Berita
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:14 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:04 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 13 Agustus 2020 | 18:30 WIB
PROVINSI SULAWESI SELATAN
Review
Rabu, 12 Agustus 2020 | 14:34 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 11 Agustus 2020 | 09:20 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 09 Agustus 2020 | 09:00 WIB
KEPALA KKP PRATAMA JAKARTA MAMPANG PRAPATAN IWAN SETYASMOKO:
Kamis, 06 Agustus 2020 | 16:26 WIB
TAJUK
Fokus
Literasi
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:19 WIB
AKTIVITAS PEREKONOMIAN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 16:09 WIB
PROFIL PERPAJAKAN BELARUS
Kamis, 13 Agustus 2020 | 14:00 WIB
PAJAK DAERAH (11)
Rabu, 12 Agustus 2020 | 16:45 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & alat
Rabu, 12 Agustus 2020 | 09:14 WIB
KURS PAJAK 12 AGUSTUS-18 AGUSTUS 2020
Selasa, 11 Agustus 2020 | 14:30 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Jum'at, 07 Agustus 2020 | 15:54 WIB
STATISTIK WITHHOLDING TAX
Rabu, 05 Agustus 2020 | 08:57 WIB
KURS PAJAK 5 AGUSTUS-11 AGUSTUS 2020
Reportase

Pemerintah Usul Tarif Pajak Orang Kaya Naik 2% Tahun Depan

A+
A-
1
A+
A-
1
Pemerintah Usul Tarif Pajak Orang Kaya Naik 2% Tahun Depan

Ilustrasi. (DDTCNews)

MOSCOW, DDTCNews—Pemerintah Rusia mengusulkan kenaikan tarif pajak penghasilan orang kaya tahun depan untuk menambah penerimaan negara dalam rangka penanggulangan dampak Covid-19 terhadap perekonomian nasional.

Presiden Vladimir Putin mengatakan pemerintah akan menaikkan tarif pajak penghasilan untuk warga berpenghasilan lebih dari 5 juta rubel per tahun atau setara Rp1 miliar dari 13% menjadi 15%.

"Usulan kenaikan pajak untuk masyarakat dengan pendapatan tahunan lebih dari 5 juta rubel mulai berlaku per 1 Januari 2021," katanya dikutip Sabtu (27/6/2020).

Baca Juga: Penerimaan Pajak Membaik, Pemerintah Diminta Kurangi Dosis Stimulus

Apabila kenaikan tarif direalisasikan, lanjut Putin, pemerintah memproyeksikan tambahan penerimaan sebesar 60 miliar rubel atau setara dengan Rp12,3 triliun. Adapun, kenaikan tarif wajib pajak orang pribadi terakhir kali dilakukan pada 2001.

Presiden menjanjikan tambahan penerimaan itu akan digunakan untuk memperbaiki fasilitas Kesehatan. Selain itu, tambahan penerimaan tersebut juga untuk mengompensasi kebijakan fiskal pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Untuk diketahui, pemerintah berencana memberikan insentif pajak berupa pemangkasan tarif PPh badan untuk perusahaan IT dari 20% menjadi 3%. Pemerintah juga menaikkan belanja sosial dan memberikan relaksasi kredit perumahan.

Baca Juga: Penghasilan Influencer Medsos Kena Pajak, Otoritas Bikin Buku Panduan

Sementara itu, para ahli ekonomi menilai kebijakan menaikkan tarif PPh orang kaya tidak berdampak signifikan terhadap postur anggaran pemerintah. Hal ini dikarenakan Rusia punya kas cadangan sebanyak US$100 miliar.

Dana tersebut, kata ekonom, bisa digunakan pemerintah saat kondisi ekonomi sedang sulit seperti saat ini. Selain itu, pemerintah juga memiliki cadangan kas dalam bentuk mata uang asing yang senilai US$570 miliar.

Meski begitu, opsi menaikkan tarif pajak tetap menjadi pilihan pemerintah mengingat situasi penuh ketidakpastian karena pandemi Covid-19 dan ditambah merosotnya harga minyak dunia yang menjadi komoditas ekspor andalan Rusia.

Baca Juga: Setoran Pajak dari Pariwisata Rebound, Ekonomi Dianggap Mulai Pulih

“Peningkatan pajak pada orang kaya dapat meredakan beberapa potensi ketegangan sosial. Saat ini ketidakpuasan sosial telah meningkat di Rusia karena standar hidup yang stagnan dalam beberapa tahun terakhir yang berujung meningkatnya aktivitas protes dan turunnya popularitas Putin," tulis analis laporan ING Bank dilansir Radio Free Europe. (rig)

Topik : rusia, pajak internasional, pajak penghasilan orang kaya, kenaikan tarif
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Selasa, 04 Agustus 2020 | 16:30 WIB
ITALIA
Selasa, 04 Agustus 2020 | 15:13 WIB
BELGIA
Selasa, 04 Agustus 2020 | 09:33 WIB
RUSIA
berita pilihan
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:14 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:04 WIB
KREDIT USAHA RAKYAT
Jum'at, 14 Agustus 2020 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Kamis, 13 Agustus 2020 | 18:30 WIB
PROVINSI SULAWESI SELATAN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 18:00 WIB
PROVINSI BANTEN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:19 WIB
AKTIVITAS PEREKONOMIAN
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:18 WIB
PROVINSI JAWA TIMUR
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:08 WIB
DDTC PODTAX
Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:02 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL