Review
Kamis, 01 Desember 2022 | 16:52 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 30 November 2022 | 11:27 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 29 November 2022 | 15:48 WIB
KONSULTASI UU HPP
Kamis, 24 November 2022 | 09:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 30 November 2022 | 10:11 WIB
KURS PAJAK 30 NOVEMBER - 06 DESEMBER 2022
Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 23 NOVEMBER - 29 NOVEMBER 2022
Rabu, 16 November 2022 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 16 NOVEMBER - 22 NOVEMBER 2022
Rabu, 09 November 2022 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 09 NOVEMBER - 15 NOVEMBER 2022
Reportase

Ada 332 Instrumen Investasi dalam PPS, Kadin Imbau Segera Manfaatkan

A+
A-
1
A+
A-
1
Ada 332 Instrumen Investasi dalam PPS, Kadin Imbau Segera Manfaatkan

Ilustrasi.

JAKARTA, DDTCNews – Pemerintah menetapkan sebanyak 332 instrumen investasi dalam program pengungkapan sukarela (PPS). Bagi peserta PPS yang menginvestasikan hartanya sesuai ketentuan tersebut maka bisa dapat tarif pajak penghasilan (PPh) terendah.

Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid mengatakan instrumen investasi tersebut menguntungkan karena wajib pajak akan memperoleh tarifPPh final yang lebih rendah saat mengungkapkan harta lewat PPS.

“Wajib pajak atau pasar secara keseluruhan tentu bebas memilih apa yang dirasa tepat bagi mereka,” katanya, dikutip pada Minggu (6/3/2022).

Baca Juga: Dokumen yang Wajib Dikenakan Bea Meterai, Ini Sanksinya Jika Tak Lunas

Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan (KMK) No. 52/2022, terdapat ratusan klasifikasi baku lapangan usaha (KBLU) yang dapat dipilih peserta PPS. Secara umum, KBLU tersebut bergerak di kegiatan usaha sektor pengolahan SDA dan sektor energi terbarukan.

Arsyad menjelaskan penting bagi peserta PPS untuk bisa jeli memilih sektor sebagai tujuan investasi. Sebab, terdapat sejumlah sektor usaha yang tergolong sebagai hilirisasi pengolahan SDA atau energi terbarukan.

“Seperti industri pengolahan rumput laut, industri penggilingan gandum, dan industri pengolahan kopi,” ujarnya.

Baca Juga: Dapat SK Pensiun, ASN Diimbau Segera Ajukan Penonaktifan NPWP

Selain itu, Arsyad menilai surat berharga negara (SBN) khusus yang ditawarkan pemerintah sebagai salah satu instrumen investasi juga menggiurkan. Menurutnya, baik SBN maupun investasi di sektor riil sama-sama memiliki proyeksi yang menjanjinkan dari sudut pandang investor.

Namun, ia menekankan wajib pajak mempunyai kebebasan memilih. Mereka dapat membayar PPh final atas PPS ini lebih tinggi dan tidak diharuskan untuk menginvestasikan ke KBLU sesuai dengan KMK 52/2022 atau SBN khusus.

“Kadin mengapresiasi tindakan pemerintah yang memberikan keleluasaan dan menyiapkan pilihan alternatif yang kompetitif kepada wajib pajak serta masyarakat umumnya,” tuturnya. (rig)

Baca Juga: Soal Penghitungan PPh Natura, DJP Minta Wajib Pajak Tunggu Ini

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : kadin indonesia, kadin, PPS, tax amnesty, investasi, kmk 52/2022, pajak, nasional

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:45 WIB
KOTA SAMARINDA

Patuhi UU HKPD, Samarinda Bakal Atur Seluruh Jenis Pajak dalam 1 Perda

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:31 WIB
HUT KE-15 DDTC

Daftar Pemenang Lomba Menulis Artikel Pajak 2022 Berhadiah Rp55 Juta

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Dukung Program Kendaraan Listrik, Industri Keuangan Ditawari Insentif

Kamis, 01 Desember 2022 | 08:50 WIB
BERITA PERPAJAKAN HARI INI

Masyarakat Perlu Waspadai Penipuan, Bea Cukai: Tak Perlu Takut Lapor

berita pilihan

Kamis, 01 Desember 2022 | 19:30 WIB
BEA METERAI

Dokumen yang Wajib Dikenakan Bea Meterai, Ini Sanksinya Jika Tak Lunas

Kamis, 01 Desember 2022 | 19:00 WIB
KP2KP PINRANG

Dapat SK Pensiun, ASN Diimbau Segera Ajukan Penonaktifan NPWP

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:48 WIB
PAJAK PENGHASILAN

Soal Penghitungan PPh Natura, DJP Minta Wajib Pajak Tunggu Ini

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:30 WIB
BEA METERAI

Awas! e-Meterai Tidak Boleh Menumpuk dengan Tanda Tangan

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:15 WIB
KP2KP SIDRAP

Bayar PPh Final 0,5%, WP UMKM Diimbau Lakukan Pencatatan Lebih Dulu

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:00 WIB
BADAN PUSAT STATISTIK

Ada Tren Kenaikan Harga Beras Hingga Telur Ayam Ras, Ini Kata BPS

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:47 WIB
UPAH MINIMUM KABUPATEN/KOTA

Catat! Upah Minimum Kabupaten/Kota Diumumkan Paling Lambat Pekan Depan

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:38 WIB
PMK 171/2022

Sri Mulyani Rilis Peraturan Baru Soal Pengelolaan Insentif Fiskal

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:34 WIB
KABUPATEN PONOROGO

Kepatuhan WP Membaik, Penerimaan Pajak Daerah Lampaui Target

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:18 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Masuk Desember, Belanja Pemerintah Pusat dan Pemda Bakal Dikebut