Fokus
Data & Alat
Rabu, 04 Agustus 2021 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 4 - 10 AGUSTUS 2021
Senin, 02 Agustus 2021 | 17:00 WIB
KMK 43/2021
Rabu, 28 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 28 JULI 2021 - 3 AGUSTUS 2021
Rabu, 21 Juli 2021 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 21 JULI 2021-27 JULI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Penerimaan Pajak Diproyeksi Tidak Capai Target, Ini Kata Pakar

A+
A-
3
A+
A-
3
Penerimaan Pajak Diproyeksi Tidak Capai Target, Ini Kata Pakar

Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji dalam National Tax Seminar 2020 bertajuk Strategies to Cover Tax Reductions During COVID-19 Pandemic by Maximizing Tax Revenue and Minimizing Tax Loss, Rabu (25/11/2020). (tangkapan layar Zoom)

JAKARTA, DDTCNews – Realisasi penerimaan pajak tahun ini diproyeksi masih tidak akan mencapai target yang sudah diturunkan dari APBN induk.

Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji mengatakan DDTC Fiscal Research memiliki proyeksi realisasi penerimaan pajak, baik dalam skenario pesimis maupun optimis, yang berada di bawah target dalam Perpres 72/2020 senilai Rp1.198,8 triliun.

“Target pajak sudah diturunkan pada tahun ini. Namun, dengan adanya dinamika ekonomi yang mengalami resesi dan ditambah prospek ke depan yang belum terlalu baik maka perhitungannya masih akan terjadi shortfall lagi,” katanya dalam National Tax Seminar 2020, Rabu (25/11/2020).

Baca Juga: Termasuk Pengawasan Pajak, Ini Langkah DJP Optimalkan Penerimaan 2021

Bawono mengungkapkan proyeksi pesimis untuk realisasi penerimaan pajak pada tahun ini senilai Rp1.083,7 triliun atau 90.4% dari target dalam Perpres 72/2020. Kemudian, proyeksi optimis senilai Rp1.154,1 triliun atau mencapai 96,3% dari target.

Menurutnya, proyeksi tersebut sudah mempertimbangkan realisasi penerimaan pajak sampai dengan akhir Oktober 2020 senilai Rp826,9 triliun atau 69,0% terhadap target. Penerimaan pajak hingga Oktober 2020 tercatat masih terkontraksi 18,8% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Dengan tertekannya kinerja penerimaan pajak tersebut, menurut Bawono, setidaknya terdapat 7 opsi kebijakan yang bisa ditempuh otoritas untuk mengoptimalkan penerimaan pada masa pemulihan ekonomi.

Baca Juga: Kejar Target Penerimaan Pajak, DJP Andalkan 3 Sektor Ekonomi Ini

Pertama, membuat kebijakan insentif pajak yang tepat sasaran. Bawono menuturkan gelontoran insentif yang diberikan pemerintah juga harus didukung dengan perbaikan kepastian hukum agar tujuan untuk membantu dunia usaha dan menggenjot investasi dapat tercapai.

Kedua, melakukan digitalisasi administrasi pajak. Ketiga, mengoptimalkan pajak ekonomi digital. Saat ini, Indonesia sudah menerapkan pungutan pajak pertambahan nilai (PPN) produk digital. Idealnya kebijakan ini dilengkapi dengan mekanisme pajak penghasilan (PPh) yang sampai saat ini masih menunggu konsensus global.

Keempat, melakukan pemajakan atas karbon sebagai bentuk antisipasi perubahan iklim. Kelima, meningkatkan derajat kerja sama pajak global. Keenam, mengoptimalkan pemungutan pajak atas orang kaya atau high net worth individual (HNWI). Ketujuh, mengurangi tax gap.

Baca Juga: Cegah Kecurangan Pajak, Pemerintah Minta Fiskus Kerja Lebih Keras

"Jadi ada pilihan yang bisa diambil otoritas seperti mengurangi tax gap baik dari sisi kebijakan pajak maupun memperbaiki dari sisi kepatuhan yang masih rendah," terang Bawono.

Selain itu, pemerintah memiliki modal kuat untuk melakukan optimalisasi penerimaan pajak jangka panjang dengan adanya terobosan kebijakan dalam UU 11/2020 tetang Cipta Kerja.

Beleid tersebut, menurutnya, tidak hanya fokus pada kemudahan berusaha. Terobosan kebijakan yang ditekan awal November 2020 ini juga ikut mengakomodasi semangat menciptakan kepastian hukum dan kesetaraan serta mendorong kepatuhan sukarela wajib pajak.

Baca Juga: Mengapa Masih Perlu Reformasi Perpajakan? Ini Kata Staf Ahli Menkeu

Dalam acara yang digelar Ikatan Mahasiswa Akuntansi Tarumanagara ini, Bawono mengatakan agenda pemulihan penerimaan pajak dalam jangka pendek perlu dilakukan secara hati-hati.

Pasalnya, pemulihan penerimaan pajak tidak berjalan paralel dengan laju pemulihan ekonomi. Dengan demikian, perlu penyusunan kebijakan yang matang agar optimalisasi penerimaan pajak tidak mendistorsi kegiatan ekonomi pascapandemi.

"Bila lihat tren krisis sebelumnya, ketika ekonomi bisa pulih dalam 1-2 tahun maka pemulihan penerimaan pajak membutuhkan waktu lebih lama. Jadi pemerintah tidak bisa buru-buru mengoptimalkan penerimaan pajak. Ini menjadi tantangan dalam melakukan konsolidasi fiskal dan perlu langkah antisipasi dalam kerangka kebijakan fiskal jangka panjang," jelasnya. (kaw)

Baca Juga: Soal Proposal OECD Pilar 1, Ini Kata Periset Pajak

Topik : penerimaan pajak, shortfall, Ditjen Pajak, DJP, DDTC Fiscal Research

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 30 Juli 2021 | 18:00 WIB
KANWIL DJP JAWA TIMUR I

Aplikasi Buat Mekanisme Kerja DJP dalam Awasi WP Makin Sempurna

Jum'at, 30 Juli 2021 | 14:57 WIB
KANWIL DJP SUMSEL BABEL

7 KPP Lakukan Sita Serentak Aset Wajib Pajak

Jum'at, 30 Juli 2021 | 12:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Tren Struktur Penerimaan Pajak di Tingkat Provinsi

Jum'at, 30 Juli 2021 | 08:15 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

DJP Bisa Terbitkan SP2DK untuk Pengawasan, Wajib Pajak Harus Apa?

berita pilihan

Rabu, 04 Agustus 2021 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 4 - 10 AGUSTUS 2021

Rupiah Berbalik Menguat Terhadap Dolar AS

Rabu, 04 Agustus 2021 | 09:02 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Termasuk Pengawasan Pajak, Ini Langkah DJP Optimalkan Penerimaan 2021

Rabu, 04 Agustus 2021 | 09:00 WIB
RESENSI JURNAL

Transformasi MAP sebagai Remedi Efektif Bagi Wajib Pajak

Rabu, 04 Agustus 2021 | 08:31 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

Catat, Ini Ketentuan PPN Sewa Toko Ditanggung Pemerintah

Rabu, 04 Agustus 2021 | 08:30 WIB
PENANGANAN PANDEMI

Pemberian Insentif Perpajakan Bidang Kesehatan Rp4,31 Triliun

Rabu, 04 Agustus 2021 | 07:30 WIB
KABUPATEN CIREBON

Hanya Berlaku 2 Bulan, Ada Program Pemutihan Denda Pajak

Rabu, 04 Agustus 2021 | 07:00 WIB
BELGIA

Meski Ada Pajak Gula, Masyarakat Tidak Ubah Perilaku Konsumsi

Selasa, 03 Agustus 2021 | 19:00 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Kejar Target Penerimaan Pajak, DJP Andalkan 3 Sektor Ekonomi Ini

Selasa, 03 Agustus 2021 | 18:30 WIB
FILIPINA

Cegah Kecurangan Pajak, Pemerintah Minta Fiskus Kerja Lebih Keras