Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Linkedin Bayar Pajak Minim di Negara Ini

A+
A-
6
A+
A-
6

Ilustrasi. (foto: incimages.com)

DUBLIN, DDTCNews – Sebanyak dua anak perusahaan jaringan media sosial Linkedin di Irlandia membayar pajak yang minim meskipun laba yang dibukukan cukup besar.

Anak perusahaan pertama, Linkedin Technology bahkan tidak membayar pajak perusahaan pada 2018. Padahal, anak perusahaan itu membukukan laba hampir US$90,3 juta. Catatan keuangan menunjukkan anak perusahaan itu tidak membayar pajak karena bukan residen pajak dari Irlandia

“Karena perusahaan ini adalah residen pajak dari Isle of Man maka perusahaan akan dikenakan pajak penghasilan di Isle of Man dengan tarif 0% atas laba yang dihasilkan," demikian kutipan catatan keuangan perusahaan itu.

Baca Juga: Soal Konsensus Global Pajak, Irlandia Minta Haknya Dihormati

Secara lebih terperinci, catatan keuangan Linkedin Technology mengungkapkan anak perusahaan itu memperoleh laba sebesar US$86,7 juta pada 2018. Pada tahun sebelumnya, terlihat pula terjadi peningkatan jumlah laba senilai US$10 juta.

Peningkatan laba yang tajam itu didorong oleh penjualan intellectual property (IP) Linkedin senilai US$26 miliar ke Microsoft setelah proses pengambilalihan pada 2016. Adapun anak perusahaan kedua, yaitu Linkedin Irlandia yang juga membukukan laba senilai US$2,7 miliar pada 2017 karena penyerahan IP tersebut.

Sama halnya dengan Linkedin Technology, sebagaian besar keuntungan dari Linkedin Irlandia juga tidak terutang pajak penghasilan. Anak perusahaan ini bahkan hanya membayar pajak perusahaan senilai US$127 juta atas keuntungannya pada 2017.

Baca Juga: Negara Ini Bakal Pungut Retribusi Latte, Apa Itu?

Besaran tersebut jauh di bawah jumlah yang seharusnya terutang apabila menggunakan tarif pajak standar sebesar 12,5%. Hal ini berarti, terlepas dari keuntungan yang besar anak perusahaan Linkedin di Irlandia tidak membayar jumlah pajak yang sepadan dengan keuntungannya.

Di sisi lain, anak perusahaan Linkedin di Irlandia mempekerjakan 1.300 orang pada tahun lalu. Anak perusahaan ini juga memproyeksikan operasinya di Irlandia akan berkembang untuk mendukung pertumbuhan pendapatan.

Selain linkedin, raksasa teknologi seperti Google, Amazon dan Facebook juga menghadapi kritik tajam atas jumlah pajak yang dibayarnya. Terlebih, saat ini, kekhawatiran atas penghindaran pajak perusahaan yang membukukan keuntungan di yurisdiksi bertarif pajak rendah seperti Irlandia semakin tinggi.

Baca Juga: Dituding Kurangi Beban Pajak, Apple & Irlandia Bakal Ajukan Banding

Guna meredam kekhawatiran itu, pada Oktober lalu Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) mengajukan proposal untuk perombakan rezim pajak. Perombakan itu memungkinkan pemerintah mengenakan pajak pada perusahaan multinasional berdasarkan pendapatan di negara mereka. (kaw)

“Karena perusahaan ini adalah residen pajak dari Isle of Man maka perusahaan akan dikenakan pajak penghasilan di Isle of Man dengan tarif 0% atas laba yang dihasilkan," demikian kutipan catatan keuangan perusahaan itu.

Baca Juga: Soal Konsensus Global Pajak, Irlandia Minta Haknya Dihormati

Secara lebih terperinci, catatan keuangan Linkedin Technology mengungkapkan anak perusahaan itu memperoleh laba sebesar US$86,7 juta pada 2018. Pada tahun sebelumnya, terlihat pula terjadi peningkatan jumlah laba senilai US$10 juta.

Peningkatan laba yang tajam itu didorong oleh penjualan intellectual property (IP) Linkedin senilai US$26 miliar ke Microsoft setelah proses pengambilalihan pada 2016. Adapun anak perusahaan kedua, yaitu Linkedin Irlandia yang juga membukukan laba senilai US$2,7 miliar pada 2017 karena penyerahan IP tersebut.

Sama halnya dengan Linkedin Technology, sebagaian besar keuntungan dari Linkedin Irlandia juga tidak terutang pajak penghasilan. Anak perusahaan ini bahkan hanya membayar pajak perusahaan senilai US$127 juta atas keuntungannya pada 2017.

Baca Juga: Negara Ini Bakal Pungut Retribusi Latte, Apa Itu?

Besaran tersebut jauh di bawah jumlah yang seharusnya terutang apabila menggunakan tarif pajak standar sebesar 12,5%. Hal ini berarti, terlepas dari keuntungan yang besar anak perusahaan Linkedin di Irlandia tidak membayar jumlah pajak yang sepadan dengan keuntungannya.

Di sisi lain, anak perusahaan Linkedin di Irlandia mempekerjakan 1.300 orang pada tahun lalu. Anak perusahaan ini juga memproyeksikan operasinya di Irlandia akan berkembang untuk mendukung pertumbuhan pendapatan.

Selain linkedin, raksasa teknologi seperti Google, Amazon dan Facebook juga menghadapi kritik tajam atas jumlah pajak yang dibayarnya. Terlebih, saat ini, kekhawatiran atas penghindaran pajak perusahaan yang membukukan keuntungan di yurisdiksi bertarif pajak rendah seperti Irlandia semakin tinggi.

Baca Juga: Dituding Kurangi Beban Pajak, Apple & Irlandia Bakal Ajukan Banding

Guna meredam kekhawatiran itu, pada Oktober lalu Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) mengajukan proposal untuk perombakan rezim pajak. Perombakan itu memungkinkan pemerintah mengenakan pajak pada perusahaan multinasional berdasarkan pendapatan di negara mereka. (kaw)

Topik : Irlandia, Linkedin, perusahaan digital
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Jum'at, 21 Juni 2019 | 16:16 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 26 April 2019 | 15:54 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 15 September 2016 | 06:02 WIB
ZIMBABWE
Senin, 31 Desember 2018 | 14:35 WIB
ZIMBABWE
berita pilihan
Sabtu, 10 September 2016 | 14:01 WIB
IRLANDIA
Selasa, 11 Juni 2019 | 16:24 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 27 Desember 2017 | 11:18 WIB
INGGRIS
Kamis, 03 Oktober 2019 | 11:24 WIB
AMERIKA SERIKAT
Rabu, 22 Mei 2019 | 14:40 WIB
ITALIA
Kamis, 28 Maret 2019 | 16:54 WIB
SELANDIA BARU
Sabtu, 08 Oktober 2016 | 14:30 WIB
AZERBAIJAN
Minggu, 18 September 2016 | 19:02 WIB
INDIA
Rabu, 06 Desember 2017 | 11:30 WIB
GHANA
Senin, 04 Juni 2018 | 16:38 WIB
YORDANIA