Review
Sabtu, 30 Mei 2020 | 14:47 WIB
PERSPEKTIF
Jum'at, 29 Mei 2020 | 05:58 WIB
Seri Tax Control Framework (11)
Kamis, 28 Mei 2020 | 05:22 WIB
Seri Tax Control Framework (10)
Rabu, 27 Mei 2020 | 06:06 WIB
Seri Tax Control Framework (9)
Fokus
Literasi
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:29 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 29 Mei 2020 | 13:30 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN BANYUWANGI
Data & alat
Rabu, 27 Mei 2020 | 15:03 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Minggu, 24 Mei 2020 | 12:00 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 22 Mei 2020 | 10:08 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 20 Mei 2020 | 09:59 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase

Jabatan Kepala Bapenda Siap Dicopot Jika Gagal Penuhi Target PAD

A+
A-
0
A+
A-
0
Jabatan Kepala Bapenda Siap Dicopot Jika Gagal Penuhi Target PAD

Ilustrasi. 

PEKANBARU, DDTCNews – Wali Kota Pekanbaru memegang komitmen Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) yang mengaku siap melepaskan jabatan jika tidak bisa memenuhi target pendapatan asli daerah (PAD) sepanjang 2019.

Pernyataan Wali Kota Pekanbaru Firdaus ini disampaikannya setelah mendengar penegasan dari Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Pekanbaru Zulhelmi Arifin yang siap dicopot dari jabatannya jika target PAD pada 11 sektor pajak senilai Rp804 miliar tidak dapat dipenuhi.

“Bila tidak capai target mereka bersedia jabatannya dicopot. Kita akan laksanakan itu,” tegasnya di Pekanbaru, Senin (11/2/2019).

Baca Juga: Pendapatan DKI Turun Rp40 Triliun, Anies: Pertama dalam Sejarah

Berdasarkan catatan Bapenda Kota Pekanbaru, realisasi PAD pada 2018 tercatat hanya sebesar Rp501,41 miliar atau tumbuh 2,96% dibanding realisasi 2017 yang mencapai Rp487 miliar. Pertumbuhan itu tercatat lebih rendah dari periode sebelumnya.

Realisasi PAD pada 2017 yang tercatat senilai Rp487 miliar ternyata sekaligus menorehkan pertumbuhan cukup signifikan hingga 25,19% dibandingkan dengan realisasi PAD pada 2016. Pada 2016, realisasi PAD tercatat senilai Rp389,23 miliar.

Untuk mengejar target PAD 2019, Firdaus menyarankan Bapenda agar memperkuat sinergi dengan lurah dan camat. Hal ini akan membuat pemenuhan target PAD lebih cepat. Menurutnya, jika seluruh masyarakat taat dan patuh bayar pajak, realisasi PAD senilai Rp1 triliun juga bisa dicapai.

Baca Juga: Simak Profil Pajak Kabupaten yang Punya Pelayanan Publik Terinovatif

Terkait upaya mengejar target PAD 2019, Kepala Bapenda Kota Pekanbaru Zulhelmi Arifin mengungkapkan sudah ada 251.000 surat pemberitahuan pajak terutang (SPPT) pajak bumi bangunan (PBB) yang diserahkan. Jumat SPPT ini berpotensi menambah penerimaan Rp158 miliar.

“SPPT PBB dibagikan ke sejumlah warga di 12 kecamatan dan 83 kelurahan di sekitar wilayah Kota Pekanbaru,” ungkap Zulhelmi, seperti dilansir Hallo Riau.

Zulhelmi menegaskan jika camat dan lurah tidak sanggup bersinergi lebih baik untuk mempercepat penerimaan PBB dengan menyampaikan SPPT PBB ke setiap warga, Wali Kota Pekanbaru juga tidak segan untuk segera mencopot jabatan tersebut. (kaw)

Baca Juga: Buruan Urus! Hari Ini Terakhir Pemutihan Pajak Kendaraan di DKI
Topik : Kota Pekanbaru, Riau, Bapenda, pajak daerah, PAD
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 18 Mei 2020 | 18:46 WIB
KABUPATEN BADUNG
Senin, 18 Mei 2020 | 16:43 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Senin, 18 Mei 2020 | 13:34 WIB
KABUPATEN BEKASI
Minggu, 17 Mei 2020 | 11:00 WIB
KOTA PEKANBARU
berita pilihan
Sabtu, 30 Mei 2020 | 14:47 WIB
PERSPEKTIF
Sabtu, 30 Mei 2020 | 10:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 30 Mei 2020 | 09:00 WIB
PMK 56/2020
Sabtu, 30 Mei 2020 | 08:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Sabtu, 30 Mei 2020 | 07:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 22:19 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Jum'at, 29 Mei 2020 | 21:58 WIB
EKONOMI DIGITAL
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR