Review
Jum'at, 29 Mei 2020 | 05:58 WIB
Seri Tax Control Framework (11)
Kamis, 28 Mei 2020 | 05:22 WIB
Seri Tax Control Framework (10)
Rabu, 27 Mei 2020 | 06:06 WIB
Seri Tax Control Framework (9)
Selasa, 26 Mei 2020 | 14:16 WIB
Seri Tax Control Framework (8)
Fokus
Data & alat
Rabu, 27 Mei 2020 | 15:03 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Minggu, 24 Mei 2020 | 12:00 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 22 Mei 2020 | 10:08 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 20 Mei 2020 | 09:59 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase

Sempat Dikabarkan Naik, Ternyata Tarif GST Tetap 6%

A+
A-
0
A+
A-
0
Sempat Dikabarkan Naik, Ternyata Tarif GST Tetap 6%

KUALA LUMPUR, DDTCNews – Pemerintah Malaysia menegaskan tidak akan ada kenaikan tarif pajak barang dan jasa (Good and Services Tax/GST). Hal itu diungkapkan untuk menampik rumor yang mengatakan tarif GST akan naik.

Wakil Menteri Keuangan Malaysia I Datuk Othman Aziz mengatakan sesuai dengan Anggaran Keuangan 2017 yang telah diajukan, tidak ada perubahan dari tarif GST. Tarif tersebut tetap sama yakni sebesar 6%, sehingga tetap menjadikan negeri jiran ini sebagai salah satu negara dengan taruf GST terendah.

“Tidak ada kenaikan, kami tetap memberlakukan tarif GST 6%. Isu kenaikan tersebut hanya rumor,” ujarnya dalam Nasional GST Conference 2017, Selasa (28/2).

Baca Juga: Pemerintah Bakal Pangkas Tarif PPN untuk Dua Sektor Usaha Ini

Selain mengklarifikasi rumor kenaikan tarif GST, Othman mengatakan saat ini masyarakat mulai lebih memahami dan mendukung adanya GST. Padahal, lanjutnya, sejak GST baru diperkenalkan dua tahun lalu banyak masyarakat yang bereaksi negatif terhadap penerapan GST.

Hal tersebut didukung dengan pernyataan dari Departemen Bea Cukai yang mengatakan pengaduan masyarakat atas GST melalui hot line saat ini mulai berkurang. Menurutnya, hal ini menunjukkan masyarakat mulai menerima dan mendukung pengimplementasian pajak tersebut.

Selain itu, Othman mengatakan mekanisme GST di Malaysia juga telah memperoleh pengakuan internasional dari International Monetary Fund (IMF) yang merekomendasikan sebagai studi kasus untuk bangsa Timur Tengah yang tertarik menerapkan GST.

Baca Juga: Najib Razak: GST Dapat Menstabilkan Keuangan Negara

“Selama hampir dua tahun sejak pelaksanaan GST di sini, jumlah wajib pajak yang telah mendaftar untuk GST ini telah mencapai 435.000 wajib pajak. Jumlah tersebut telah melebihi target yang diharapkan pemerintah,” ungkapnya.

Selain GST, seperti dilansir dalam Malaysiandigest, Othman mengatakan topik penerimaan juga akan menjadi salah satu yang akan disajikan selama konferensi, dan pemerintah berencana untuk menciptakan budaya tanggung jawab pajak. Adapun, Pemerintah Malaysia memperkirakan penerimaan GST pada 2017 bisa mencapai RM42 miliar (Rp126 triliun).

“Kami ingin menciptakan budaya di mana pajak bukanlah beban yang harus dipikul oleh rakyat, tetapi untuk menjadi budaya tanggung jawab untuk semua orang,” tutupnya.

Baca Juga: Tarif PPh Badan Bakal Dipangkas, DPR Minta Pajak Digital Dikejar

Sementara itu, Direktur Jenderal Bea Cukai Malaysia Datuk Seri Khazali Ahmad mengatakan Ia berharap jumlah restitusi GST dapat diselesaikan dalam waktu 14 hari ke depan. "Pada 2015 restitusi GST mencapai 67% dan pada 2016 meningkat hingga mencapai 80%. Kami berharap agar tahun ini restitusi GST bisa mencapai 85% sampai 89%," ungkapnya. (Amu)

Topik : berita pajak internasional, tarif pajak, GST, malaysia
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Rabu, 08 April 2020 | 15:05 WIB
MALAYSIA
Selasa, 07 April 2020 | 17:26 WIB
INSENTIF PAJAK
Minggu, 05 April 2020 | 08:39 WIB
KELAS PPN
berita pilihan
Jum'at, 29 Mei 2020 | 12:55 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 12:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Jum'at, 29 Mei 2020 | 11:41 WIB
PMK 55/2020
Jum'at, 29 Mei 2020 | 11:19 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 11:11 WIB
ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 29 Mei 2020 | 09:22 WIB
PMK 54/2020
Jum'at, 29 Mei 2020 | 09:01 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 08:53 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA