Berita
Rabu, 03 Maret 2021 | 19:38 WIB
INTEGRASI DATA PERPAJAKAN
Rabu, 03 Maret 2021 | 18:36 WIB
PELAPORAN SPT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:45 WIB
AMERIKA SERIKAT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:30 WIB
KABUPATEN SERANG
Review
Rabu, 03 Maret 2021 | 15:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 10:30 WIB
TAJUK PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 09:00 WIB
ANALISIS PAJAK
Fokus
Literasi
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:33 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:55 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:13 WIB
WIDJOJO NITISASTRO:
Data & Alat
Rabu, 03 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 3 MARET - 9 MARET 2021
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Reportase
Perpajakan.id

Syarat WP OP Dikecualikan dari Kewajiban Pembukuan Bakal Diatur

A+
A-
24
A+
A-
24
Syarat WP OP Dikecualikan dari Kewajiban Pembukuan Bakal Diatur

Ilustrasi. (DDTCNews)

JAKARTA, DDTCNews – Pemerintah akan mengatur syarat dan kriteria wajib pajak orang pribadi nonkaryawan yang dapat dikecualikan dari kewajiban untuk menyelenggarakan pembukuan melalui peraturan pemerintah.

Dalam Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang perlakuan perpajakan untuk kemudahan berusaha, disebutkan wajib pajak orang pribadi nonkaryawan berkewajiban untuk menyelenggarakan pembukuan.

Nanti, RPP tersebut akan menyisipkan satu pasal baru yang menyamakan kewajiban pembukuan untuk wajib pajak orang pribadi nonkaryawan dengan WP badan. Pasal baru tersebut disisipkan antara Pasal 10 dan Pasal 11 PP No. 74/2011.

Baca Juga: Soal Konsensus Pajak Digital Global, AS Mulai Kompromi

"Wajib pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas dan wajib pajak badan di Indonesia wajib menyelenggarakan pembukuan," tulis Pasal 10A ayat (1) RPP perlakuan perpajakan untuk kemudahan berusaha dikutip Jumat (22/1/2021).

Namun demikian, RPP tersebut juga mengatur ketentuan pengecualian kewajiban pembukuan bagi WP orang pribadi nonkaryawan. Terdapat tiga syarat wajib pajak tersebut bisa dikecualikan dari kewajiban menyelenggarakan pembukuan.

Pertama, wajib pajak orang pribadi melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang sesuai dengan ketentuan aturan di bidang perpajakan diperbolehkan menghitung penghasilan neto dengan menggunakan norma penghitungan penghasilan neto.

Baca Juga: Insentif PPN Berakhir, Kinerja Penjualan Ritel Berbalik Merosot

Kedua, wajib pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas. Ketiga, wajib pajak orang pribadi yang memenuhi kriteria tertentu seperti mempertimbangkan modal usaha, omzet, dan tahun pendirian kegiatan usaha oleh wajib pajak.

Tak ketinggalan, RPP tersebut juga ikut mengatur ketentuan terkait dengan sanksi jika wajib pajak tak memenuhi kewajiban menyelenggarakan pembukuan. Penetapan sanksi tersebut mengacu kepada UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP).

Mekanisme pembukuan bagi WP OP nonkaryawan harus diselenggarakan berdasarkan standar akuntansi keuangan yang berlaku di Indonesia, kecuali peraturan perundang undangan perpajakan menentukan lain.

Baca Juga: Pacu Investasi Asing, Paket Insentif Pajak Bakal Diumumkan Bulan Ini

"Ketentuan mengenai tata cara melakukan pencatatan dan kriteria tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan/atau tata cara menyelenggarakan pembukuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3), diatur dengan Peraturan Menteri Keuangan," bunyi Pasal 10A ayat (6). (rig)

Topik : uu cipta kerja, wajib pajak orang pribadi, pembukuan, nasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Bambang Prasetia

Kamis, 28 Januari 2021 | 02:14 WIB
Sebaiknya dievaluasi dan hitung dgn cermat .. tentu semua harusnya berujung pd azas Equality. Sdh selayaknya mrk "the Richmen" memang memberikan paling besar kontribusinya... dlm semua jenis penerimaan perpajakan dan lainnya. krn ingat > 75 % asett keungan dan lainnya dimiliki oleh < 2%. penduduk ... Baca lebih lanjut

Bambang Prasetia

Kamis, 28 Januari 2021 | 02:05 WIB
Tarif efektif bisa jadi meugikan kalangan SME perorangan .. krn hak dari biaya2 pengurang laba (keuntungan) ato penghasilan bablas. Sedangkan Investor diberi karpet merah... habis2an .. Tax Holiday.. dan juga hampir semua mlkk Tax Panning..yg ujungnya mengcilkan kwajibannya.. Ayo dong tim pengkaji ... Baca lebih lanjut
1
artikel terkait
Selasa, 02 Maret 2021 | 10:20 WIB
PMK 18/2021
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:45 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Selasa, 02 Maret 2021 | 08:11 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
berita pilihan
Rabu, 03 Maret 2021 | 19:38 WIB
INTEGRASI DATA PERPAJAKAN
Rabu, 03 Maret 2021 | 18:36 WIB
PELAPORAN SPT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:45 WIB
AMERIKA SERIKAT
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:33 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:30 WIB
KABUPATEN SERANG
Rabu, 03 Maret 2021 | 17:10 WIB
KOTA MALANG
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:55 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 16:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI