Fokus
Data & Alat
Rabu, 26 Januari 2022 | 08:11 WIB
KURS PAJAK 26 JANUARI - 1 FEBRUARI 2022
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Reportase
Perpajakan.id

Terendah Sejak Perang Dunia II, Ekonomi Negara Ini Minus 9,5%

A+
A-
0
A+
A-
0
Terendah Sejak Perang Dunia II, Ekonomi Negara Ini Minus 9,5%

Ilustrasi. (DDTCNews)

Ekonomi Filipina Terkontraksi 9,5%, Terendah Sejak PD II

MANILA, DDTCNews – Badan Pusat Statistik Filipina mencatat pertumbuhan ekonomi nasional mengalami kontraksi hingga -9,5% sepanjang 2020, sekaligus menjadi pertumbuhan paling rendah sejak Perang Dunia ke-2.

Otoritas statistik menyebutkan sektor usaha yang mengalami kontraksi paling dalam pada kuartal IV/2020 di antaranya seperti sektor jasa lainnya yang -45,2%, akomodasi dan katering -42,7%, konstruksi -25,3%, industri -9,9% dan jasa sebesar -8,4%.

Baca Juga: Tax Ratio Jepang Masih Rendah, IMF Sarankan Tarif PPN Dinaikkan

"Dari sekian sektor ekonomi utama, sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan mencatatkan kinerja lebih baik sepanjang kuartal IV/2020, yaitu hanya terkontraksi -2,5%," kata otoritas statistik, Kamis (28/1/2021).

Otoritas menyebut kontraksi ekonomi pada 2020 menjadi yang pertama sejak 1998 ketika terjadi krisis keuangan Asia dengan catatan minus 0,5%. Kontraksi ekonomi Filipina yang pertama terjadi pada 1984 dengan minus 7%, bahkan terendah sejak otoritas mulai mencatat pertumbuhan ekonomi pada 1947.

Otoritas juga menyebutkan kontraksi ekonomi sebesar 16,9% pada kuartal II/2020 dan 11,4% pada kuartal III/2020 menjadi penurunan pertumbuhan ekonomi kuartalan yang terburuk sepanjang sejarah Filipina.

Baca Juga: Jelang Pemilu Presiden, Honor Buat Guru Diusulkan Bebas Pajak

Menteri Perencanaan Sosial dan Ekonomi Karl Chua menilai menilai kontraksi ekonomi tersebut disebabkan oleh pandemi Covid-19. Meski demikian, Chua optimistis pertumbuhan ekonomi 2021 akan jauh lebih baik, yakni mencapai 7,5%.

"Saat pandemi, konsumsi swasta melemah. Pemerintah telah melonggarkan pembatasan dari sisi produksi dengan mengizinkan lebih banyak transportasi umum dan perusahaan untuk beroperasi," ujarnya seperti dilansir abs-cbn.com. (rig)

Baca Juga: Pajak Tinggi Tak Mampu Seret Elon Musk dari Posisi Orang Terkaya Dunia
Topik : filipina, pertumbuhan ekonomi, resesi, pandemi corona, internasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

berita pilihan

Jum'at, 28 Januari 2022 | 19:30 WIB
KANWIL DJP ACEH

Terbitkan Faktur Pajak Fiktif, Dua Tersangka Diserahkan ke Kejari

Jum'at, 28 Januari 2022 | 19:00 WIB
JEPANG

Tax Ratio Jepang Masih Rendah, IMF Sarankan Tarif PPN Dinaikkan

Jum'at, 28 Januari 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PERPAJAKAN

Apa Itu Dewan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas?

Jum'at, 28 Januari 2022 | 18:00 WIB
FILIPINA

Jelang Pemilu Presiden, Honor Buat Guru Diusulkan Bebas Pajak

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:30 WIB
KOTA MANADO

Pemkot Beri Hadiah Sepeda Motor untuk Wajib Pajak Patuh

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:27 WIB
PENANGANAN COVID-19

Kasus Omicron Terus Bergerak Naik, Begini Pesan Jokowi

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:04 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN INDRAMAYU

Simak di Sini, Profil Pajak Salah Satu Daerah Penghasil Beras Nasional

Jum'at, 28 Januari 2022 | 17:00 WIB
INVESTASI

Aliran Investasi ke Sektor Manufaktur Mulai Membaik, Ini Catatan BKPM

Jum'at, 28 Januari 2022 | 16:49 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Promosi PPS Makin Kencang, Petugas Pajak Datangi Usaha Studio Foto

Jum'at, 28 Januari 2022 | 16:30 WIB
AMERIKA SERIKAT

Pajak Tinggi Tak Mampu Seret Elon Musk dari Posisi Orang Terkaya Dunia