Fokus
Data & Alat
Rabu, 05 Mei 2021 | 14:32 WIB
STATISTIK TARIF PAJAK
Rabu, 05 Mei 2021 | 08:55 WIB
KURS PAJAK 5 MEI - 11 MEI 2021
Selasa, 04 Mei 2021 | 16:30 WIB
KMK 25/2021
Rabu, 28 April 2021 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 28 APRIL - 4 MEI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Biaya Penanganan Pandemi Ditaksir Rp7.416 Triliun Hingga 2022

A+
A-
0
A+
A-
0
Biaya Penanganan Pandemi Ditaksir Rp7.416 Triliun Hingga 2022

Seorang perempuan membawa masker berjalan di depan Menara Eiffel di Paris, Prancis, beberapa waktu lalu. Pemerintah Prancis mengalkulasi kebutuhan anggaran untuk menanggulangi dampak pandemi Covid-19 hingga 2022 dan memperkirakan biaya penanganan pandemi Covid-19 mencapai €424 miliar atau Rp7.416 triliun. (Foto: Sarah Meyssonnier/REUTERS/usnews.com)

PARIS, DDTCNews - Pemerintah Prancis mengalkulasi kebutuhan anggaran untuk menanggulangi dampak pandemi Covid-19 hingga tahun fiskal 2022 dan memperkirakan biaya penanganan pandemi Covid-19 mencapai sekitar €424 miliar atau setara Rp7.416 triliun.

Pagu anggaran tersebut digunakan untuk seluruh bidang yang berkaitan dengan upaya pemerintah mengatasi dampak krisis kesehatan pada semua bidang.

"Biaya pandemi termasuk penggunaan uang bagi subsidi gaji pekerja dan memberikan bantuan kepada perusahaan yang berjuang mempertahankan usaha selama krisis," tulis keterangan Kemenkeu dikutip Kamis (15/4/2021).

Baca Juga: Penerbitan Laporan Soal Skema Pelaporan Pajak Cryptocurrency Ditunda

Otoritas fiskal menyebutkan sampai dengan kuartal I/2021 pemerintah telah menambah utang dalam skala besar. Dana tersebut digunakan dalam upaya menjaga perekonomian nasional tetap bertahan selama periode lockdown.

Pada periode tersebut pemerintah menerapkan kebijakan karantina wilayah secara parsial dan memberlakukan jam malam. Tempat usaha seperti bar, restoran dan lokasi wisata juga dilarang beroperasi untuk mencegah penyebaran virus.

Akibatnya, tingkat utang pemerintah tembus 118% dari produk domestik bruto (PDB) sampai tahun fiskal 2021. Sementara itu, defisit anggaran melebar hingga 9% dari PDB atau memecahkan rekor sejak Perang Dunia II.

Baca Juga: Dimulai Akhir Bulan Ini, Vaksinasi Mandiri Rp500.000 per Dosis

Sementara itu, Menteri Perbendaharaan Oliver Dussopt mengatakan pandemi Covid-19 membuat pemerintah mempunyai tugas berat mengembalikan dana penanggulangan pandemi.

Setidaknya dalam 3 tahun ke depan pemerintah wajib mengganti belanja Covid-19 sekitar setengah triliun tersebut. Tambahan beban pemerintah itu termasuk dalam pos belanja tambahan. Untuk mencapai kebutuhan anggaran tersebut penurunan penerimaan pajak wajib ditekan pemerintah.

Tahun lalu, pendapatan pajak tergerus hingga €158 miliar. Angka tersebut diproyeksikan meningkat menjadi €171 miliar pada 2021 karena pandemi yang belum mereda.

Baca Juga: Rencana Pengenaan Pajak Turis Kembali Ditunda

Pembalikan tren baru diprediksi baru terjadi pada 2022 dengan pendapatan pajak yang hanya tergerus €96 miliar. "Angka [kontraksi pendapatan pajak] turun kembali menjadi €96 miliar pada 2022," kata Dussopt seperti dilansir thelocal.fr. (Bsi)

Topik : belanja pandemi, covid-19, prancis
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 29 April 2021 | 12:13 WIB
VAKSINASI NASIONAL COVID-19
Rabu, 28 April 2021 | 12:00 WIB
PERTUMBUHAN EKONOMI NASIONAL
Selasa, 27 April 2021 | 17:30 WIB
AUDIT KEUANGAN NEGARA
berita pilihan
Senin, 10 Mei 2021 | 14:12 WIB
PENGADILAN PAJAK
Senin, 10 Mei 2021 | 13:51 WIB
VAKSIN COVID-19
Senin, 10 Mei 2021 | 13:15 WIB
PENGADILAN PAJAK
Senin, 10 Mei 2021 | 13:10 WIB
THAILAND
Senin, 10 Mei 2021 | 13:00 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA
Senin, 10 Mei 2021 | 12:54 WIB
TUNJANGAN HARI RAYA
Senin, 10 Mei 2021 | 12:30 WIB
KABUPATEN SUBANG
Senin, 10 Mei 2021 | 11:45 WIB
SURVEI BANK INDONESIA
Senin, 10 Mei 2021 | 11:30 WIB
INFOGRAFIS PAJAK