Review
Kamis, 01 Desember 2022 | 16:52 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 30 November 2022 | 11:27 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 29 November 2022 | 15:48 WIB
KONSULTASI UU HPP
Kamis, 24 November 2022 | 09:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Jum'at, 02 Desember 2022 | 21:10 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 02 Desember 2022 | 19:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 02 Desember 2022 | 12:30 WIB
TIPS KEPABEANAN
Senin, 28 November 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Data & Alat
Jum'at, 02 Desember 2022 | 12:00 WIB
KMK 63/2022
Rabu, 30 November 2022 | 10:11 WIB
KURS PAJAK 30 NOVEMBER - 06 DESEMBER 2022
Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 23 NOVEMBER - 29 NOVEMBER 2022
Rabu, 16 November 2022 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 16 NOVEMBER - 22 NOVEMBER 2022
Komunitas
Minggu, 04 Desember 2022 | 07:40 WIB
WAKIL KETUA I PERTAPSI TITI MUSWATI PUTRANTI:
Sabtu, 03 Desember 2022 | 09:34 WIB
KETUA BIDANG KERJA SAMA PERTAPSI BENY SUSANTI:
Sabtu, 03 Desember 2022 | 07:30 WIB
SELEBRITAS
Sabtu, 03 Desember 2022 | 07:00 WIB
ANIMASI PAJAK
Reportase

Tak Tepat Sasaran, Otoritas Ini Kaji Ulang Insentif Pajak Mobil Pikap

A+
A-
1
A+
A-
1
Tak Tepat Sasaran, Otoritas Ini Kaji Ulang Insentif Pajak Mobil Pikap

Ilustrasi mobil pikap. (foto: DJP)

MANILA, DDTCNews - Menteri Perdagangan dan Industri Filipina Alfredo E. Pascual menyatakan tengah meninjau pembebasan pajak pada mobil pikap kabin ganda.

Pascual mengatakan pemberian hak istimewa tersebut harus dievaluasi karena mobil pikap kabin ganda hanya dimiliki perusahaan besar. Sementara pada kalangan UMKM, mobil yang mampu dibeli biasanya berupa pikap kabin tunggal dan sasis reguler.

"[Kebijakan ini perlu dievaluasi] karena pembebasan pajak berlaku untuk seluruh kendaraan. Aksesori pikap kabin ganda juga dibebaskan dari pajak," katanya, dikutip pada Selasa (20/9/2022).

Baca Juga: Khawatir Ganggu Investasi, Hungaria Kukuh Tolak Pajak Minimum Global

Saat ini, lanjut Pascual, Kementerian Perdagangan tengah berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan untuk menghapus pembebasan pajak pada mobil pikap kabin ganda.

Kebijakan pembebasan pajak pada mobil pikap kabin ganda saat ini diatur berdasarkan UU Nomor 10963 tentang Reformasi Pajak untuk Percepatan dan Inklusi (Tax Reform for Acceleration and Inclusion/TRAIN).

Sejalan dengan itu, Pascual menemukan banyak mobil pikap yang dimodifikasi untuk keperluan lain seperti mobil penumpang, rekreasi, atau kendaraan olah raga. Untuk mobil modifikasi tersebut, ia menilai seharusnya diberikan perlakuan pajak yang berbeda dengan pikap lainnya.

Baca Juga: Kriteria Dokumen yang Dapat Dibebaskan dari Pungutan Bea Meterai

Menteri Keuangan Benjamin E. Diokno sebelumnya telah mengusulkan adanya perubahan ketentuan pajak pikap dalam RUU Perpajakan Pendapatan Pasif dan Perantara Keuangan. RUU tersebut telah diwacanakan sejak era pemerintahan Duterte, tetapi gagal disahkan.

Kemenkeu juga telah membuat estimasi tambahan penerimaan negara jika pembebasan pajak pada mobil pikap dihapus. Angkanya akan mencapai P52,6 miliar atau sekitar Rp679 miliar sepanjang 2022 hingga 2026.

Sementara itu, Kamar Produsen Otomotif Filipina Inc menolak rencana pemerintah menghapus pembebasan pajak pada mobil pickup. Mereka menilai kebijakan itu akan menaikkan harga dan mengurangi permintaan mobil pikap.

Baca Juga: Ada 3 Jenis Tarif PPh Final atas PHTB, DJP Jelaskan Aturannya

Mobil jenis pikap diklaim menjadi kendaraan utilitas yang paling disukai UMKM. Penjualan mobil pikap pada Agustus 2022 tumbuh 29,9% menjadi 461 unit ketimbang Agustus 2021 yang hanya 355 unit.

Seperti dilansir mb.com.ph, penjualan mobil pikap sepanjang Januari hingga Agustus 2022 tumbuh 6,4% menjadi 3.274 unit ketimbang periode yang sama tahun lalu. Harga mobil pikap impor berkisar antara P1 juta atau Rp261 juta hingga lebih dari P3 juta atau Rp783,4 juta per unit. (rig)

Baca Juga: Belum Setor PPh Final UMKM, Toko Kelontong Didatangi Petugas Pajak

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : filipina, pajak, pajak internasional, mobil pikap, insentif pajak, kebijakan pajak

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Sabtu, 03 Desember 2022 | 09:30 WIB
PMK 18/2021

WP Usaha Kecil Bisa Perpanjang Waktu Pelunasan Pajak, Simak Caranya

Sabtu, 03 Desember 2022 | 09:00 WIB
KABUPATEN GRESIK

Ada UU HKPD, Gresik Siapkan Perda Pajak dan Retribusi Daerah yang Baru

Sabtu, 03 Desember 2022 | 08:30 WIB
FILIPINA

DPR Targetkan RUU Kemudahan Membayar Pajak Bisa Disahkan Tahun Ini

Sabtu, 03 Desember 2022 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN

Ada 4 Status Master File Pengawasan Wajib Pajak, Anda Masuk yang Mana?

berita pilihan

Minggu, 04 Desember 2022 | 15:00 WIB
HUNGARIA

Khawatir Ganggu Investasi, Hungaria Kukuh Tolak Pajak Minimum Global

Minggu, 04 Desember 2022 | 14:00 WIB
BEA METERAI

Kriteria Dokumen yang Dapat Dibebaskan dari Pungutan Bea Meterai

Minggu, 04 Desember 2022 | 13:00 WIB
PERATURAN PAJAK

Ada 3 Jenis Tarif PPh Final atas PHTB, DJP Jelaskan Aturannya

Minggu, 04 Desember 2022 | 12:00 WIB
KP2KP BENTENG

Belum Setor PPh Final UMKM, Toko Kelontong Didatangi Petugas Pajak

Minggu, 04 Desember 2022 | 11:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

DJP Beberkan Kriteria Wajib Pajak yang Dibebaskan dari PPh Final PHTB

Minggu, 04 Desember 2022 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Jenis Penghasilan yang Masuk dalam Pencatatan WP Orang Pribadi

Minggu, 04 Desember 2022 | 10:30 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Utang Pemerintah Capai Rp7.496 Triliun, Sri Mulyani: Masih Aman

Minggu, 04 Desember 2022 | 10:00 WIB
KP2KP PINRANG

Bisnis Minuman Membludak, Petugas Pajak Sambangi Pabrik Es

Minggu, 04 Desember 2022 | 09:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Banyak Daerah Tak Punya RDTR, Perizinan Jadi Terkendala