertentu.

Excise dikenakan secara langsung tanpa melalui penilaian dan diukur berdasarkan ukuran bisnis atau pendapatan yang diterima.

Sementara OECD mendefinisikan excise duties sebagai pajak khusus yang dikenakan pada jenis barang tertentu, biasanya minuman beralkohol, tembakau dan bahan bakar.

Baca Juga:
Update 2024: Apa Itu Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN)?

Excise duties dapat dikenakan pada setiap tahap produksi atau distribusi dan umumnya dinilai dengan mengacu pada berat atau persentase atau jumlah produk.

Kemudian merujuk ‘International Tax Glossary’ terbitan IBFD, excise adalah suatu konsep longgar yang mengacu pada pajak atas suatu tindakan atau transaksi mencakup produksi, penjualan, impor atau konsumsi.

Excise umumnya dibebankan pada kegiatan tertentu seperti perjudian atau transportasi udara. Pungutan ini juga dikenakan pada produk tertentu seperti alkohol, rokok, dan bahan bakar kendaraan bermotor.

Baca Juga:
Pengajuan Reimbursement PPN oleh Kontraktor Migas, Simak Aturannya

Lebih lanjut menurut Sijbren Cnossen, cukai dikenakan diantaranya untuk meningkatkan pendapatan negara, untuk mencerminkan biaya eksternal, serta untuk mengendalikan konsumsi.

Dengan kata lain, selain meningkatkan meningkatkan pendapatan, cukai dapat dirancang untuk memenuhi tujuan kesehatan, lingkungan, ekonomi, konsumsi atau kebijakan sosial lainnya.

Cukai juga merupakan pungutan tersendiri, atau berbeda dengan PPN atau Pajak Penjualan. cukai hanya dikenakan pada produk tertentu dan bukan bagian dari klasifikasi pajak umum, bea masuk, ataupun bea keluar.

Baca Juga:
Panduan Pajak Komisaris Perusahaan Berdasarkan Ketentuan Terbaru

Sedangkan untuk PPN atau Pajak Penjualan (PPn) dikenakan terhadap segala jenis konsumsi barang secara umum.

Karakteristik Barang Kena Cukai
Berdasarkan Pasal 2 ayat (1) UU No. 39/2007, cukai dikenakan terhadap barang-barang tertentu yang mempunyai sifat atau karakteristik sebagai berikut:
1. barang-barang yang konsumsinya harus dibatasi,
2. barang-barang yang distribusinya harus diawasi,
3. barang-barang yang konsumsinya berdampak pada rusaknya lingkungan hidup,
4. sebagai sarana untuk memenuhi rasa kebersamaan keadilan di masyarakat.

Pasal 2 ayat (1) tersebut juga bisa menjadi landasan dan kepastian hukum untuk memperluas BKC atau biasa disebut ekstensifikasi BKC. Ekstensifikasi objek cukai untuk Indonesia pernah dikaji oleh DDTC dalam Working Paper DDTC No. 1919.

Saat ini terdapat tiga barang yang termasuk dalam BKC di Indonesia, yaitu etil alkohol atau etanol; minuman yang mengandung etil alkohol dalam kadar berapa pun termasuk konsentrat yang mengandung etil alcohol; dan hasil tembakau, yang meliputi sigaret, cerutu, rokok daun, tembakau iris, dan hasil pengolahan tembakau lainnya. (rig)

Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Rabu, 12 Juni 2024 | 17:45 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Tenang, Saldo Deposit WP pada Coretax System Tidak akan Ter-Autodebet

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:41 WIB KAMUS PAJAK

Update 2024: Apa Itu Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN)?

Rabu, 12 Juni 2024 | 11:00 WIB LITERATUR PAJAK

Panduan Pajak Komisaris Perusahaan Berdasarkan Ketentuan Terbaru

BERITA PILIHAN
Rabu, 12 Juni 2024 | 19:00 WIB PENGAWASAN BEA CUKAI

Bea Cukai Musnahkan BKC Ilegal Rp 4 Miliar, Terbanyak Rokok dan Miras

Rabu, 12 Juni 2024 | 18:30 WIB KEBIJAKAN PAJAK DAERAH

Dukung Penerapan Opsen Pajak, DJPK Susun Program Penguatan Basis Data

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:45 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Tenang, Saldo Deposit WP pada Coretax System Tidak akan Ter-Autodebet

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:41 WIB KAMUS PAJAK

Update 2024: Apa Itu Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN)?

Rabu, 12 Juni 2024 | 17:14 WIB PP 49/2022

Ini Ketentuan PPN Pakan Ternak dan Hewan Kesayangan

Rabu, 12 Juni 2024 | 16:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Anak Sekolah Perlu NPWP untuk Administrasi, Bisa Pakai Milik Orang Tua

Rabu, 12 Juni 2024 | 16:03 WIB KEBIJAKAN PEMERINTAH

Meski Sulit Dicapai, Jokowi Tetap Targetkan Stunting Turun ke 14%