Trusted Indonesian Tax News Portal
|
DDTC Indonesia
GET
x

Tarif & Kemudahan Bayar Pajak Jadi Sorotan Utama Investor Tahun Ini

1
1

Sumber: A.T. Kearney Foreign Direct Investment Confidence Index 2019 bertajuk ‘Facing a Growing Paradox’,

JAKARTA, DDTCNews – Investor global akan membandingkan tarif dan kemudahan pembayaran pajak saat memilih tempat investasi. Topik tersebut menjadi sorotan beberapa media nasional pada hari ini, Senin (13/5/2019).

Dalam survei A.T. Kearney Foreign Direct Investment Confidence Index 2019 bertajuk ‘Facing a Growing Paradox’, aspek pajak menempati urutan pertama yang menjadi pertimbangan investor global tahun ini. Tahun lalu, masih dalam laporan serupa, pajak menduduki peringkat kedua.

Tidak mengherankan jika mayoritas reformasi pajak di berbagai negara lebih menitikberatkan pada upaya meingkatkan daya saing. Terkait dengan reformasi pajak ini diulas secara komprehensif oleh DDTC Fiscal Research dalam Indonesia Taxation Quarterly Report (Q1-2019).

Baca Juga: Batas Harga Rumah Kena PPnBM Naik, Ini Harapan Pemerintah & Pengusaha

DDTC Fiscal Research melihat alasan berbagai negara tersebut cukup rasional mengingat situasi ekonomi global yang penuh ketidakpastian dan lesunya pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) di banyak negara. Obsesi untuk meningkatkan daya saing terutama ditujukan untuk menarik modal dan tenaga kerja berkeahlian tinggi, yang dipercaya menjadi komponen produktivitas domestik.

Beberapa media juga menyoroti mekanisme kepabeanan jika masyarakat membawa barang dari luar negeri. Mereka menyoroti ketentuan dan prosedur pengeluaran barang bawaan penumpang atau awak sarana pengangkut yang tidak datang bersamaan.

Berikut ulasan berita selengkapnya.

Baca Juga: Pemerintah Tambah Jumlah Layer Sanksi Kepabeanan
  • Faktor Pemerintahan dan Regulasi Mendominasi

Dalam laporan A.T. Kearney, faktor tarif dan kemudahan pembayaran pajak menjadi peringkat pertama yang mempengaruhi eksekusi investasi. Adapun, peringkat kedua ditempati oleh faktor kapabilitas teknologi dan inovasi. Selanjutnya, untuk posisi lima besar ada keamanan lingkungan secara umum, transparansi regulasi dan minimnya praktik korupsi, dan kekuatan dari investor dan hak terhadap properti.

  • Kepastian Sistem Pajak

Menurut Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji, mengutip Taxation Quarterly Report (Q1-2019) bertajuk ‘Tax and Digital Economy: Threats and Opportunities’, upaya untuk mendorong daya saing dapat dilakukan melalui berbagai opsi terkait dengan subjek, objek, dan tarif. Akan tetapi, satu hal yang kerap dilupakan yakni bagaimana sistem pajak di suatu negara juga bisa menjamin kepastian.

“Kepastian dalam sistem pajak juga dipengaruhi oleh administrasi pajak yang mudah, berbiaya rendah, jelas, serta menjamin hak-hak wajib pajak. Selain itu, kepastian juga berkaitan erat dengan desain dan implementasi upaya mencegah dan menyelesaikan sengketa pajak,” jelasnya.

Baca Juga: Catat! Insentif Pajak Vokasi & Riset Dijanjikan Terbit Pekan Ini
  • Tidak Ada Pembebasan

Terkait dengan barang pribadi penumpang yang tidak tiba bersama penumpang tidak mendapatkan fasilitas pembebasan bea masuk dan dipungut pajak dalam rangka impor. Atas barang itu, jika menjadi barang kena cukai, wajib membayar cukai sesuai aturan yang berlaku.

  • Pengusaha Minta Insentif untuk Hasil Hutan Nonkayu

Direktur Eksekutif Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia Purwadi Soeprihanto berharap pemerintah dapat mengucurkan insentif berupa pengurangan provisi sumber daya hutan (PSDH) sebesar 50% kepada masyarakat. PSDH merupakan bagian dari penerimaan negara bukan pajak.

“Kami usulkan bagi perusahaan yang melakukan skema kemitraan dengan masyarakat untuk pengembangan hasil hutan bukan kayu, kami berharap ada insentif khusus berupa pengurangan PNBP. Kami usulkan kira-kira [pengurangannya] 50%,” katanya.

Baca Juga: Sri Mulyani Estimasi Penerimaan Perpajakan 2019 Meleset dari Target
  • Rupiah Masih Rentan

Realisasi defisit neraca transaksi berjalan (current account deficit/CAD) pada kuartal I/2019 sebesar 2,6% terhadap produk domestik bruto (PDB) dinilai belum cukup aman untuk menjamin pergerakan nilai tukar rupiah. Mata uang Garuda dinilai masih cukup rentan pada tahun ini. Apalagi, kondisi CAD juga masih belum aman karena tensi perang dagang.

  • Tahun Ini, Skema Asuransi Bencana Selesai

Kementerian Keuangan menegaskan pemerintah akan memperkenalkan public asset insurance, membentuk pooling fund bencana, dan melibatkan pemerintah daerah. Adapun pembentukan pooling fund dapat dilakukan dengan dua opsi yakni membentuk institusi baru atau menugaskan BUMN. Penyelesaian tahun ini sejalan dengan rencana jangka pendek strategi pembiayaan dan asuransi risiko bencana (PARB). (kaw)

Baca Juga: Sri Mulyani Bertekad Kejar Pajak Perusahaan Digital

Tidak mengherankan jika mayoritas reformasi pajak di berbagai negara lebih menitikberatkan pada upaya meingkatkan daya saing. Terkait dengan reformasi pajak ini diulas secara komprehensif oleh DDTC Fiscal Research dalam Indonesia Taxation Quarterly Report (Q1-2019).

Baca Juga: Batas Harga Rumah Kena PPnBM Naik, Ini Harapan Pemerintah & Pengusaha

DDTC Fiscal Research melihat alasan berbagai negara tersebut cukup rasional mengingat situasi ekonomi global yang penuh ketidakpastian dan lesunya pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) di banyak negara. Obsesi untuk meningkatkan daya saing terutama ditujukan untuk menarik modal dan tenaga kerja berkeahlian tinggi, yang dipercaya menjadi komponen produktivitas domestik.

Beberapa media juga menyoroti mekanisme kepabeanan jika masyarakat membawa barang dari luar negeri. Mereka menyoroti ketentuan dan prosedur pengeluaran barang bawaan penumpang atau awak sarana pengangkut yang tidak datang bersamaan.

Berikut ulasan berita selengkapnya.

Baca Juga: Pemerintah Tambah Jumlah Layer Sanksi Kepabeanan
  • Faktor Pemerintahan dan Regulasi Mendominasi

Dalam laporan A.T. Kearney, faktor tarif dan kemudahan pembayaran pajak menjadi peringkat pertama yang mempengaruhi eksekusi investasi. Adapun, peringkat kedua ditempati oleh faktor kapabilitas teknologi dan inovasi. Selanjutnya, untuk posisi lima besar ada keamanan lingkungan secara umum, transparansi regulasi dan minimnya praktik korupsi, dan kekuatan dari investor dan hak terhadap properti.

  • Kepastian Sistem Pajak

Menurut Partner DDTC Fiscal Research B. Bawono Kristiaji, mengutip Taxation Quarterly Report (Q1-2019) bertajuk ‘Tax and Digital Economy: Threats and Opportunities’, upaya untuk mendorong daya saing dapat dilakukan melalui berbagai opsi terkait dengan subjek, objek, dan tarif. Akan tetapi, satu hal yang kerap dilupakan yakni bagaimana sistem pajak di suatu negara juga bisa menjamin kepastian.

“Kepastian dalam sistem pajak juga dipengaruhi oleh administrasi pajak yang mudah, berbiaya rendah, jelas, serta menjamin hak-hak wajib pajak. Selain itu, kepastian juga berkaitan erat dengan desain dan implementasi upaya mencegah dan menyelesaikan sengketa pajak,” jelasnya.

Baca Juga: Catat! Insentif Pajak Vokasi & Riset Dijanjikan Terbit Pekan Ini
  • Tidak Ada Pembebasan

Terkait dengan barang pribadi penumpang yang tidak tiba bersama penumpang tidak mendapatkan fasilitas pembebasan bea masuk dan dipungut pajak dalam rangka impor. Atas barang itu, jika menjadi barang kena cukai, wajib membayar cukai sesuai aturan yang berlaku.

  • Pengusaha Minta Insentif untuk Hasil Hutan Nonkayu

Direktur Eksekutif Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia Purwadi Soeprihanto berharap pemerintah dapat mengucurkan insentif berupa pengurangan provisi sumber daya hutan (PSDH) sebesar 50% kepada masyarakat. PSDH merupakan bagian dari penerimaan negara bukan pajak.

“Kami usulkan bagi perusahaan yang melakukan skema kemitraan dengan masyarakat untuk pengembangan hasil hutan bukan kayu, kami berharap ada insentif khusus berupa pengurangan PNBP. Kami usulkan kira-kira [pengurangannya] 50%,” katanya.

Baca Juga: Sri Mulyani Estimasi Penerimaan Perpajakan 2019 Meleset dari Target
  • Rupiah Masih Rentan

Realisasi defisit neraca transaksi berjalan (current account deficit/CAD) pada kuartal I/2019 sebesar 2,6% terhadap produk domestik bruto (PDB) dinilai belum cukup aman untuk menjamin pergerakan nilai tukar rupiah. Mata uang Garuda dinilai masih cukup rentan pada tahun ini. Apalagi, kondisi CAD juga masih belum aman karena tensi perang dagang.

  • Tahun Ini, Skema Asuransi Bencana Selesai

Kementerian Keuangan menegaskan pemerintah akan memperkenalkan public asset insurance, membentuk pooling fund bencana, dan melibatkan pemerintah daerah. Adapun pembentukan pooling fund dapat dilakukan dengan dua opsi yakni membentuk institusi baru atau menugaskan BUMN. Penyelesaian tahun ini sejalan dengan rencana jangka pendek strategi pembiayaan dan asuransi risiko bencana (PARB). (kaw)

Baca Juga: Sri Mulyani Bertekad Kejar Pajak Perusahaan Digital
Topik : berita pajak hari ini, berita pajak, tarif pajak, pelayanan pajak
artikel terkait
Selasa, 12 Desember 2017 | 09:17 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 13 Desember 2017 | 09:21 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Jum'at, 03 November 2017 | 09:15 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 06 November 2017 | 09:19 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
berita pilihan
Senin, 03 Oktober 2016 | 20:23 WIB
PENGAMPUNAN PAJAK
Selasa, 04 Oktober 2016 | 17:55 WIB
INSENTIF PENDIDIKAN
Selasa, 13 September 2016 | 14:15 WIB
KINERJA BUMN
Senin, 03 Juli 2017 | 10:30 WIB
STRATEGI MAKRO
Minggu, 31 Juli 2016 | 12:19 WIB
FASILITAS IMPOR
Selasa, 18 April 2017 | 17:49 WIB
KETENTUAN PP 18 TAHUN 2015
Senin, 08 Mei 2017 | 16:57 WIB
KEUANGAN PUBLIK
Selasa, 11 April 2017 | 14:01 WIB
WAMENKEU:
Rabu, 18 Oktober 2017 | 17:29 WIB
DESENTRALISASI FISKAL
Selasa, 13 September 2016 | 13:01 WIB
SHORTFALL PAJAK