TIPS PAJAK

Cara Ajukan Pemintaan Data e-Faktur yang Hilang ke Kantor Pajak

Vallencia | Senin, 26 Juni 2023 | 14:00 WIB
Cara Ajukan Pemintaan Data e-Faktur yang Hilang ke Kantor Pajak

APLIKASI faktur pajak elektronik (e-faktur) berfungsi untuk memudahkan pengusaha kena pajak (PKP) dalam membuat faktur pajak dan melaporkan PPN. Namun, tak jarang PKP menjumpai kendala selama menggunakan aplikasi e-faktur tersebut.

Salah satu kendala tersebut adalah kehilangan database e-faktur atau PKP menemukan bahwa data faktur pajak yang telah dibuatnya sudah rusak.

Secara umum, data e-faktur dapat hilang atau rusak karena data tersebut terkena virus dari komputer. Hal ini tentu mengganggu lantaran data e-faktur sangat penting bagi PKP dalam menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya, khususnya dalam aspek PPN.

Baca Juga:
Beri Conditional Rebate ke Distributor, Bagaimana Ketentuan Pajaknya?

Meski demikian, PKP tidak perlu khawatir. Sebab, data tersebut masih dapat ditemukan lagi. Lantas, bagaimana caranya?

Berdasarkan Pasal 35 PER-03/PJ/2022 s.t.d.t.d PER-11/PJ/2022, PKP yang bersangkutan dapat mengajukan permintaan data e-faktur. Permintaan data e-faktur itu dapat diajukan secara elektronik atau langsung ke kantor pelayanan pajak (KPP).

Namun, data yang dapat diminta hanya terbatas untuk faktur pajak keluaran yang sudah mendapatkan persetujuan dari DJP. Sementara itu, untuk data faktur pajak masukan yang hilang perlu dimasukkan kembali, baik yang sudah diunggah maupun belum diunggah.

Baca Juga:
Pemkab Tetapkan Tarif Pajak Jasa Hiburan 40%

Saat pengajuan permintaan data e-faktur, wajib pajak harus melampirkan surat permohonan. Surat permohonan tersebut dibuat dengan menggunakan format yang terdapat pada lampiran huruf L PER-03/PJ/2022.


Sejauh ini, surat permohonan data tersebut dapat disampaikan melalui surat elektronik atau mendatangi langsung ke KPP tempat wajib pajak terdaftar.

Setelah permintaan data diajukan, kepala KPP akan memberikan data e-faktur tersebut kepada PKP secara langsung paling lama 20 hari sejak permintaan data e-faktur diterima secara lengkap. (rig)

Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Kamis, 23 Mei 2024 | 15:00 WIB KABUPATEN CIAMIS

Pemkab Tetapkan Tarif Pajak Jasa Hiburan 40%

Kamis, 23 Mei 2024 | 15:00 WIB KPP PRATAMA TANJUNG REDEB

Pengusaha Konstruksi Masuk Daftar Sasaran, Petugas Pajak Adakan Visit

Kamis, 23 Mei 2024 | 14:30 WIB TIPS PAJAK

Cara Sampaikan Pengaduan Pajak dan Bea Cukai ke Komwasjak

BERITA PILIHAN
Kamis, 23 Mei 2024 | 15:00 WIB KABUPATEN CIAMIS

Pemkab Tetapkan Tarif Pajak Jasa Hiburan 40%

Kamis, 23 Mei 2024 | 15:00 WIB KPP PRATAMA TANJUNG REDEB

Pengusaha Konstruksi Masuk Daftar Sasaran, Petugas Pajak Adakan Visit

Kamis, 23 Mei 2024 | 14:30 WIB TIPS PAJAK

Cara Sampaikan Pengaduan Pajak dan Bea Cukai ke Komwasjak

Kamis, 23 Mei 2024 | 13:00 WIB IBU KOTA NUSANTARA (IKN)

Ada Banyak Insentif, Pemerintah Harap Investor Ramai Investasi di IKN

Kamis, 23 Mei 2024 | 12:30 WIB INFOGRAFIS PAJAK

Fasilitas Pajak atas Pendirian atau Pemindahan Kantor Pusat ke IKN

Kamis, 23 Mei 2024 | 12:00 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Apakah BUMDes Perlu Bikin NPWP Terpisah dari Pemerintah Desa?

Kamis, 23 Mei 2024 | 11:30 WIB IBU KOTA NUSANTARA (IKN)

Ditjen Pajak akan Awasi Realisasi Pemindahan Kantor ke IKN

Kamis, 23 Mei 2024 | 10:30 WIB PER-6/PJ/2011

Zakat Tak Bisa Jadi Pengurang Pajak Jika Hal Ini Terjadi