Fokus
Data & Alat
Rabu, 30 November 2022 | 10:11 WIB
KURS PAJAK 30 NOVEMBER - 06 DESEMBER 2022
Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 23 NOVEMBER - 29 NOVEMBER 2022
Rabu, 16 November 2022 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 16 NOVEMBER - 22 NOVEMBER 2022
Rabu, 09 November 2022 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 09 NOVEMBER - 15 NOVEMBER 2022
Reportase

Apa Itu Anjak Piutang dalam Perpajakan?

A+
A-
14
A+
A-
14
Apa Itu Anjak Piutang dalam Perpajakan?

UNDANG-undang pajak pertambahan nilai (PPN) mengatur pemberian sejumlah kemudahan pajak untuk mendukung tersedianya barang dan jasa tertentu yang bersifat strategis dalam rangka pembangunan nasional.

Sehubungan dengan hal itu, terdapat Jasa Kena Pajak (JKP) tertentu yang dibebaskan dari pengenaan PPN. JKP yang dibebaskan dari pengenaan PPN itu di antaranya jasa pembiayaan berupa anjak piutang (Penjelasan Pasal 16B ayat (1a) huruf j PPN). Lantas, apa itu anjak piutang?

Anjak piutang terdiri atas 2 kata, yaitu anjak dan piutang. Anjak berarti berpindah atau bergerak. Sementara itu, piutang berarti uang yang dipinjamkan alias uang yang dapat ditagih dari seseorang.

Baca Juga: Konfirmasi Soal Omzet, Petugas Pajak Kunjungi Pabrik Roti

Piutang juga dapat berarti tagihan uang perusahaan kepada pelanggan yang diharapkan akan dilunasi dalam waktu paling lama satu tahun sejak tanggal keluarnya tagihan. Dengan demikian, secara leksikal, anjak piutang artinya berpindahnya piutang (Mamesah. 2015).

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mendefinisikan anjak piutang sebagai jenis pembiayaan dalam bentuk pembelian dan/atau pengalihan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi usaha.

Definisi anjak piutang juga tercantum dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No.35 /POJK.05/2018 (POJK 35/2018). Merujuk Pasal 1 angka 7 POJK 35/2018, anjak piutang adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang usaha suatu perusahaan berikut pengurusan atas piutang tersebut.

Baca Juga: Patuhi UU HKPD, Samarinda Bakal Atur Seluruh Jenis Pajak dalam 1 Perda

Pengertian anjak piutang juga terdapat dalam Peraturan Menteri Keuangan No.84/PMK.012/2006 (PMK 84/2006). Mengacu Pasal 1 huruf e PMK 84/2006, anjak piutang adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang dagang jangka pendek suatu perusahaan berikut pengurusan atas piutang tersebut.

Anjak piutang juga dapat diartikan sebagai kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan/atau pengalihan serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi perdagangan dalam atau luar negeri (Pasal 1 huruf l Keputusan Menteri Keuangan No.1251/KMK.013/1988)

Anjak piutang dalam bahasa Inggris dikenal dengan istilah factoring. Merujuk IBFD International Tax Glossary, factoring berarti transaksi keuangan yang mana suatu perusahaan menjual klaim utangnya kepada pihak ketiga untuk mendapatkan uang tunai.

Baca Juga: Daftar Pemenang Lomba Menulis Artikel Pajak 2022 Berhadiah Rp55 Juta

Namun, uang tunai yang diperoleh dari penjualan piutang itu biasanya kurang dari nilai keseluruhan utang. Pihak ketiga yang membeli piutang tersebut kemudian bertanggung jawab atas administrasi dan penagihan utang pada tanggal jatuh tempo (Glabush, 2015).

Sementara itu, Black’s Law Dictionary mengartikan anjak piutang sebagai penjualan piutang perusahaan kepada perusahaan anjak piutang (factor) dengan potongan harga. Kesepakatan pemotongan harga dilakukan sebagai bentuk imbalan karena factor menanggung risiko kerugian.

Factor merupakan agen perantara yang memberikan uang tunai atau pembiayaan kepada perusahaan dengan membeli piutang mereka. Pembiayaan yang diberikan sesuai dengan nilai faktur dikurangi dengan potongan harga untuk komisi dan biaya (Barone, 2022).

Baca Juga: Masyarakat Perlu Waspadai Penipuan, Bea Cukai: Tak Perlu Takut Lapor

Barone menyebut anjak piutang dapat membantu perusahaan meningkatkan kebutuhan kas jangka pendek dengan menjual piutang mereka dengan imbalan suntikan uang tunai dari perusahaan anjak piutang.

Mengacu lama Otoritas Jasa Keuangan (OJK), anjak piutang memberikan sejumlah manfaat, seperti: dapat menurunkan biaya produksi, karena pembayaran menjadi lebih cepat; meningkatkan daya saing dunia usaha; cepat mendapat kas; dan kontrol piutang yang lebih baik. (rig)

Baca Juga: Simak, Ini Jenis Penghasilan yang Dipotong PPh 26 Tidak Final

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : kamus pajak, kamus, pajak, anjak piutang, PPN, UU PPN

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Rabu, 30 November 2022 | 08:47 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

DJP Lanjutkan Implementasi Penyusunan Daftar Prioritas Pengawasan

Selasa, 29 November 2022 | 23:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Rasio Kepatuhan Formal Wajib Pajak Sudah 88 Persen, Ini Perinciannya

Selasa, 29 November 2022 | 22:34 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

DJP Sebut Sudah 52,9 Juta NIK telah Terintegrasi dengan NPWP

Selasa, 29 November 2022 | 18:30 WIB
PER-04/PJ/2020

Begini Cara Tentukan Tempat Kedudukan Badan Sesuai Keadaan Sebenarnya

berita pilihan

Kamis, 01 Desember 2022 | 12:15 WIB
BADAN PUSAT STATISTIK

BPS Catat Inflasi November 2022 Sebesar 5,42%, BBM Masih Punya Andil

Kamis, 01 Desember 2022 | 11:33 WIB
RPP HKFN

Penerbitan Obligasi Daerah Cukup Pakai Perkada, Begini Rancangannya

Kamis, 01 Desember 2022 | 11:09 WIB
EKONOMI DIGITAL

Ekonomi Digital Melesat, Banyak UMKM Perlu Masuk Marketplace dan Ritel

Kamis, 01 Desember 2022 | 10:30 WIB
PENEGAKAN HUKUM

Waduh, Aduan Penipuan Berkedok Petugas Bea Cukai Melonjak Drastis

Kamis, 01 Desember 2022 | 10:00 WIB
KPP MADYA DENPASAR

Konfirmasi Soal Omzet, Petugas Pajak Kunjungi Pabrik Roti

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:45 WIB
KOTA SAMARINDA

Patuhi UU HKPD, Samarinda Bakal Atur Seluruh Jenis Pajak dalam 1 Perda

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:31 WIB
HUT KE-15 DDTC

Daftar Pemenang Lomba Menulis Artikel Pajak 2022 Berhadiah Rp55 Juta

Kamis, 01 Desember 2022 | 09:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Dukung Program Kendaraan Listrik, Industri Keuangan Ditawari Insentif

Kamis, 01 Desember 2022 | 08:50 WIB
BERITA PERPAJAKAN HARI INI

Masyarakat Perlu Waspadai Penipuan, Bea Cukai: Tak Perlu Takut Lapor