Review
Jum'at, 09 April 2021 | 11:41 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 06 April 2021 | 09:23 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 04 April 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAKARTA BARAT SUPARNO:
Selasa, 30 Maret 2021 | 09:10 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 07 April 2021 | 09:20 WIB
KURS PAJAK 7 APRIL - 13 APRIL 2021
Jum'at, 02 April 2021 | 10:00 WIB
KMK 20/2021
Rabu, 31 Maret 2021 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 31 MARET - 6 APRIL 2021
Rabu, 24 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 24 MARET - 30 MARET 2021
Komunitas
Senin, 12 April 2021 | 12:59 WIB
UNIVERSITAS SURABAYA
Minggu, 11 April 2021 | 08:01 WIB
KETUA UMUM ASPAKRINDO TEGUH KURNIAWAN HARMANDA
Sabtu, 10 April 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Jum'at, 09 April 2021 | 15:15 WIB
AGENDA PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Apa Itu Surat Keputusan Pemberian lmbalan Bunga?

A+
A-
0
A+
A-
0
Apa Itu Surat Keputusan Pemberian lmbalan Bunga?

GUNA menciptakan keseimbangan antara hak dan kewajiban bagi wajib pajak, otoritas pajak tidak hanya mengenakan sanksi administrasi, tetapi juga memberikan imbalan bunga. Otoritas pajak memberikan imbalan bunga untuk wajib pajak dalam kondisi tertentu.

Kondisi tertentu itu misalnya terjadi keterlambatan dalam pengembalian kelebihan pembayaran pajak. Imbalan bunga tersebut akan diberikan setelah melewati serangkaian proses, salah satunya penerbitan Surat Keputusan Pemberian lmbalan Bunga (SKPIB). Lantas, apa itu SKPIB?

Definisi SKPIB
SEBELUMNYA ketentuan mengenai tata cara pemberian imbalan bunga tercantum dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.226/PMK.03/2013 s.t.d.t.d PMK No.65/PMK.03/2018. Namun, pada 17 Februari 2021 pemerintah mencabut aturan tersebut dan menggantikannya dengan PMK No. 18/PMK.03/2021.

Baca Juga: Apa Itu Bea Keluar?

Merujuk Pasal 1 angka 41 PMK 18/2021, SKPIB merupakan akronim dari Surat Keputusan Pemberian lmbalan Bunga (SKPIB). Adapun definisi dari SKPIB adalah surat keputusan yang menentukan besarnya imbalan bunga yang diberikan kepada wajib Pajak.

Mengacu Pasal 92 ayat (1) PMK 18/2021 Dirjen Pajak menerbitkan SKPIB jika permohonan pemberian imbalan bunga yang disampaikan wajib pajak memenuhi ketentuan pemberian imbalan bunga dan mencantumkan nomor rekening dalam negeri wajib pajak.

Cakupan kondisi yang membuat wajib pajak memperoleh imbalan bunga terkait dengan pajak penghasilan (PPh), pajak pertambahan nilai (PPN), pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) tercantum dalam Pasal 83 PMK 18/2021. Perincian pemberian imbalan bunga untuk setiap kondisi itu tertuang dalam Pasal 85-89 PMK 18/2021

Baca Juga: Apa Itu Penyegelan dalam Pemeriksaan Pajak?

Sementara itu, ruang lingkup pemberian imbalan bunga terkait dengan pajak bumi dan bangunan (PBB) tercantum dalam Pasal 84. Kemudian, perincian ketentuan pemberian imbalan bunga sehubungan dengan PBB tertuang dalam Pasal 90 PMK 18/2021.

Apabila permohonan wajib pajak memenuhi ketentuan, maka SKPIB diterbitkan paling lama 1 bulan sejak permohonan pemberian imbalan bunga diterima secara lengkap oleh Kantor Pelayanan Pajak (KPP). Ketentuan mengenai format SKPIB tersebut tercantum dalam Lampiran XX PMK 18/2021

Mengacu pada Lampiran XX, SKPIB di antaranya memuat informasi tentang identitas wajib pajak, jenis pajak yang diberikan imbalan beserta masa/tahun pajaknya, jumlah imbalan bunga yang diberikan, dan alasan penerbitan SKPIB sesuai dengan UU KUP.

Baca Juga: Apa Itu Harmonized System?

SKPIB ini diterbitkan berdasarkan nota penghitungan (nothit) pemberian imbalan bunga. Nothit tersebut memuat penghitungan besarnya imbalan bunga yang diberikan kepada wajib pajak. Ketentuan mengenai format nothit pemberian imbalan bunga ini tercantum dalam Lampiran XXII PMK 18/2021.

Simpulan
INTINYA SKPIB adalah surat keputusan yang menentukan besarnya imbalan bunga yang diberikan kepada wajib Pajak. SKPIB ini diterbitkan berdasarkan nothit pemberian imbalan bunga yang isinya memuat besaran imbalan bunga yang diberikan kepada wajib pajak.

SKPIB ini diterbitkan oleh Dirjen Pajak paling paling lama 1 bulan sejak permohonan pemberian imbalan bunga diterima secara lengkap. Adapun setelah SKPIB terbit masih terdapat rangkaian proses lain sebelum imbalan bunga dapat diterima wajib pajak.

Baca Juga: Apa Itu Revaluasi Aktiva Tetap?

Rangkaian proses tersebut di antaranya seperti penerbitan Surat Keputusan Perhitungan Pemberian Imbalan Bunga (SKPPIB), Surat Perintah Membayar Imbalan Bunga (SPMIB), Surat Keputusan Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak (SKPKPP), dan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D).

Penjelasan mengenai definisi dari istilah SKPPIB, SPMIB, SKPKPP, dan SP2D ini akan diulas dalam kamus pajak edisi selanjutnya. (Bsi)

Baca Juga: Apa Itu Retroactive Check?
Topik : Surat Keputusan Pemberian lmbalan Bunga, definisi, kamus pajak
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 22 Februari 2021 | 18:18 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 19 Februari 2021 | 16:56 WIB
KAMUS PPh
Kamis, 18 Februari 2021 | 16:14 WIB
PEMERIKSAAN PAJAK (1)
Rabu, 17 Februari 2021 | 17:53 WIB
KAMUS PPh
berita pilihan
Senin, 12 April 2021 | 22:30 WIB
BELGIA
Senin, 12 April 2021 | 18:45 WIB
SEKOLAH KEDINASAN
Senin, 12 April 2021 | 18:45 WIB
PENGAWASAN KEUANGAN NEGARA
Senin, 12 April 2021 | 18:01 WIB
KABUPATEN LAMPUNG SELATAN
Senin, 12 April 2021 | 17:44 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 12 April 2021 | 17:15 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Senin, 12 April 2021 | 16:33 WIB
SURVEI PENJUALAN ECERAN
Senin, 12 April 2021 | 16:30 WIB
PELAPORAN SPT TAHUNAN
Senin, 12 April 2021 | 16:19 WIB
CUKAI (9)