APBN 2022

Lelang SUN Perdana 2022, Penawaran yang Masuk Capai Rp77,58 Triliun

Dian Kurniati | Rabu, 05 Januari 2022 | 10:00 WIB
Lelang SUN Perdana 2022, Penawaran yang Masuk Capai Rp77,58 Triliun

Ilustrasi.

JAKARTA, DDTCNews - Ditjen Pembiayaan dan Pengelolaan Risiko (DJPPR) Kemenkeu telah melakukan lelang perdana Surat Utang Negara (SUN) pada 2022 dengan penawaran yang masuk (incoming bids) mencapai Rp77,58 triliun.

Direktur Surat Utang Negara DJPPR Deni Ridwan mengatakan angka penawaran tersebut melampaui target penerbitan senilai Rp25 triliun, sehingga bid to cover ratio-nya sebesar 3,1 kali. Menurutnya, minat investor yang besar pada lelang SUN dikarenakan kinerja APBN 2021 yang positif.

"Relatif tingginya incoming bids ini tidak lepas dari kinerja APBN tahun 2021 yang positif, terutama dari sisi penerimaan. Hal ini menjadi sinyal kuat optimisme berlanjutnya pemulihan ekonomi di tahun 2022," katanya dalam keterangan tertulis, dikutip pada Rabu (5/1/2022).

Baca Juga:
Mulai 2025, Tarif PPN Barang Hasil Tani Bakal Naik Jadi 1,2 Persen

Deni menuturkan pemerintah pada lelang perdana tersebut juga menerbitkan seri benchmark baru tenor 15 tahun FR0093. Seri tersebut turut mendapatkan penawaran terbesar, yaitu Rp26,8 triliun atau 34,5% dari total penawaran yang masuk.

Imbal hasil penawaran FR0093 berkisar antara 6,35% dan 7,00%. Dari seri tersebut, pemerintah mendapat Rp6,3 triliun dengan yield rata-rata tertimbang (weighted average yield/WAY) 6,46% serta yield tertinggi 6,50%. Yield yang ditetapkan untuk seri FR0093 sebesar 6,375%.

Selain FR0093, investor juga berminat pada SUN benchmark 10 tahun FR0091. Penawaran yang masuk untuk FR0091 mencapai Rp11,58 triliun atau 14,93 % dari total incoming bids.

Baca Juga:
Seleksi Hakim Agung Pajak, Komisi Yudisial Minta Masukan Publik

Deni menyebut partisipasi investor asing pada lelang tersebut mencapai Rp9,9 triliun atau 12,77% dari total bids, dan total yang dimenangkan senilai Rp1,7 triliun.

Namun, ia menilai WAY pada lelang SUN kali ini secara umum lebih rendah apabila dibandingkan dengan level pasar pada penutupan hari sebelumnya. Penurunan terbesar terdapat pada tenor 5 tahun yang mencapai 4 bps.

"Dengan mempertimbangkan yield SBN yang wajar di pasar sekunder serta rencana kebutuhan pembiayaan tahun 2022, pemerintah memutuskan untuk memenangkan permintaan senilai Rp25 triliun," ujarnya. (rig)


Editor :

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

KOMENTAR
0
/1000

Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT
Minggu, 14 April 2024 | 09:00 WIB SELEKSI HAKIM AGUNG

Seleksi Hakim Agung Pajak, Komisi Yudisial Minta Masukan Publik

Minggu, 14 April 2024 | 08:30 WIB KEBIJAKAN KEPABEANAN

Bingung Hitung Nilai Pabean? Bisa Ajukan Valuation Advice ke DJBC

BERITA PILIHAN
Minggu, 14 April 2024 | 15:00 WIB PERMENKOP UKM 2/2024

Laporan Keuangan Koperasi Wajib Disusun Pakai Bahasa dan Mata Uang Ini

Minggu, 14 April 2024 | 14:30 WIB KOTA BENGKULU

Perda Baru, Ini Tarif Pajak Daerah Kota Bengkulu

Minggu, 14 April 2024 | 14:00 WIB ADMINISTRASI PAJAK

SPT Tahunan WP Dianggap Tak Disampaikan, Ternyata karena ‘Tak Lengkap’

Minggu, 14 April 2024 | 13:30 WIB ADMINISTRASI PAJAK

Solusi Atasi Notifikasi ‘BPS SPT Sebelumnya Belum Ada’, Begini Caranya

Minggu, 14 April 2024 | 13:00 WIB KEBIJAKAN PAJAK

Tahukah Anda? Ternyata Produk Parfum Pernah Kena Pajak Barang Mewah

Minggu, 14 April 2024 | 12:00 WIB KOTA PEKANBARU

Bantu Bagikan SPPT PBB, Ada Insentif Buat Camat Hingga Ketua RT/RW

Minggu, 14 April 2024 | 11:30 WIB KEBIJAKAN PAJAK

Catat! PPN Rokok Berpotensi Naik Jadi 10,7 Persen Tahun Depan

Minggu, 14 April 2024 | 11:00 WIB INFOGRAFIS PAJAK DAERAH

Ketentuan Terbaru soal Tarif Pajak Daerah di Pemerintah Kota Bekasi