Review
Minggu, 17 Oktober 2021 | 09:00 WIB
Kepala KPP Madya Dua Jakarta Selatan II Kurniawan:
Rabu, 13 Oktober 2021 | 15:30 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 13 Oktober 2021 | 14:30 WIB
KONSULTASI PAJAK
Senin, 11 Oktober 2021 | 14:19 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 15 Oktober 2021 | 17:30 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 15 Oktober 2021 | 17:29 WIB
PROFIL PERPAJAKAN LIECHTENSTEIN
Jum'at, 15 Oktober 2021 | 12:00 WIB
TIPS PAJAK
Kamis, 14 Oktober 2021 | 17:45 WIB
SUPERTAX DEDUCTION (7)
Data & Alat
Rabu, 13 Oktober 2021 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 13 OKTOBER - 19 OKTOBER 2021
Rabu, 06 Oktober 2021 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 6-12 OKTOBER 2021
Rabu, 22 September 2021 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 22 - 28 SEPTEMBER 2021
Rabu, 15 September 2021 | 11:00 WIB
STATISTIK FISKAL DAERAH
Komunitas
Jum'at, 15 Oktober 2021 | 14:42 WIB
HASIL SURVEI PAJAK KARBON
Kamis, 14 Oktober 2021 | 12:15 WIB
HASIL DEBAT 23 SEPTEMBER - 11 OKTOBER 2021
Senin, 11 Oktober 2021 | 11:05 WIB
AGENDA PAJAK
Minggu, 10 Oktober 2021 | 09:00 WIB
KETUA GPBSI DJONNY SYAFRUDDIN
Reportase
Perpajakan.id

Saat Terutang, Setor & Lapor Pajak

A+
A-
1
A+
A-
1
Saat Terutang, Setor & Lapor Pajak

MERUJUK pada Pasal 26 ayat (1) dan (2) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan (UU PPh) saat terutangnya PPh Pasal 26 yaitu pada bulan dilakukannya pembayaran atau akhir bulan terutangnya penghasilan yang bersangkutan, tergantung peristiwa yang terjadi terlebih dahulu.

Pemotong PPh Pasal 26 wajib membuat bukti pemotongan PPh pasal 26 ke dalam 3 rangkap, yaitu:

  • Lembar pertama untuk wajib pajak luar negeri;
  • Lembar kedua untuk Kantor Pelayanan Pajak; dan
  • Lembar ketiga untuk arsip pemotong.

PPh Pasal 26 yang telah dipotong harus disetorkan selambat-lambatnya tanggal 10 bulan berikutnya setelah bulan saat terutangnya pajak. PPh Pasal 26 dapat disetorkan ke Bank Persepsi atau Kantor Pos dan Giro dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP).

Baca Juga: Siapkan Rp8 Triliun, Program Relaksasi Pajak Berlanjut Tahun Depan

Contohnya, pemotongan PPh Pasal 26 dilakukan tanggal 24 Mei 2015, maka penyetoran selambat-lambatnya dilakukan pada tanggal 10 Juni 2015. Bila tanggal 10 Juni 2015 jatuh pada hari libur, maka penyetoran dilakukan pada hari kerja berikutnya.

Adapun, pemotong PPh Pasal 26 di wajibkan untuk menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Masa selambat-lambatnya 20 hari setelah Masa Pajak berakhir. SPT Masa harus dilampiri dengan lembar kedua SSP, lembar kedua bukti pemotongan, dan daftar bukti pemotongan.

Contohnya, Pemotongan PPh Pasal 26 dilakukan tanggal 24 Mei 2015, pelaporan selambat-lambatnya dilakukan pada tanggal 20 Juni 2015. Bila tanggal 20 Juni 2015 jatuh pada hari libur, maka pelaporan dilakukan pada hari kerja sebelumnya.

Baca Juga: Pancing Ekspatriat, Tarif Pajak Penghasilan Bakal Dipatok 17%

Pemotongan PPh Pasal 26 atas penghasilan berupa Penghasilan Kena Pajak sesudah di kurangi pajak dari suatu Bentuk Usaha Tetap di Indonesia, terutang dan harus di bayar lunas selambat-lambatnya tanggal 25 bulan ke tiga setelah Tahun Pajak atau Bagian Akhir Tahun Pajak Berakhir, atau sebelum SPT disampaikan.

PPh Pasal 26 yang Tidak Bersifat Final

PEMOTONGAN pajak atas wajib pajak luar negeri normalnya bersifat final, namun atas penghasilan sebagaimana di maksud dalam pasal 5 ayat (1) huruf b dan huruf c UU PPh, dan atas penghasilan wajib pajak orang pribadi atau badan luar negeri yang berubah status menjadi wajib pajak dalam negeri pemotongan pajaknya tidak bersifat final.

PPh Pasal 26 yang tidak bersifat final tersebut dapat di kreditkan dalam SPT Tahunan pajak penghasilan. Penghasilan-penghasilan tertentu yang dipotong PPh Pasal 26 yang tidak bersifat final, yaitu pemotongan atas penghasilan sebagai berikut:

Baca Juga: Tidak Bakal Ditunda Lagi, Pajak Cryptocurrency Berlaku Mulai 2022
  • Penghasilan kantor pusat dari usaha atau kegiatan, penjualan barang, atau pemberian jasa di indonesia yang sejenis dengan yang di jalankan atau di lakukan oleh bentuk usaha tetap di Indonesia;
  • Penghasilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 yang diterima atau di peroleh kantor pusat, sepanjang terdapat hubungan efektif antara bentuk usaha tetap dengan harta atau kegiatan yang memberikan penghasilan dimaksud;
  • pemotongan atas penghasilan yang di terima atau di peroleh orang pribadi atau badan luar negeri yang berubah status menjadi wajib pajak dalam negeri atau bentuk usaha tetap, tidak bersifat final sehingga potongan pajak tersebut dapat di kreditkan dalam SPT Tahunan.

Pembahasan selanjutnya tekait PPh Pasal 26 akan mengulas beberapa contoh-contoh soal perhitungan seputar PPh Pasal 26.*

Topik : kelas pajak, pajak penghasilan, pph pasal 26, saat terutang pajak

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 30 September 2021 | 17:52 WIB
SUPERTAX DEDUCTION (5)

Ini Penyebab Supertax Deduction atas Kegiatan Vokasi Tidak Diberikan

Kamis, 30 September 2021 | 15:45 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI

Sengketa Penentuan Ada atau Tidaknya Objek PPh Pasal 26 yang Terutang

Kamis, 30 September 2021 | 11:00 WIB
BELGIA

Pengungkapan Data Pajak Korporasi Multinasional Mulai Diterapkan

Selasa, 28 September 2021 | 17:47 WIB
SANKSI ADMINISTRASI (4)

Pengenaan Sanksi Kenaikan Pajak dalam UU KUP, Apa Saja?

berita pilihan

Senin, 18 Oktober 2021 | 08:14 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

Tidak Bisa Lagi Pakai PPh Final? WP Badan UMKM Dapat Manfaatkan Ini

Minggu, 17 Oktober 2021 | 15:00 WIB
IRLANDIA

Siapkan Rp8 Triliun, Program Relaksasi Pajak Berlanjut Tahun Depan

Minggu, 17 Oktober 2021 | 14:00 WIB
AMERIKA SERIKAT

AS Mulai Desak Negara Lain Agar Cabut Pajak Digital

Minggu, 17 Oktober 2021 | 13:00 WIB
THAILAND

Pancing Ekspatriat, Tarif Pajak Penghasilan Bakal Dipatok 17%

Minggu, 17 Oktober 2021 | 12:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

BUMN Go Global, Jokowi Minta Adaptasi Teknologi Dipercepat

Minggu, 17 Oktober 2021 | 12:00 WIB
KOREA SELATAN

Tidak Bakal Ditunda Lagi, Pajak Cryptocurrency Berlaku Mulai 2022

Minggu, 17 Oktober 2021 | 11:30 WIB
LELANG KENDARAAN

DJP Lelang Mobil Sitaan Pajak, Dilego Mulai Rp45 Juta

Minggu, 17 Oktober 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Besaran Sanksi Ultimum Remedium atas Pidana Cukai di UU HPP

Minggu, 17 Oktober 2021 | 10:30 WIB
KABUPATEN BERAU

Banyak Warga Menunggak Pajak, Pemda Siapkan Insentif