Review
Rabu, 24 Februari 2021 | 16:39 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 23 Februari 2021 | 11:05 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 21 Februari 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP KALIMANTAN BARAT AHMAD DJAMHARI:
Jum'at, 19 Februari 2021 | 15:52 WIB
TAJUK PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Rabu, 17 Februari 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 FEBRUARI - 23 FEBRUARI 2021
Senin, 15 Februari 2021 | 11:38 WIB
STATISTIK RASIO PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

DPR Usul Pembahasan RUU Omnibus Law Perpajakan Ditunda Tahun Depan

A+
A-
6
A+
A-
6
DPR Usul Pembahasan RUU Omnibus Law Perpajakan Ditunda Tahun Depan

Ilustrasi. (DDTCNews)

JAKARTA, DDTCNews—Badan Legislasi (Baleg) DPR menyebutkan sejumlah rancangan undang-undang yang dibahas Komisi XI dipertimbangkan untuk ditunda pelaksanaannya tahun ini.

Hal itu disampaikan Wakil Ketua Baleg DPR dari Fraksi Nasdem Willy Aditya setelah rapat evaluasi Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Prioritas 2020 dengan seluruh komisi. Salah satu RUU yang ditunda antara lain RUU Omnibus Law Perpajakan.

“Untuk Komisi XI, RUU Bea Meterai tetap jalan karena itu usul pemerintah. Dua yang dipertimbangkan untuk di-drop yaitu RUU Omnibus Law Perpajakan dan RUU tentang OJK,” katanya, Rabu (1/7/2020).

Baca Juga: Bebas Pajak, Impor Vaksin Covid-19 Harus Lewat Jalur Khusus

Merujuk UU No. 15/2019 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan, Prolegnas dapat dievaluasi setiap akhir tahun bersamaan dengan penyusunan dan penetapan Prolegnas Prioritas tahunan.

RUU yang dicoret dari Prolegnas Prioritas 2020 masih memiliki potensi untuk diusulkan kembali pada Prolegnas Prioritas 2021 mendatang, termasuk di antaranya RUU Omnibus Law Perpajakan.

Namun, apabila RUU yang terdapat pada Prolegnas Prioritas 2020 merupakan RUU yang diusulkan oleh pemerintah, nasib dari RUU tersebut akan ditentukan setelah adanya pembahasan dengan pemerintah.

Baca Juga: Masuk Daftar Negara Suaka Pajak, Pemerintah Janji Lakukan Reformasi

Wakil Ketua Baleg DPR dari Fraksi PPP Ahmad Baidowi mengatakan rapat bersama dengan pemerintah akan dilaksanakan 2 Juli 2020. Nanti, rapat bersama tersebut akan memutuskan ditunda atau tidaknya pembahasan RUU Omnibus Law Perpajakan tahun ini.

"Itu [RUU Omnibus Law Perpajakan] akan diputuskan dalam rapat bersama pemerintah, karena itu usulan pemerintah maka nanti kita [Baleg DPR] akan menanyakan kepada pemerintah," ujarnya.

Menurut Ahmad, usulan pencoretan RUU Omnibus Law Perpajakan muncul lantaran terdapat dua klausul RUU Omnibus Law Perpajakan yang sudah dimasukkan lewat UU No. 2/2020 yang mengesahkan Perppu No. 1/2020.

Baca Juga: Pengusaha Properti Minta Insentif Bea Meterai Diperpanjang

Klausul yang dimaksud antara lain penurunan tarif PPh badan serta pengenaan PPh dan PPN atas perdagangan melalui sistem elektronik (PMSE) yang merupakan subjek pajak luar negeri (SPLN).

Topik : ruu omnibus law perpajakan, DPR, reformasi perpajakan, nasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Selasa, 23 Februari 2021 | 14:45 WIB
JERMAN
Selasa, 23 Februari 2021 | 13:39 WIB
AMERIKA SERIKAT
Selasa, 23 Februari 2021 | 12:45 WIB
PP 9/2021
Selasa, 23 Februari 2021 | 11:30 WIB
PP 7/2021
berita pilihan
Jum'at, 26 Februari 2021 | 07:30 WIB
VAKSIN COVID-19
Kamis, 25 Februari 2021 | 21:46 WIB
WEBINAR PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 20:58 WIB
AGENDA PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 19:34 WIB
PP 7/2021
Kamis, 25 Februari 2021 | 19:27 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Kamis, 25 Februari 2021 | 18:45 WIB
FILIPINA
Kamis, 25 Februari 2021 | 18:40 WIB
PERLUASAN OBJEK CUKAI
Kamis, 25 Februari 2021 | 18:23 WIB
LAPORAN OECD
Kamis, 25 Februari 2021 | 18:13 WIB
KABUPATEN PURBALINGGA
Kamis, 25 Februari 2021 | 17:36 WIB
CUKAI (2)