Berita
Minggu, 17 Januari 2021 | 16:01 WIB
INSENTIF PEMBIAYAAN
Minggu, 17 Januari 2021 | 15:01 WIB
NIGERIA
Minggu, 17 Januari 2021 | 14:01 WIB
KABUPATEN LEBONG
Minggu, 17 Januari 2021 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN EKONOMI
Review
Rabu, 13 Januari 2021 | 15:23 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 12 Januari 2021 | 12:27 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 10 Januari 2021 | 09:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAKARTA PUSAT ESTU BUDIARTO:
Rabu, 06 Januari 2021 | 16:38 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 15 Januari 2021 | 17:37 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 15 Januari 2021 | 17:20 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 15 Januari 2021 | 15:31 WIB
TIPS PAJAK
Kamis, 14 Januari 2021 | 17:45 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Data & Alat
Rabu, 13 Januari 2021 | 17:05 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 13 Januari 2021 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 13 JANUARI - 19 JANUARI 2021
Jum'at, 08 Januari 2021 | 18:40 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 06 Januari 2021 | 17:06 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Komunitas
Minggu, 17 Januari 2021 | 08:01 WIB
BUDIJANTO ARDIANSJAH:
Sabtu, 16 Januari 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Jum'at, 15 Januari 2021 | 16:30 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA
Rabu, 13 Januari 2021 | 11:15 WIB
DDTC PODTAX
Reportase
Perpajakan.id

Apa Itu Pajak Reklame?

A+
A-
2
A+
A-
2
Apa Itu Pajak Reklame?

EKONOMI yang terus berkembang memacu pertumbuhan gerai ritel dan berbagai jenis bisnis lainnya. Guna meningkatkan penjenamaan atas barang dan jasa yang dipasarkan, sarana iklan melalui berbagai media publikasi luar ruang seperti reklame papan dan megatron kerap menjadi pilihan.

Tidak hanya menjadi ajang promosi bisnis, media reklame acap dipandang efektif dalam menjaring konsumen. Namun, meski efektif dalam memperkenalkan bisnis dan informasi lain, keberadaan reklame yang tidak terkendali dapat menimbulkan dampak negatif.

Dampak negatif tersebut di antaranya seperti mengganggu estetika kota dan dapat membahayakan pengguna jalan karena berpotensi roboh. Untuk itu, pertumbuhan dan keberadaan reklame harus dikendalikan dan diatur salah satunya melalui pajak reklame? Lantas, apa itu pajak reklame?

Baca Juga: Apa Itu Rush Handling?

Definisi Universal
PAJAK reklame pada beberapa negara disebut dengan signboard tax atau billboard tax. Salah satu negara yang menggunakan terminologi signboard tax adalah Thailand. Pemerintah negeri gajah putih ini mengatur pengenaan signboard tax dalam Signboard Tax Act, B.E. 2510.

Regulasi tersebut mendefinisikan signboard sebagai tanda yang menampilkan nama, merek, atau logo yang digunakan untuk tujuan komersial atau operasional bisnis lain untuk memperoleh pendapatan atau iklan komersial lainnya, baik dengan menampilkan atau mengiklankan objek apa pun dengan karakter, gambar, atau logo yang ditulis, diukir, atau dengan metode lain.

Pada intinya signboard tax dikenakan terhadap setiap papan untuk tujuan iklan atau papan nama yang menampilkan nama, brand, atau merek dagang. Sama halnya dengan di Indonesia, pemungutan signboard tax di Thailand menjadi kewenangan pemerintah daerah.

Baca Juga: Apa Itu Bukti Pemotongan/Pemungutan Unifikasi?

Sementara itu, salah satu negara yang menggunakan istilah billboard tax adalah negara-negara bagian di Amerika Serikat. Namun, Outdoor Advertising Association of America (OAAA) mencatat tidak ada undang-undang pajak yang universal untuk billboard tax.

Billboard tax dapat dikenakan sebagai bagian dari pajak properti atau pajak penjualan. Misalnya, New Jersey menganggap billboard sebagai properti dan mendefinisikan billboard sebagai ‘tanda iklan di luar ruangan’ yang mengiklankan bisnis, produk, atau suatu aktivitas (State Of New Jersey Department Of The Treasury Division Of Taxation, 2005)

Regulasi Domestik
REGULASI pajak reklame di Indonesia tertuang dalam Undang Undang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (UU PDRD). Merujuk Pasal 1 angka 26 pajak reklame adalah pajak atas penyelenggaraan reklame. Sementara itu, yang dimaksud reklame sesuai dengan Pasal 1 angka 27 adalah:

Baca Juga: Apa Itu Mesin Teraan Meterai dan Meterai Teraan?

Benda, alat, perbuatan, atau media yang bentuk dan corak ragamnya dirancang untuk tujuan komersial memperkenalkan, menganjurkan, mempromosikan, atau untuk menarik perhatian umum terhadap barang, jasa, orang, atau badan, yang dapat dilihat, dibaca, didengar, dirasakan, dan/atau dinikmati oleh umum,”

Pasal 47 ayat (2) menguraikan yang termasuk dalam objek pajak reklame antara lain reklame papan/billboard/videotron/megatron dan sejenisnya; reklame kain; dan reklame melekat, stiker, reklame selebaran; reklame berjalan, termasuk pada kendaraan.

Ada pula reklame udara; reklame apung; reklame suara; reklame film/slider; dan reklame peragaan. Namun, tidak semua reklame dikenakan pajak reklame. Adapun pajak reklame ini merupakan kewenangan pemerintah kabupaten/kota. Simak ‘Kebijakan Pemungutan Pajak Reklame’

Baca Juga: Awal 2021, Pelaku Usaha Diimbau Tertib Pasang Reklame

Salah satu daerah yang mengenakan pajak reklame adalah DKI Jakarta. Pengenaan pajak reklame diatur dalam Peraturan Daerah No.12/2011. Melalui regulasi tersebut Pemerintah DKI Jakarta menjabarkan definisi lebih lanjut dari 11 jenis reklame yang dikenakan pajak.

Pertama, reklame papan/billboard adalah reklame yang dibuat dari papan kayu, calli brete, vinyle termasuk seng atau bahan lain yang sejenis dipasang atau digantungkan atau dipasang pada bangunan, halaman, di atas bangunan.

Kedua, reklame megatron/videotron/large electronic display (LED) adalah reklame yang menggunakan layar monitor besar berupa program reklame atau iklan bersinar dengan gambar dan atau tulisan berwarna yang dapat berubah-ubah terprogram dan difungsikan dengan tenaga listrik.

Baca Juga: Apa Itu Konsinyasi?

Ketiga, reklame kain adalah reklame yang diselenggarakan dengan menggunakan bahan kain, termasuk kertas, plastik, karet atau bahan lain yang sejenis dengan itu.

Keempat, reklame melekat (stiker) adalah reklame yang berbentuk lembaran lepas, diselenggarakan dengan cara disebarkan, diberikan atau dapat diminta untuk ditempelkan, dilekatkan, dipasang, digantungkan pada suatu benda dengan ketentuan luasnya tidak lebih dari 200 cm2 per lembar.

Kelima, reklame selebaran adalah reklame yang berbentuk lembaran lepas, diselenggarakan dengan cara disebarkan, diberikan atau dapat diminta dengan ketentuan tidak untuk ditempelkan, dilekatkan, dipasang, digantungkan pada suatu benda lain.

Baca Juga: Atasi Kebocoran Pajak, Satpol PP Didesak Bongkar Reklame Ilegal

Keenam, reklame berjalan/kendaraan adalah reklame yang ditempatkan atau ditempelkan pada kendaraan yang diselenggarakan dengan mempergunakan kendaraan atau dengan cara dibawa oleh orang.

Ketujuh, reklame udara adalah reklame yang diselenggarakan di udara dengan menggunakan gas, laser, pesawat udara atau alat lain yang sejenis.

Kedelapan, reklame suara adalah reklame yang diselenggarakan dengan menggunakan kata-kata yang diucapkan atau dengan suara yang ditimbulkan dari atau oleh perantaraan alat.

Baca Juga: Apa Itu Retribusi Perizinan Tertentu?

Kesembilan, reklame film/slide adalah reklame yang diselenggarakan dengan cara menggunakan klise berupa kaca atau film, atau bahan-bahan yang sejenis, sebagai alat untuk diproyeksikan dan atau dipancarkan pada layar atau benda lain di dalam ruangan.

Kesepuluh, reklame peragaan adalah reklame yang diselenggarkan dengan cara memperagakan suatu barang dengan suara atau tanpa disertai suara. Kesebelas, reklame apung adalah adalah reklame yang diselenggarakan dengan cara terapung dipermukaan air.

Simpulan
PAJAK reklame merupakan pajak yang dikenakan terhadap penyelenggaraan berbagai jenis reklame. Pemerintah Indonesia mendelegasikan wewenang pemungutan pajak ini kepada pemerintah kabupaten/kota.

Baca Juga: Apa Itu Meterai?

Untuk mencari istilah perpajakan lain dengan lebih mudah, Anda dapat mengunjungi kanal Glosarium Perpajakan pada laman Perpajakan.id. Melalui kanal tersebut anda dapat mencari istilah perpajakan yang telah disusun secara alfabetis.

Setiap istilah dalam kanal tersebut telah disertai dengan definisi dan/atau pengertian serta dilengkapi dengan tautan yang berisi penjabaran atau pendalaman. Tautan yang diberikan akan mengarah pada laman DDTCNews yang sangat relevan dengan istilah dalam Glosarium Perpajakan. (Bsi)

Baca Juga: Apa Itu Pemeriksaan Kantor?
Topik : pajak reklame, definisi, kamus pajak
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 07 Desember 2020 | 19:01 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Sabtu, 05 Desember 2020 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Jum'at, 04 Desember 2020 | 18:15 WIB
KAMUS HUKUM PAJAK
Rabu, 02 Desember 2020 | 18:59 WIB
KAMUS PAJAK DAERAH
berita pilihan
Minggu, 17 Januari 2021 | 16:01 WIB
INSENTIF PEMBIAYAAN
Minggu, 17 Januari 2021 | 15:01 WIB
NIGERIA
Minggu, 17 Januari 2021 | 14:01 WIB
KABUPATEN LEBONG
Minggu, 17 Januari 2021 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN EKONOMI
Minggu, 17 Januari 2021 | 12:01 WIB
KENYA
Minggu, 17 Januari 2021 | 11:30 WIB
PODTAX
Minggu, 17 Januari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Minggu, 17 Januari 2021 | 10:01 WIB
INSENTIF PAJAK
Minggu, 17 Januari 2021 | 09:01 WIB
KEUANGAN DAERAH
Minggu, 17 Januari 2021 | 08:01 WIB
BUDIJANTO ARDIANSJAH: