SEWINDU DDTCNEWS
APBN

Danai Makan Siang Gratis, Prabowo: Ada Belanja yang Bisa Dihemat

Muhamad Wildan
Senin, 13 Mei 2024 | 10.30 WIB
Danai Makan Siang Gratis, Prabowo: Ada Belanja yang Bisa Dihemat

Prabowo Subianto. (foto: tangkapan layar dari akun Youtube Al-Jazeera.)

JAKARTA, DDTCNews - Presiden terpilih Prabowo Subianto berpandangan Indonesia memiliki anggaran yang mencukupi untuk mendanai program makan siang gratis yang dia janjikan sepanjang masa kampanye Pemilu 2024.

Menurut Prabowo, saat ini masih terdapat beragam jenis belanja pada APBN yang bisa direalokasikan untuk mendukung pelaksanaan program makan siang gratis.

"Saya sudah mempelajari masalahnya. Terdapat belanja yang bisa dihemat ataupun direalokasikan. Saya sangat yakin [anggarannya tersedia]," katanya dalam wawancara bersama Al-Jazeera, dikutip pada Senin (13/5/2024).

Prabowo menilai pemenuhan kebutuhan nutrisi anak-anak merupakan isu strategis yang perlu segera diselesaikan guna memastikan masa depan Indonesia.

"Pilot project [makan siang gratis] sudah dilaksanakan di beberapa daerah selama 3 bulan. Tidak banyak, tapi kami sudah coba mulai di Indonesia Timur dan Kalimantan. Setelah 2-3 bulan, anak-anak lebih bersemangat dan tingkat kehadiran ke sekolah naik," tuturnya.

Sebagai informasi, Prabowo meyakini program makan siang dan susu gratis di sekolah dan pesantren diperlukan guna meningkatkan kualitas SDM dan mencegah kenaikan stunting.

Simulasi program makan siang gratis telah diselenggarakan di beberapa daerah, mulai dari Tangerang hingga Merauke. Simulasi dilakukan oleh pemerintah pusat guna memastikan program tersebut dapat terlaksana dengan tepat sasaran, tepat jumlah, dan memberikan manfaat bagi pelajar.

Meski belum tercantum dalam RAPBN 2025, pemerintah di bawah kendali Presiden Joko Widodo berkomitmen untuk menyediakan ruang fiskal yang cukup dalam rangka mengakomodasi program-program yang diusung oleh pemerintahan berikutnya.

"Oleh karena masih dalam pagu besar, itu yang kita lakukan prinsipnya adalah memberikan ruang fiskal bagi kemungkinan program tersebut untuk dijalankan," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada bulan lalu.

Tak hanya menyiapkan ruang fiskal, pemerintah juga akan memperlonggar ketentuan impor susu guna mendukung memenuhi kebutuhan susu untuk program makan siang dan susu gratis. (rig)

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.
Bagikan:
Facebook DDTC
Twitter DDTC
Line DDTC
WhatsApp DDTC
LinkedIn DDTC
user-comment-photo-profile
Belum ada komentar.