Review
Jum'at, 23 Juli 2021 | 09:15 WIB
OPINI PAJAK
Kamis, 15 Juli 2021 | 15:09 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 14 Juli 2021 | 10:30 WIB
DIREKTUR PENYULUHAN, PELAYANAN, DAN HUMAS DJP NEILMALDRIN NOOR:
Rabu, 14 Juli 2021 | 09:20 WIB
PERSPEKTIF
Fokus
Data & Alat
Rabu, 28 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 28 JULI 2021 - 3 AGUSTUS 2021
Rabu, 21 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 21 JULI 2021-27 JULI 2021
Kamis, 15 Juli 2021 | 18:15 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 14 Juli 2021 | 13:30 WIB
KURS PAJAK 14 JULI 2021-20 JULI 2021
Reportase
Perpajakan.id

UU Insentif Pajak Diklaim Jadi Penggerak Investasi

A+
A-
2
A+
A-
2
UU Insentif Pajak Diklaim Jadi Penggerak Investasi

Ilustrasi. 

MANILA, DDTCNews – Dewan Investasi Filipina (Board of Investments/BOI) memberikan persetujuan investasi proyek senilai total P138 miliar atau Rp41,4 triliun pada kuartal I/2021. Jumlah itu naik 66% dibandingkan dengan kinerja pada periode yang sama tahun lalu.

Wakil Menteri Perdagangan sekaligus Kepala Pengelola Dewan Investasi Ceferino Rodolfo mengatakan salah satu pendorong tumbuhnya investasi itu yakni UU Pemulihan dan Insentif Pajak untuk Perusahaan (Corporate Recovery and Tax Incentives for Enterprises/CREATE). Pengesahan UU CREATE telah efektif menambah kepercayaan investor untuk menanamkan modalnya di Filipina.

"[UU CREATE] memberi pemerintah fleksibilitas untuk memberikan insentif fiskal dan nonfiskal bagi investasi strategis bernilai tinggi," katanya, dikutip pada Rabu (21/4/2021).

Baca Juga: Menilik Kebijakan Insentif Pajak China dalam Hadapi Pandemi Covid-19

Rodolfo mengatakan pengesahan UU CREATE akan membuat daya saing iklim investasi Filipina lebih kuat di antara negara-negara Asia Tenggara. UU berlaku pada 1 Juli 2021 karena saat ini masih dalam penyusunan peraturan turunannya.

Melalui UU CREATE, pemerintah akan memberikan insentif berupa tax holiday dalam jangka waktu tertentu kepada investasi pada sektor usaha prioritas. BOI saat ini tengah menyusun daftar Rencana Prioritas Investasi Strategis yang dapat memperoleh insentif fiskal tersebut.

Selain itu, UU CREATE memuat penurunan tarif pajak penghasilan (PPh) badan dari 30% menjadi 25% untuk untuk perusahaan besar dan 20% untuk usaha kecil. Dengan UU tersebut, Filipina bukan lagi menjadi negara dengan tarif PPh tertinggi di Asean.

Baca Juga: Pajak Penghasilan Sewa Tanah dan Bangunan Penanganan Covid-19 Masih 0%

"Ini akan melonggarkan arus kas sehingga mendukung upaya dunia usaha pulih kembali setelah pandemi, serta memungkinkan pemulihan negara dan meningkatkan pertumbuhan jangka panjang kami," ujarnya, seperti dilansir philstar.com.

Saat ini, pemerintah berupaya mempromosikan berbagai insentif pajak yang ada dalam UU CREATE kepada pengusaha asing, terutama China. Misalnya, kepada Asosiasi Perusahaan China Filipina yang beranggotakan sekitar 90 pengusaha di bidang pertanian, manufaktur, konstruksi, dan teknologi.

Rodolfo mengatakan UU CREATE akan membantu investor China menikmati insentif pajak dalam periode waktu yang lama dan tambahan subsidi pajak atas beberapa item biaya utama. Apalagi, untuk perusahaan yang melakukan penelitian dan pengembangan, manufaktur berteknologi tinggi, dan generasi pengetahuan baru dapat memanfaatkan insentif yang lebih lama. (kaw)

Baca Juga: Lewat Instagram, Sri Mulyani: Ayo Segera Manfaatkan Insentif Pajak

Topik : Filipina, insentif, reformasi pajak, CREATE, PPh badan

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 22 Juli 2021 | 16:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Hadapi PPKM, Pengusaha Ritel Minta Insentif Pajak Hingga Subsidi

Kamis, 22 Juli 2021 | 14:38 WIB
PMK 82/2021

Biar Pajak UMKM Ditanggung Pemerintah, Cukup Sampaikan Ini

Rabu, 21 Juli 2021 | 19:32 WIB
KINERJA FISKAL

Sri Mulyani Sebut Pemanfaatan Insentif Pajak Sudah Cukup Tinggi

berita pilihan

Rabu, 28 Juli 2021 | 13:00 WIB
RESENSI JURNAL

Menilik Kebijakan Insentif Pajak China dalam Hadapi Pandemi Covid-19

Rabu, 28 Juli 2021 | 11:50 WIB
PEREKONOMIAN INDONESIA

IMF Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia, Ini Respons BKF

Rabu, 28 Juli 2021 | 11:00 WIB
SURAT EDARAN MENTERI PAN-RB 16/2021

ASN Sektor Nonesensial WFH 100%, Tjahjo Terbitkan Surat Edaran

Rabu, 28 Juli 2021 | 10:30 WIB
KANWIL DJP JAKARTA KHUSUS

Ratusan Wajib Pajak Diperiksa, DJP Adakan Edukasi e-Objection

Rabu, 28 Juli 2021 | 10:17 WIB
INSENTIF PAJAK

Lewat Instagram, Sri Mulyani: Ayo Segera Manfaatkan Insentif Pajak

Rabu, 28 Juli 2021 | 10:00 WIB
AMERIKA SERIKAT

PBB Tunjuk 25 Anggota Baru UN Tax Committee, Ada Perwakilan Indonesia

Rabu, 28 Juli 2021 | 09:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

5 PMK Tarif Preferensi Dirilis, DJBC Harap Kinerja Ekspor Meningkat

Rabu, 28 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 28 JULI 2021 - 3 AGUSTUS 2021

Rupiah Berbalik Melemah Terhadap Dolar AS