Trusted Indonesian Tax News Portal
DDTC Indonesia
GET
x

Mahasiswa DIAF FIA UI Gelar Simulasi Moot Court di Menara DDTC

A+
A-
1
A+
A-
1

Suasana simulasi moot court di Menara DDTC. 

JAKARTA, DDTCNews – Sejumlah mahasiswa Departemen Ilmu Administrasi Fiskal Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Indonesia (DIAF FIA UI) melakukan simulasi moot court di Menara DDTC pada Kamis—Jumat (12—13/12/2019). Simulasi ini merupakan bagian dari mata kuliah Peradilan Pajak.

Kegiatan ini menjadi bagian dari wujud kerja sama DIAF FIA UI dengan DDTC yang dijalin sejak lama untuk pengembangan pendidikan perpajakan di Indonesia. Simulasi moot court yang memberikan pengalaman kepada mahasiswa agar dapat melakukan role play persidangan di Pengadilan Pajak.

“Banyak pelajaran yang diperoleh mahasiswa dengan kegiatan ini. Ini bisa jadi menjadi pengalaman tak terlupakan bagi mereka sebelum lulus kuliah dan memasuki dunia kerja. Ini berkait kerja sama yang bagus dan dukungan dari DDTC,” ujar Ketua DIAF FIA UI Milla Sepliana Setyowati.

Baca Juga: Hakim Perlu Mengedepankan Asas Iktikad Baik di Bidang Pajak, Mengapa?

Sebelum melakukan simulasi moot court, mahasiswa telah melakukan kunjungan ke Pengadilan Pajak agar mengetahui praktek proses persidangan. Kasus yang digunakan dalam simulasi ini merupakan kasus nyata yang sudah mendapatkan putusan hakim.

Tidak hanya itu, dalam rangkaian mata kuliah Peradilan Pajak, para profesional DDTC juga telah memberikan sharing ilmu dan pengalaman sebagai praktisi. Sharing ini digelar berkala dalam beberapa minggu terakhir sebelum simulasi moot court.

Beberapa profesional DDTC tersebut adalah Senior Specialist of Tax Compliance & Litigation Services DDTC Wulan Clara Kartini, Senior Specialist of Transfer Pricing Services DDTC Tami Putri Pungkasan, Senior Specialist of Tax Compliance & Litigation Services DDTC Riyhan Juli Asyir, dan Specialist of Tax Compliance & Litigation Services DDTC Nia Anzola. Adapun koordinator dari DDTC adalah Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji.

Baca Juga: Download E-Book Gagasan Perpajakan dari Para Profesional DDTC di Sini

Milla mengatakan sebagai bentuk perwujudan outcome based education, kurikulum Program Sarjana Administrasi Fiskal diarahkan pada pengembangan knowledge, skill, dan attitude mahasiswa. Lulusan DIAF FIA UI diharapkan tidak hanya memahami pengetahuan di bidang perpajakan.

Lulusan juga diharapkan memiliki keterampilan yang memadahi untuk memasuki dunia kerja. Oleh karena itu, beberapa mata kuliah diselenggarakan melalui kerja sama dengan beberapa institusi sebagai perwakilan industri agar mahasiswa mendapatkan gambaran lebih jelas dari para praktisi perpajakan.

Baca Juga: Tutup Celah Penghindaran Pajak, Penerbitan Kuitansi Bakal Diwajibkan

Adapun yang mengikuti kegiatan ini adalah mahasiswa DIAF FIA UI semester 7 angkatan 2016. Keseluruhan mahasiswa berjumlah 96 orang, yang dibagi menjadi 8 kelompok. Masing-masing mahasiswa dalam kelompok dibagi perannya sebagai hakim (3 orang), panitera (1 orang), pihak terbanding – otoritas pajak – (2 orang), pemohon banding – konsultan pajak – (2 orang), wajib pajak (2 orang), serta saksi ahli (2 orang).

Balqis Binadari Hadi, mahasiswa DIAF FIA UI mengatakan simulasi moot court ini merupakan pengalaman baru baginya sebagai mahasiswa yang notabene belum merasakan langsung bagaimana persidangan berjalan.

Menurutnya, sangat banyak hal yang bisa dipelajari ketika melakukan simulasi moot court, mulai dari pembuatan script, persiapan dokumen dan argumentasi dari pihak pemohon dan pihak terbanding, serta menyiapkan pertanyaan dari pihak hakim.

Baca Juga: Download Gagasan Perpajakan Profesional DDTC di Sini

“Simulasi persidangan ini sangat berguna bagi saya dan teman-teman terlebih untuk persiapan karier kami di masa depan mengingat kami merupakan mahasiswa tingkat akhir yang akan menghadapi dunia kerja,” katanya.

Tiara Vernynda, mahasiswa DIAF FIA UI mengaku merasakan suasana persidangan di Pengadilan Pajak yang sesungguhnya dengan adanya simulasi tersebut. Para mahasiswa, sambungnya, bisa belajar untuk menyampaikan pendapat terkait sengketa yang diperkarakan.

“Kami berharap, kerjasama FIA UI dan DDTC dalam pelaksanaan simulasi moot court dapat terus dilaksanakan setiap tahunnya untuk memberikan pengalaman kepada mahasiswa mengenai persidangan di Pengadilan Pajak,” tutur Tiara.

Baca Juga: Pendekatan Pajak Ekonomi Digital Bisa Berdampingan dengan ALP

Ester Sophia, mahasiswa DIAF FIA UI juga merasakan pengalaman yang sama. Meskipun hanya simulasi, lanjut dia, setiap mahasiswa benar-benar memikirkan dan mempersiapkan materi sesuai peran masing-masing dalam persidangan.

“Jurusannya ilmu administrasi fiskal tetapi berasa jurusan ilmu hukum karena bisa terlibat langsung dalam persidangan dan menjalankan peran-peran seperti adanya pihak -pihak yang melakukan sidang pengadilan pajak. Kami akhirnya memahami tidak mudah untuk langsung terlibat dalam persidangan,” jelas Ester.

Baca Juga: Giliran Universitas Mataram yang Teken Kerja Sama dengan DDTC

Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji mengatakan kegiatan ini merupakan bagian dari upaya DDTC menghidupi visi sebagai institusi pajak berbasis riset dan ilmu pengetahuan yang terus mengedepankan standar tinggi dan berkelanjutan.

Kegiatan ini juga menjadi wujud konkret pelaksanaan memorandum of understanding (MoU) pendidikan pajak sudah diteken antara DDTC dan UI. Hingga saat ini, DDTC sudah meneken kerja sama dengan 25 perguruan tinggi yang tersebar di seluruh Indonesia. (kaw)

Baca Juga: Gratis, Download E-Book Konsep & Studi Komparasi PPN di Sini!

“Banyak pelajaran yang diperoleh mahasiswa dengan kegiatan ini. Ini bisa jadi menjadi pengalaman tak terlupakan bagi mereka sebelum lulus kuliah dan memasuki dunia kerja. Ini berkait kerja sama yang bagus dan dukungan dari DDTC,” ujar Ketua DIAF FIA UI Milla Sepliana Setyowati.

Baca Juga: Hakim Perlu Mengedepankan Asas Iktikad Baik di Bidang Pajak, Mengapa?

Sebelum melakukan simulasi moot court, mahasiswa telah melakukan kunjungan ke Pengadilan Pajak agar mengetahui praktek proses persidangan. Kasus yang digunakan dalam simulasi ini merupakan kasus nyata yang sudah mendapatkan putusan hakim.

Tidak hanya itu, dalam rangkaian mata kuliah Peradilan Pajak, para profesional DDTC juga telah memberikan sharing ilmu dan pengalaman sebagai praktisi. Sharing ini digelar berkala dalam beberapa minggu terakhir sebelum simulasi moot court.

Beberapa profesional DDTC tersebut adalah Senior Specialist of Tax Compliance & Litigation Services DDTC Wulan Clara Kartini, Senior Specialist of Transfer Pricing Services DDTC Tami Putri Pungkasan, Senior Specialist of Tax Compliance & Litigation Services DDTC Riyhan Juli Asyir, dan Specialist of Tax Compliance & Litigation Services DDTC Nia Anzola. Adapun koordinator dari DDTC adalah Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji.

Baca Juga: Download E-Book Gagasan Perpajakan dari Para Profesional DDTC di Sini

Milla mengatakan sebagai bentuk perwujudan outcome based education, kurikulum Program Sarjana Administrasi Fiskal diarahkan pada pengembangan knowledge, skill, dan attitude mahasiswa. Lulusan DIAF FIA UI diharapkan tidak hanya memahami pengetahuan di bidang perpajakan.

Lulusan juga diharapkan memiliki keterampilan yang memadahi untuk memasuki dunia kerja. Oleh karena itu, beberapa mata kuliah diselenggarakan melalui kerja sama dengan beberapa institusi sebagai perwakilan industri agar mahasiswa mendapatkan gambaran lebih jelas dari para praktisi perpajakan.

Baca Juga: Tutup Celah Penghindaran Pajak, Penerbitan Kuitansi Bakal Diwajibkan

Adapun yang mengikuti kegiatan ini adalah mahasiswa DIAF FIA UI semester 7 angkatan 2016. Keseluruhan mahasiswa berjumlah 96 orang, yang dibagi menjadi 8 kelompok. Masing-masing mahasiswa dalam kelompok dibagi perannya sebagai hakim (3 orang), panitera (1 orang), pihak terbanding – otoritas pajak – (2 orang), pemohon banding – konsultan pajak – (2 orang), wajib pajak (2 orang), serta saksi ahli (2 orang).

Balqis Binadari Hadi, mahasiswa DIAF FIA UI mengatakan simulasi moot court ini merupakan pengalaman baru baginya sebagai mahasiswa yang notabene belum merasakan langsung bagaimana persidangan berjalan.

Menurutnya, sangat banyak hal yang bisa dipelajari ketika melakukan simulasi moot court, mulai dari pembuatan script, persiapan dokumen dan argumentasi dari pihak pemohon dan pihak terbanding, serta menyiapkan pertanyaan dari pihak hakim.

Baca Juga: Download Gagasan Perpajakan Profesional DDTC di Sini

“Simulasi persidangan ini sangat berguna bagi saya dan teman-teman terlebih untuk persiapan karier kami di masa depan mengingat kami merupakan mahasiswa tingkat akhir yang akan menghadapi dunia kerja,” katanya.

Tiara Vernynda, mahasiswa DIAF FIA UI mengaku merasakan suasana persidangan di Pengadilan Pajak yang sesungguhnya dengan adanya simulasi tersebut. Para mahasiswa, sambungnya, bisa belajar untuk menyampaikan pendapat terkait sengketa yang diperkarakan.

“Kami berharap, kerjasama FIA UI dan DDTC dalam pelaksanaan simulasi moot court dapat terus dilaksanakan setiap tahunnya untuk memberikan pengalaman kepada mahasiswa mengenai persidangan di Pengadilan Pajak,” tutur Tiara.

Baca Juga: Pendekatan Pajak Ekonomi Digital Bisa Berdampingan dengan ALP

Ester Sophia, mahasiswa DIAF FIA UI juga merasakan pengalaman yang sama. Meskipun hanya simulasi, lanjut dia, setiap mahasiswa benar-benar memikirkan dan mempersiapkan materi sesuai peran masing-masing dalam persidangan.

“Jurusannya ilmu administrasi fiskal tetapi berasa jurusan ilmu hukum karena bisa terlibat langsung dalam persidangan dan menjalankan peran-peran seperti adanya pihak -pihak yang melakukan sidang pengadilan pajak. Kami akhirnya memahami tidak mudah untuk langsung terlibat dalam persidangan,” jelas Ester.

Baca Juga: Giliran Universitas Mataram yang Teken Kerja Sama dengan DDTC

Partner of Tax Research & Training Services DDTC B. Bawono Kristiaji mengatakan kegiatan ini merupakan bagian dari upaya DDTC menghidupi visi sebagai institusi pajak berbasis riset dan ilmu pengetahuan yang terus mengedepankan standar tinggi dan berkelanjutan.

Kegiatan ini juga menjadi wujud konkret pelaksanaan memorandum of understanding (MoU) pendidikan pajak sudah diteken antara DDTC dan UI. Hingga saat ini, DDTC sudah meneken kerja sama dengan 25 perguruan tinggi yang tersebar di seluruh Indonesia. (kaw)

Baca Juga: Gratis, Download E-Book Konsep & Studi Komparasi PPN di Sini!
Topik : edukasi pajak, simulasi moot court, pengadilan pajak, UI, DIAF FIA UI
Komentar
Dapatkan hadiah berupa smartphone yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
1000 karakter tersisa
artikel terkait
Kamis, 23 Juni 2016 | 16:12 WIB
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
Senin, 27 Mei 2019 | 13:40 WIB
KULIAH UMUM PAJAK
Rabu, 28 September 2016 | 13:59 WIB
BEASISWA PENDIDIKAN
berita pilihan
Kamis, 07 Desember 2017 | 13:47 WIB
PENDIDIKAN PAJAK
Kamis, 30 Maret 2017 | 13:36 WIB
POLITEKNIK NEGERI LAMPUNG
Senin, 17 Juli 2017 | 10:07 WIB
SEMINAR NASIONAL
Minggu, 02 April 2017 | 11:53 WIB
PRPN STAN 2017
Senin, 03 April 2017 | 11:39 WIB
SEMINAR PAJAK-PKN STAN
Rabu, 08 Maret 2017 | 12:01 WIB
UNIVERSITAS GADJAH MADA
Jum'at, 12 Mei 2017 | 16:45 WIB
FEB UNIVERSITAS INDONESIA
Selasa, 29 Agustus 2017 | 12:01 WIB
KONFERENSI AKUNTANSI
Rabu, 17 Mei 2017 | 17:55 WIB
FEB UNIVERSITAS INDONESIA
Senin, 09 Oktober 2017 | 12:01 WIB
UNIVERSITAS BRAWIJAYA