Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Pelaku E-Commerce Minta Insentif Tambahan

1
1

Ilustrasi.

KUALA LUMPUR, DDTCNews – Perusahaan e-commerce Malaysia mengingkan adanya insentif tambahan dalam anggaran 2020. Adanya insentif diyakini dapat membantu peningkatan kontribusi industri terhadap produk domestik bruto (PDB).

General Manager Shopback Malaysia Eddy Han berharap pembuat kebijakan dapat memberikan pembebasan pajak satu tahun untuk usaha kecil dan menengah (UKM) yang memulai penjualan online pertama kalinya.

“Pembebasan pajak itu untuk membantu mereka berinvestasi di pelatihan, pemasaran, dan pengembangan keahlian sumber daya manusia (SDM),” ujarnya, Rabu (2/10/2019).

Baca Juga: Netralisasi Efek Perlambatan Ekonomi Global, Sri Mulyani Pakai APBN

Selain itu, insentif tambahan yang juga bisa dipertimbangkan pemerintah berupa keringanan pajak tiga tahun untuk UKM yang menjual produk lokal.

Pemerintah juga perlu memberikan insentif bagi kurir pengiriman jarak jauh. Insentif itu berupa keringanan pajak jalan, subsidi bensin, dan pemeliharaan motor gratis. Pasalnya, kemudahan pengiriman yang disediakan pelaku e-commerce membuat banyak orang berbelanja online.

Tidak hanya itu, Han melihat pentingnya pemerintah memperkenalkan insentif industri hijau di tengah kekhawatiran masyarakat akan limbah dari kemasan. Insentif hijau ini dikhususkan untuk penyedia layanan logistik yang mengadopsi solusi kemasan ramah lingkungan.

Baca Juga: Tingkatkan Investasi, BKPM Teken MoU dengan Himpunan Kawasan Industri

Insentif hijau tersebut diklaim mampu membantu meringankan biaya operasional bagi penggunaan kemasan ramah lingkungan. Hal ini sejalan dengan upaya penyedia layanan logistik dan bisnis e-commerce untuk mengadopsi industri hijau.

Shopee platform e-commerce terkemuka Asia Tenggara dan Taiwan, mengusulkan agar pemerintah menyisihkan dana untuk meningkatkan transfer pengetahuan di sektor e-commerce. Sebagai imbalannya shopee berjanji akan menempatkan tenaga kerjanya untuk mendukung program itu.

Selain itu, masalah mendesak lainnya adalah gateway pembayaran yang mengadopsi teknologi yang sudah ketinggalan zaman. Ada juga masalah bandwidth terbatas yang menyebabkan gangguan selama transaksi. Shopee berharap pemerintah berinvestasi dalam meningkatkan infrastruktur perbankan Malaysia.

Baca Juga: Shadow Economy Tembus Rp1 Kuadriliun, Malaysia Serukan Kerjasama Pajak

Perusahaan e-commerce pendatang LamboPlace menantikan investasi dari program yang dapat membantu mempercepat adopsi teknologi baru dengan upaya terus-menerus pada artificial intelligence (AI), otomatisasi, dan robotika diantara perusahaan-perusahaan Malaysia.

Tambahan insentif diyakini mampu meningkatkan kontribusi sektor e-commerce terhadap produk domestik bruto (PDB) hingga mencapai RM170 miliar (setara Rp576 triliun) pada 2020. Nilai tersebut sekaligus mencatatkan pertumbuhan 20,8% dari tahun sebelumnya.

Seperti dilansir nst.com.my, kontribusi sektor ini terhadap PDB Malaysia telah meningkat selama periode tujuh tahun. Pada 2010, kontribusinya mencapai RM37,7 miliar. Nilai tersebut meningkat menjadi RM85,8 miliar pada 2017. Tingkat pertumbuhan rata-rata tahunan sebesar 12,5%. (MG-anp/kaw)

Baca Juga: Estimasi Pembayaran Penerimaan Negara Lewat E-Commerce Rp100 Triliun

“Pembebasan pajak itu untuk membantu mereka berinvestasi di pelatihan, pemasaran, dan pengembangan keahlian sumber daya manusia (SDM),” ujarnya, Rabu (2/10/2019).

Baca Juga: Netralisasi Efek Perlambatan Ekonomi Global, Sri Mulyani Pakai APBN

Selain itu, insentif tambahan yang juga bisa dipertimbangkan pemerintah berupa keringanan pajak tiga tahun untuk UKM yang menjual produk lokal.

Pemerintah juga perlu memberikan insentif bagi kurir pengiriman jarak jauh. Insentif itu berupa keringanan pajak jalan, subsidi bensin, dan pemeliharaan motor gratis. Pasalnya, kemudahan pengiriman yang disediakan pelaku e-commerce membuat banyak orang berbelanja online.

Tidak hanya itu, Han melihat pentingnya pemerintah memperkenalkan insentif industri hijau di tengah kekhawatiran masyarakat akan limbah dari kemasan. Insentif hijau ini dikhususkan untuk penyedia layanan logistik yang mengadopsi solusi kemasan ramah lingkungan.

Baca Juga: Tingkatkan Investasi, BKPM Teken MoU dengan Himpunan Kawasan Industri

Insentif hijau tersebut diklaim mampu membantu meringankan biaya operasional bagi penggunaan kemasan ramah lingkungan. Hal ini sejalan dengan upaya penyedia layanan logistik dan bisnis e-commerce untuk mengadopsi industri hijau.

Shopee platform e-commerce terkemuka Asia Tenggara dan Taiwan, mengusulkan agar pemerintah menyisihkan dana untuk meningkatkan transfer pengetahuan di sektor e-commerce. Sebagai imbalannya shopee berjanji akan menempatkan tenaga kerjanya untuk mendukung program itu.

Selain itu, masalah mendesak lainnya adalah gateway pembayaran yang mengadopsi teknologi yang sudah ketinggalan zaman. Ada juga masalah bandwidth terbatas yang menyebabkan gangguan selama transaksi. Shopee berharap pemerintah berinvestasi dalam meningkatkan infrastruktur perbankan Malaysia.

Baca Juga: Shadow Economy Tembus Rp1 Kuadriliun, Malaysia Serukan Kerjasama Pajak

Perusahaan e-commerce pendatang LamboPlace menantikan investasi dari program yang dapat membantu mempercepat adopsi teknologi baru dengan upaya terus-menerus pada artificial intelligence (AI), otomatisasi, dan robotika diantara perusahaan-perusahaan Malaysia.

Tambahan insentif diyakini mampu meningkatkan kontribusi sektor e-commerce terhadap produk domestik bruto (PDB) hingga mencapai RM170 miliar (setara Rp576 triliun) pada 2020. Nilai tersebut sekaligus mencatatkan pertumbuhan 20,8% dari tahun sebelumnya.

Seperti dilansir nst.com.my, kontribusi sektor ini terhadap PDB Malaysia telah meningkat selama periode tujuh tahun. Pada 2010, kontribusinya mencapai RM37,7 miliar. Nilai tersebut meningkat menjadi RM85,8 miliar pada 2017. Tingkat pertumbuhan rata-rata tahunan sebesar 12,5%. (MG-anp/kaw)

Baca Juga: Estimasi Pembayaran Penerimaan Negara Lewat E-Commerce Rp100 Triliun
Topik : e-commerce, Malaysia, insentif, insentif pajak
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Sabtu, 14 September 2019 | 15:45 WIB
ZONE EURO EROPA
Selasa, 23 April 2019 | 11:16 WIB
ZIMBABWE
Senin, 12 September 2016 | 17:01 WIB
ZIMBABWE
Kamis, 31 Agustus 2017 | 08:54 WIB
ZIMBABWE
berita pilihan
Senin, 13 Mei 2019 | 13:33 WIB
FILIPINA
Jum'at, 12 April 2019 | 17:02 WIB
JERMAN
Jum'at, 12 April 2019 | 18:16 WIB
BREXIT
Jum'at, 12 April 2019 | 18:45 WIB
AMERIKA SERIKAT
Jum'at, 12 April 2019 | 19:02 WIB
FINLANDIA
Senin, 15 April 2019 | 10:30 WIB
AMERIKA SERIKAT
Senin, 15 April 2019 | 15:22 WIB
AMERIKA SERIKAT
Senin, 15 April 2019 | 18:24 WIB
NIGERIA
Senin, 15 April 2019 | 18:43 WIB
JEPANG