Review
Minggu, 07 Maret 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAWA TIMUR II LUSIANI:
Jum'at, 05 Maret 2021 | 08:55 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 15:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Jum'at, 05 Maret 2021 | 17:54 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 3 MARET - 9 MARET 2021
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Reportase
Perpajakan.id

Periode Pakai PPh Final UMKM Habis? Tidak Bisa Diperpanjang

A+
A-
33
A+
A-
33
Periode Pakai PPh Final UMKM Habis? Tidak Bisa Diperpanjang

Ilustrasi. Pengunjung melihat kerajinan topeng yang dipajang di ruang pamer produk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Rumah Solusi di Malang, Jawa Timur, Senin (14/9/2020). ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/hp.

JAKARTA, DDTCNews – Otoritas menegaskan masa berlaku pengenaan PPh final sesuai PP 23/2018 tidak bisa diperpanjang. Bagi perseroan terbatas (PT) yang sudah menggunakan sejak 2018, mulai 2021 sudah harus menggunakan tarif PPh sesuai ketentuan umum.

Penegasan ini disampaikan contact center Ditjen Pajak (DJP), Kring Pajak, saat menjawab salah satu pertanyaan warga net. Pertanyaan terkait dengan diperbolehkan atau tidaknya permohonan perpanjangan pengenaan tarif final karena omzet perusahaan turun.

Kring Pajak mengatakan bagi wajib pajak yang telah melewati jangka waktu tertentu sebagaimana dimaksud dalam PP 23/2018, wajib membayar angsuran PPh Pasal 25 mulai tahun pajak pertama wajib pajak memilih dikenai PPh berdasarkan ketentuan umum.

Baca Juga: Asyik, Pemerintah Bakal Bantu UMK Bikin Laporan Keuangan, Gratis!

“Sehingga tidak bisa lagi untuk menggunakan PP 23/2018 maupun melakukan perpanjangan,” tulis Kring Pajak melalui Twitter, Senin (21/9/2020).

Berdasarkan pada ketentuan Pasal 5 PP 23/2018, pengenaan PPh final berlaku paling lama 3 tahun untuk wajib pajak badan berbentuk PT. Jika terdaftar pada tahun pajak 2018, pengenaan PPh final berlaku hingga akhir tahun pajak 2020.

Kemudian, pengenaan PPh final berlaku paling lama 4 tahun bagi wajib pajak badan berbentuk koperasi, persekutuan komanditer (CV), atau firma. Jika terdaftar pada tahun pajak 2018, penggunaan tarif PPh final 0,5% berlaku hingga akhir tahun pajak 2021.

Baca Juga: Angsuran PPh Pasal 25 WP UMKM dan PP 9/2021 Jadi Topik Terpopuler

Meskipun sudah tidak menggunakan skema PPh final, wajib pajak badan masih bisa memanfaatkan fasilitas pengurangan tarif 50% sesuai dengan ketentuan Pasal 31E dari UU PPh. Syaratnya, wajib pajak badan dalam negeri ini memiliki peredaran bruto kurang dari Rp4,8 miliar. Simak artikel ‘Tidak Pakai Lagi PPh Final UMKM? DJP: Kalau Rugi, Tidak Bayar Pajak’.

Sementara jangka waktu pengenaan PPh final untuk wajib pajak orang pribadi paling lama 7 tahun sejak tahun pajak wajib pajak terdaftar (setelah berlakunya PP 23/2018) atau sejak tahun pajak 2018 (bagi wajib pajak yang terdaftar sebelum berlakunya PP 23/2018). (kaw)

Baca Juga: Jokowi: Transformasi Digital Harus Menyasar UMKM
Topik : PPh final, UMKM, PP 23/2018
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 08 Februari 2021 | 16:33 WIB
PEMBIAYAAN
Sabtu, 06 Februari 2021 | 06:01 WIB
INSENTIF PAJAK
Selasa, 02 Februari 2021 | 08:00 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Senin, 01 Februari 2021 | 19:07 WIB
KEBIJAKAN FISKAL
berita pilihan
Senin, 08 Maret 2021 | 19:51 WIB
PELAPORAN SPT
Senin, 08 Maret 2021 | 19:17 WIB
AMERIKA SERIKAT
Senin, 08 Maret 2021 | 17:45 WIB
PRANCIS
Senin, 08 Maret 2021 | 17:42 WIB
DIDIET MAULANA:
Senin, 08 Maret 2021 | 17:22 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Senin, 08 Maret 2021 | 17:15 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 08 Maret 2021 | 17:00 WIB
PROVINSI BENGKULU
Senin, 08 Maret 2021 | 16:56 WIB
PELAPORAN SPT
Senin, 08 Maret 2021 | 16:19 WIB
PEMERIKSAAN PAJAK (4)