Fokus
Literasi
Senin, 08 Agustus 2022 | 18:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 05 Agustus 2022 | 17:27 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 05 Agustus 2022 | 12:00 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 03 Agustus 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 03 Agustus 2022 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 3 AGUSTUS - 9 AGUSTUS 2022
Senin, 01 Agustus 2022 | 16:00 WIB
KMK 39/2022
Rabu, 27 Juli 2022 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 27 JULI - 2 AGUSTUS 2022
Kamis, 21 Juli 2022 | 12:30 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK
Reportase

Tarif Bea Keluar Atas CPO Naik, Penerimaan Diyakini Ikut Melesat

A+
A-
0
A+
A-
0
Tarif Bea Keluar Atas CPO Naik, Penerimaan Diyakini Ikut Melesat

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Penerimaan Negara Oza Olavia. (tangkapan layar)

JAKARTA, DDTCNews - Pemerintah memperkirakan penerimaan bea keluar akan meningkat seiring dengan kebijakan kenaikan tarif bea keluar minyak kelapa sawit mentah (CPO) dan produk turunannya.

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Penerimaan Negara Oza Olavia mengatakan penerimaan bea keluar memang sempat merosot pada Mei 2022 karena pembatasan ekspor. Namun, penerimaannya diyakini bakal meningkat hingga akhir tahun setelah keran ekspor kembali dibuka dan tarif bea keluar dinaikkan.

"Dengan dibukanya kembali ekspor CPO dan beberapa turunannya dan juga sudah dikeluarkannya penyesuaian tarif bea keluar, dampaknya terhadap penerimaan bea keluar kita perkiraannya akan positif," katanya dalam konferensi pers APBN Kita, dikutip Sabtu (25/6/2022).

Baca Juga: Booming Komoditas, Pengusaha yang Untung Besar Pajaknya Lebih Tinggi

Oza mengatakan pemerintah sempat melarang ekspor CPO dan sejumlah produk turunannya selama 25 hari untuk mengatasi kelangkaan pasokan minyak goreng di dalam negeri. Akibatnya, penerimaan bea keluar pada Mei 2022 hanya senilai Rp1,33 triliun atau turun 56,6%.

Setelah pasokan minyak goreng pulih, pemerintah kembali mengizinkan ekspor CPO dan produk turunannya. Melalui PMK 98/2022, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati juga resmi menaikkan tarif bea keluar atas CPO dan produk turunannya.

Misal pada CPO, tarif bea keluarnya kini kini mencapai US$288 per ton jika harga referensinya lebih dari US$1.500 per ton. Sementara sebelumnya, tarif bea keluar tertinggi hanya US$200 per ton, yang berlaku apabila harga referensi CPO lebih dari US$1.250 per ton.

Baca Juga: Imbas Pelarangan Ekspor CPO, Setoran PNBP Ini Diprediksi Hanya Rp40 T

"Maka diperkirakan bahwa pada bulan Juni ini akan rebound dan diperkirakan akan terus meningkat hingga akhir tahun," ujarnya.

Di sisi lain, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menerbitkan Permendag 38/2022 yang mengatur program percepatan ekspor atau flush out atas CPO, RBD palm oil, RBD palm olein, dan used cooking oil hingga 31 Juli 2022. Atas ekspor CPO dan produk turunannya berdasarkan program ini, akan dikenakan tarif bea keluar khusus berdasarkan PMK 102/2022.

Melalui beleid itu, diatur tarif bea keluar atas CPO senilai US$488 per ton. Perhitungan bea keluar dalam rangka flush out ditetapkan secara spesifik yang dihitung berdasarkan rumus tarif bea keluar dikali jumlah satuan barang dikali nilai tukar mata uang.

Baca Juga: Pembebasan Pungutan Ekspor CPO Disebut Efektif Dongkrak Harga Petani

Eksportir yang ingin mengekspor CPO dan produk turunannya berdasarkan program flush out diharuskan mendaftar melalui Sistem Indonesia National Single Window (SINSW) untuk mendapatkan persetujuan dan alokasi ekspor. Setelah mendapatkan persetujuan, nantinya eksportir juga wajib menyampaikan laporan realisasi ekspor CPO dan produk turunannya secara elektronik.

Menurut Oza, program flush out CPO dan produk turunannya juga bakal membantu mengerek penerimaan bea keluar sepanjang Juni dan Juli 2022.

"Diperkirakan dengan adanya program flush out yang berlaku sampai 31 Juli 2022 akan meningkatkan penerimaan bea keluar kita di tahun 2022," imbuhnya. (sap)

Baca Juga: Penerimaan Bea Cukai Tumbuh Positif, Ekonomi Indonesia Masih Tangguh

Topik : penerimaan perpajakan, bea keluar, bea ekspor, CPO, minyak goreng, PMK 98/2022, PMK 102/2022

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Rabu, 06 Juli 2022 | 10:00 WIB
KEBIJAKAN PERDAGANGAN

Hari Ini Mendag Luncurkan Minyak Goreng 'Minyakita', Harga Rp14 Ribu

Sabtu, 02 Juli 2022 | 09:00 WIB
KEBIJAKAN KEPABEANAN

Marak Penipuan Catut DJBC, Cermati 5 Fakta tentang Toko Online Palsu

Jum'at, 01 Juli 2022 | 10:35 WIB
PEREKONOMIAN INDONESIA

BPS: Inflasi Juni 2022 Tembus 4,35%, Tertinggi dalam 5 Tahun

Kamis, 30 Juni 2022 | 16:22 WIB
KONSULTASI PERPAJAKAN

Ekspor Barang Pindahan Tidak Kena Bea Keluar, Bagaimana Ketentuannya?

berita pilihan

Selasa, 09 Agustus 2022 | 19:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

BKF Proyeksi Inflasi Masih Akan Tinggi pada 1-2 Bulan ke Depan

Selasa, 09 Agustus 2022 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Catat! DJP Punya Satgas Khusus untuk Bina dan Awasi Kepatuhan UMKM

Selasa, 09 Agustus 2022 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Sri Mulyani Ungkap Tantangan Kemenkeu Kelola APBN Ketika Pandemi

Selasa, 09 Agustus 2022 | 17:45 WIB
KEBIJAKAN PERDAGANGAN

Tak Sesuai Standar, Kemendag Amankan Produk Baja Impor Rp41,6 Miliar

Selasa, 09 Agustus 2022 | 17:30 WIB
AMERIKA SERIKAT

Awasi Orang Kaya, Otoritas Pajak Ini Dapat Tambahan Anggaran Rp1.181 T

Selasa, 09 Agustus 2022 | 17:00 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Suami Meninggal, Bagaimana NPWP & Tunggakan Pajaknya? Begini Kata DJP

Selasa, 09 Agustus 2022 | 16:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Sri Mulyani Ingin Isu Pajak Masuk dalam Pendidikan Kewarganegaraan

Selasa, 09 Agustus 2022 | 16:00 WIB
KABUPATEN BLORA

Tunggakan Pajak Motor Daerah Ini Tembus Rp12 M, Mayoritas karena Lupa

Selasa, 09 Agustus 2022 | 15:30 WIB
PER-03/PJ/2022

Faktur Pajak Dinyatakan Terlambat Dibuat, Begini Konsekuensinya

Selasa, 09 Agustus 2022 | 15:11 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Pengumuman! 3 Aplikasi DJP Tidak Bisa Diakses Sementara Sore Ini