Review
Selasa, 27 September 2022 | 11:55 WIB
KONSULTASI UU HPP
Minggu, 25 September 2022 | 11:30 WIB
KEPALA BAPENDA RIAU SYAHRIAL ABDI
Kamis, 22 September 2022 | 13:53 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 20 September 2022 | 17:40 WIB
KONSULTASI UU HPP
Fokus
Literasi
Selasa, 27 September 2022 | 16:10 WIB
BUKU PAJAK
Senin, 26 September 2022 | 19:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Senin, 26 September 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 23 September 2022 | 18:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Data & Alat
Rabu, 28 September 2022 | 09:39 WIB
KURS PAJAK 28 SEPTEMBER - 04 OKTOBER 2022
Rabu, 21 September 2022 | 08:33 WIB
KURS PAJAK 21 SEPTEMBER - 27 SEPTEMBER 2022
Rabu, 14 September 2022 | 09:21 WIB
KURS PAJAK 14 SEPTEMBER - 20 SEPTEMBER 2022
Rabu, 07 September 2022 | 09:33 WIB
KURS PAJAK 07 SEPTEMBER - 13 SEPTEMBER
Komunitas
Rabu, 28 September 2022 | 14:36 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022
Rabu, 28 September 2022 | 11:14 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022
Rabu, 28 September 2022 | 09:30 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA
Selasa, 27 September 2022 | 14:50 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022
Reportase
Perpajakan ID
Minggu, 25 September 2022 | 09:00 WIB
EDUKASI PAJAK
Jum'at, 23 September 2022 | 11:00 WIB
EDUKASI PAJAK
Kamis, 15 September 2022 | 10:15 WIB
PERPAJAKAN ID
Selasa, 13 September 2022 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Persaingan Memanas, Capres Korea Selatan Bakal Hapus Pajak Atas Saham

A+
A-
0
A+
A-
0
Persaingan Memanas, Capres Korea Selatan Bakal Hapus Pajak Atas Saham

Ilustrasi.

SEOUL, DDTCNews - Calon presiden Korea Selatan dari partai oposisi, Yoon Suk-yeol, berencana menghapuskan pajak capital gains atas saham. Rancangan kebijakan ini makin meramaikan pilpres yang bakal digelar Maret 2022 mendatang.

Tim kampanye Yoon mengklaim langkah ini diperlukan untuk melindungi investor ritel.

"Penghapusan pajak bakal membantu pertumbuhan pasar saham Korea Selatan dan melindungi investor ritel yang berencana mengakumulasi kekayaan melalui saham," tulis tim kampanye Yoon melalui Facebook resminya, dikutip Jumat (28/1/2022).

Baca Juga: Ada Masalah Pajak, Otoritas ini Bakal Tutup 175 Perusahaan Judi Online

Rencana ini pun berbanding terbalik dengan rencana presiden petahana, Moon Jae In. Moon berencana untuk meningkatkan tarif pajak atas capital gains menjadi 25% pada tahun depan.

Tarif pajak atas capital gains sebesar 25% akan diberlakukan pada 2023 atas penghasilan tahunan dari transaksi saham lebih dari KRW50 juta. Hal ini telah direncanakan oleh pemerintah Korea Selatan sejak tahun 2020.

Menurut Kementerian Keuangan, kenaikan pajak ini akan melindungi investor ritel di tengah suku bunga yang cenderung menurun.

Baca Juga: Menkeu Inggris Umumkan Relaksasi Pajak, Poundsterling Langsung Ambles

Kementerian Keuangan memperkirakan tarif pajak 25% ini hanya akan berdampak pada 300.000 orang saja. (sap)

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : pajak internasional, capital gains tax, pajak saham, pajak kripto, pajak digital, pajak bursa, bursa saham, Korea Selatan

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Senin, 19 September 2022 | 11:30 WIB
KONSENSUS PAJAK GLOBAL

Rencana Adopsi Pajak Minimum Global, Ceko Enggan Tinggalkan Hungaria

Minggu, 18 September 2022 | 15:00 WIB
FILIPINA

Presiden Marcos Minta Kasus Penggelapan Pajaknya Dibuka Kembali

Minggu, 18 September 2022 | 13:30 WIB
PRANCIS

Kondisi Keuangan Negara Ini Tak Baik, Aturan Insentif Pajak Direvisi

berita pilihan

Rabu, 28 September 2022 | 16:30 WIB
PMK 203/2021

Ingin Bawa Soju dari Luar Negeri? DJBC Ingatkan Lagi Ketentuannya

Rabu, 28 September 2022 | 16:00 WIB
RAPBN 2023

Anggaran Polri Hingga Kemenhan Ditambah, Belanja K/L Tembus Rp1.000 T

Rabu, 28 September 2022 | 15:00 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Karyawan Bergaji di Bawah PTKP dan Tak Ada Usaha Lain Bisa Ajukan NE

Rabu, 28 September 2022 | 14:36 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022

Saatnya Mengenakan Pajak Progresif atas Tanah?

Rabu, 28 September 2022 | 14:30 WIB
KPP PRATAMA SINGKAWANG

Mutakhirkan Data Mandiri Langsung ke Kantor Pajak, Begini Alurnya

Rabu, 28 September 2022 | 13:30 WIB
PMK 141/2022

PMK Baru, DJPK Kemenkeu Bakal Punya Direktorat Khusus Pajak Daerah

Rabu, 28 September 2022 | 13:00 WIB
UU PPN

Jangan Lupa! Dikukuhkan Jadi PKP Sudah Wajib Lapor SPT Masa PPN

Rabu, 28 September 2022 | 12:30 WIB
NATIONAL LOGISTIC ECOSYSTEM

DJBC Gencarkan Promosi NLE, Bakal Mudahkan Proses Logistik

Rabu, 28 September 2022 | 12:06 WIB
BEA METERAI

Surat Pernyataan atau Perjanjian Tanpa Meterai, Apakah Sah?