Review
Rabu, 15 Juli 2020 | 10:37 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 15 Juli 2020 | 09:30 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 14 Juli 2020 | 14:35 WIB
DIREKTUR PENYULUHAN, PELAYANAN, DAN HUMAS DJP HESTU YOGA SAKSAMA:
Selasa, 14 Juli 2020 | 06:51 WIB
PERSPEKTIF
Fokus
Data & alat
Rabu, 15 Juli 2020 | 09:10 WIB
KURS PAJAK 15 JULI - 21 JULI 2020
Selasa, 14 Juli 2020 | 16:55 WIB
STATISTIK KINERJA PENERIMAAN PPN
Minggu, 12 Juli 2020 | 14:15 WIB
STATISTIK PERTUKARAN INFORMASI
Rabu, 08 Juli 2020 | 15:37 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Reportase

Tarif Membubung, Harga Mobil Melambung

A+
A-
0
A+
A-
0
Tarif Membubung, Harga Mobil Melambung

SEMARANG, DDTCNews — Tarif bea balik nama kendaraan bermotor (BBN-KB) yang ditetapkan Pemprov Jawa Tengah dikeluhkan oleh pelaku industri otomotif karena telah mendistorsi ekonomi, ditandai dengan harga jual mobil di Jateng yang lebih tinggi dibandingkan dengan provinsi lainnya.

Branch Manager Astra International UD Trucks Sales Opertaion Cabang Semarang, Wisnu Wibowo mengatakan dengan tarif tinggi BBN-KB itu, untuk kendaraan roda empat yang sama, selisih harganya bisa mencapai Rp20 juta hingga Rp30 juta.

“Kalau selisih harganya masih di bawah Rp10 juta, konsumen masih tidak terlalu mempermasalahkan, tapi kalau sudah di atas Rp10 juta, ini membuat sulit. Akhirnya, banyak konsumen yang membeli di Jateng yang membeli mobil di provinsi lain,” kata Wisnu, pekan ini.

Baca Juga: Keringanan Pajak Angkat Penjualan Mobil

Tarif BBN-KB di Jateng dipatok sebesar 12,5%. Sementara itu, di provinsi lain di Pulau Jawa tarifnya hanya sebesar 10%. Pemprov lainnya juga memberikan insentif berupa diskon untuk pembuatan BBN-KB ber-plat kuning, sedangkan tarif 12,5% berlaku untuk plat kuning maupun hitam.

Senada dengan Wisnu, Branch Manager Astra International BMW Sales Operation Cabang Semarang, Heru Purwanto mengatakan dengan tarif BBN-KB yang berbeda dengan provinsi lain itu, harga jual kendaraan di Jateng akhirnya ikut terangkat naik, dan otomatis mengoreksi penjualan mobil di Jateng.

Menurut dia, seperti dilansir bisnis.com, sebenarnya hal itu akan merugikan Pemprov Jateng karena potensi pajaknya akan masuk ke provinsi lain. Hal ini dengan sendirinya berkebalikan dengan tujuan kenaikan tarif BBN-KB yang dimaksudkan untuk mendongkrak Pendapatan Asli Daerah (PAD). (Bsi)

Topik : BBN-KB Jateng, tarif tinggi BBN-KB Jateng, penjualan mobil
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
berita pilihan
Rabu, 15 Juli 2020 | 14:48 WIB
LHP KEPATUHAN 2019
Rabu, 15 Juli 2020 | 14:05 WIB
PROVINSI KALIMANTAN BARAT
Rabu, 15 Juli 2020 | 13:50 WIB
INSENTIF FISKAL
Rabu, 15 Juli 2020 | 13:23 WIB
KEPABEANAN
Rabu, 15 Juli 2020 | 12:26 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Rabu, 15 Juli 2020 | 11:45 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Rabu, 15 Juli 2020 | 11:29 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Rabu, 15 Juli 2020 | 10:38 WIB
HARI PAJAK 14 JULI