Berita
Kamis, 25 Februari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 10:48 WIB
PP 7/2021
Kamis, 25 Februari 2021 | 10:22 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA
Kamis, 25 Februari 2021 | 09:51 WIB
INSENTIF FISKAL
Review
Rabu, 24 Februari 2021 | 16:39 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 23 Februari 2021 | 11:05 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 21 Februari 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP KALIMANTAN BARAT AHMAD DJAMHARI:
Jum'at, 19 Februari 2021 | 15:52 WIB
TAJUK PAJAK
Fokus
Literasi
Rabu, 24 Februari 2021 | 17:25 WIB
KAMUS PAJAK
Rabu, 24 Februari 2021 | 16:00 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Rabu, 24 Februari 2021 | 15:31 WIB
TIPS PAJAK
Selasa, 23 Februari 2021 | 15:10 WIB
WARREN BUFFET:
Data & Alat
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Rabu, 17 Februari 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 FEBRUARI - 23 FEBRUARI 2021
Senin, 15 Februari 2021 | 11:38 WIB
STATISTIK RASIO PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Mengulas Penerapan Retroaktivitas dalam Hukum Pajak

A+
A-
2
A+
A-
2
Mengulas Penerapan Retroaktivitas dalam Hukum Pajak

RETROAKTIF merupakan asas yang menghendaki pemberlakuan suatu peraturan perundang-undangan lebih awal daripada saat pengundangannya. Sederhananya, asas retroaktif ini bermakna pemberlakuan hukum secara surut atau mundur.

Lantas, apakah asas tersebut dapat diterapkan dalam ranah hukum pajak demi penegakan hukum?

Untuk memahami hal tersebut, buku berjudul “Retroactivity of Tax Legislation” yang disunting oleh Hans Gribnau dan Melvin Pauwels ini merupakan pilihan yang tepat bagi pembaca karena menyajikan studi terpadu mengenai retroaktivitas dalam legislasi pajak di berbagai negara Eropa.

Baca Juga: Sokong Program Pemulihan Ekonomi, Pemerintah Naikkan Tarif Pajak Saham

Buku yang diterbitkan pada 2013 ini terdiri atas Final Reports hasil konferensi tahunan Asosiasi Profesor Hukum Pajak Eropa (EATLP) yang diadakan di Leuven, Belgia pada tanggal 27-29 Mei 2010. Dalam konferensi tersebut, retroaktif dalam perpajakan menjadi topik utama.

Secara keseluruhan, pembahasan buku terdiri atas tiga bagian utama. Mula-mula, penulis membahas perihal General Reports yang memuat penjelasan mengenai terminologi serta diskusi dan evaluasi praktik penerapan retroaktivitas dalam ranah hukum pajak.

Selain itu, para penulis juga mendiskusikan pandangan para akademisi mengenai retroaktivitas dalam legislasi pajak. Salah satu topik menarik yang didiskusikan pada bagian ini adalah diskusi mengenai ‘comparison moment'.

Baca Juga: Insentif Pajak Bagi Pemilik Properti Berlaku Hingga Desember 2021

Para penulis mengungkapkan kesalahpahaman saat membahas retroaktivitas kerap terjadi karena penggunaan ‘comparison moment' yang berbeda. Hal ini terjadi juga dikarenakan beberapa negara menggunakan tanggal berlakunya undang-undang sebagai ‘comparison moment'.

Pemilihan ‘comparison moment' yang demikian disebabkan karena sebagian besar konstitusi negara (atau undang-undang lain yang relevan) memiliki ketetapan setiap undang-undang tidak dapat berlaku sebelum tanggal berlakunya.

Pembahasan beralih pada Topical Reports, yakni pembahasan dan dikusi mengenai isu-isu penting yang banyak dijumpai terkait penerapan retroaktivitas dalam legislasi pajak. Penulis mencoba untuk meninjau isu-isu tersebut dengan menggunakan pendekatan hukum dan ekonomi.

Baca Juga: Apa Itu Pemindahbukuan (Pbk)?

Salah satu penjelasan menarik yang dimuat dalam pembahasan tersebut yaitu mengenai hubungan antara penerapan asas retroaktivitas dengan aspek-aspek kepastian hukum serta nilai-nilai dan konsep dari rule of law.

Selanjutnya, penulis memuat National Reports yang berisikan pembahasan mengenai perbedaan terminologi serta evaluasi terhadap penerapan asas retroaktivitas dalam legislasi pajak yang dikaitkan dengan prinsip hukum yang dianut sistem pajak dan konstitusi di berbagai negara Eropa.

Secara keseluruhan, buku terbitan EATLP ini menyajikan pembahasan isu-isu seputar penerapan retroaktivitas dalam legislasi pajak di berbagai negara Eropa secara efektif dan sistematis sehingga mudah dimengerti.

Baca Juga: Uni Eropa Membarui Data Negara Suaka Pajak, Ini Daftarnya

Selain itu, pendekatan sistematis yang digunakan dalam membahas isu-isu seputar penerapan asas retroaktivitas dalam legislasi pajak di berbagai negara Eropa juga sangat baik karena memadukan dua perspektif berbeda melalui pendekatan hukum dan ekonomi dengan baik.

Untuk itu, buku ini patut untuk dijadikan bahan pembelajaran serta referensi bagi aparat pemerintah dan akademisi dalam mendiskusikan serta mengevaluasi penerapan asas retroaktivitas dalam legislasi pajak di negeri sendiri.

Masyarakat umum juga dapat menjadikan buku ini untuk memperluas wawasannya terkait dengan asas retroaktivitas serta bagaimana implikasinya dalam ranah hukum pajak. Apalagi, asas tersebut turut mempengaruhi hak-hak wajib pajak. Tertarik membaca buku ini? Silakan anda baca langsung di DDTC Library. (rig)

Baca Juga: Gulirkan RUU, Kemenkeu Larang WP Bertransaksi dengan Suaka Pajak

Topik : resensi, jurnal, buku, literasi, asas retroaktif, hukum pajak, pajak internasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 11 Februari 2021 | 14:45 WIB
POLANDIA
Kamis, 11 Februari 2021 | 13:18 WIB
AMERIKA SERIKAT
Kamis, 11 Februari 2021 | 11:30 WIB
BELGIA
Kamis, 11 Februari 2021 | 11:00 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Kamis, 25 Februari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Kamis, 25 Februari 2021 | 10:48 WIB
PP 7/2021
Kamis, 25 Februari 2021 | 10:22 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA
Kamis, 25 Februari 2021 | 09:51 WIB
INSENTIF FISKAL
Kamis, 25 Februari 2021 | 09:20 WIB
KOREA SELATAN
Kamis, 25 Februari 2021 | 08:26 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 24 Februari 2021 | 18:01 WIB
PERPRES 10/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 17:43 WIB
PP 51/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 17:30 WIB
PELAPORAN SPT