Fokus
Literasi
Rabu, 05 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 03 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 03 Oktober 2022 | 17:11 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 03 Oktober 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 05 Oktober 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 5 OKTOBER - 11 OKTOBER 2022
Selasa, 04 Oktober 2022 | 16:15 WIB
KMK 50/2022
Rabu, 28 September 2022 | 09:39 WIB
KURS PAJAK 28 SEPTEMBER - 04 OKTOBER 2022
Rabu, 21 September 2022 | 08:33 WIB
KURS PAJAK 21 SEPTEMBER - 27 SEPTEMBER 2022
Reportase

WP UMKM Beromzet Rp500 Juta ke Bawah Tak Wajib Membuat Kode Billing

A+
A-
18
A+
A-
18
WP UMKM Beromzet Rp500 Juta ke Bawah Tak Wajib Membuat Kode Billing

Perajin menunjukkan proses pembuatan hiasan wayang saat acara bertajuk Gelar Potensi Pengusaha Nasional di Daerah untuk rangkaian pertemuan G20 di Balai Kota Solo, Jawa Tengah, Kamis (7/7/2022). ANTARAFOTO/Maulana Surya/rwa.

JAKARTA, DDTCNews - Ditjen Pajak (DJP), untuk kesekian kalinya, kembali mengingatkan wajib pajak tentang kewajiban perpajakan bagi pelaku UMKM.

Bagi wajip pajak orang pribadi UMKM yang memanfaatkan fasilitas PP 23/2018 dengan omzet usaha Rp500 juta ke bawah tidak terutang PPh final 0,5%. Hal ini sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam UU 7/2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan. Beleid ini mengatur hanya WP OP UMKM dengan omzet di atas Rp500 juta yang terutang PPh final.

"[WP OP UMKM dengan omzet Rp500 juta ke bawah] juga tidak ada kewajiban membuat kode billing," cuit DJP melalui akun @kring_pajak, dikutip Sabtu (9/7/2022).

Baca Juga: Dividen Interim Juga Bisa Bebas Pajak, Simak Syaratnya

Karenanya, wajib pajak orang pribadi UMKM yang omzetnya belum menyentuh Rp500 juta hanya perlu melakukan pencatatan secara mandiri. Pelaporannya, imbuh DJP, hanya perlu dilakukan saat menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan PPh orang pribadi.

Pencatatan perlu dilakukan untuk memastikan kapan wajib pajak memiliki keharusan untuk mulai menyetorkan PPh finalnya.

Perlu diingat lagi, Pasal 7 ayat (2a) s.t.d.d UU HPP mengatur bahwa atas bagian peredaran bruto sampai dengan Rp500 juta dalam 1 tahun pajak bagi wajib pajak orang pribadi UMKM tidak dikenai PPh final 0,5%.

Baca Juga: WP Punya SIUJK, DJP: Usaha Konstruksi Kena PPh Final 1,75 Persen

Misalnya, apabila sampai dengan Juni 2022 omzet pelaku UMKM genap Rp500 juta maka masih belum dikenai PPh final. Ketika omzet sudah melebihi Rp500 juta pada Juli 2022, atas kelebihan tersebut perlu dilakukan pembayaran PPh final 0,5% UMKM. (sap)

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : UU HPP, batas omzet tak kena pajak, UMKM, PP 23/2018, PPh final, Kring Pajak

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 30 September 2022 | 17:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Pindah Alamat ke KPP Lain, WP Cabang Harus Ajukan Penghapusan NPWP

Jum'at, 30 September 2022 | 16:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Dashboard DJP Juga Bakal Pantau Realisasi Investasi Peserta PPS

Jum'at, 30 September 2022 | 16:15 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022

Mengantisipasi Risiko Emigrasi Wajib Pajak Orang Kaya

Jum'at, 30 September 2022 | 13:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Bebas PPh Pasal 22 Impor, Pemilik Suket PP 23 Tak Perlu Ajukan SKB

berita pilihan

Kamis, 06 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Tingkatkan Kapasitas Pegawai Pajak, DJP Gandeng OECD

Kamis, 06 Oktober 2022 | 18:27 WIB
LAYANAN PAJAK

DJP Sebut Ada Kepastian Waktu Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak

Kamis, 06 Oktober 2022 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

DJP Sebut Realisasi Restitusi PPN Dipercepat Tembus Rp8 Triliun

Kamis, 06 Oktober 2022 | 17:33 WIB
LAYANAN PAJAK

Pengajuan Pemindahbukuan Bakal Bisa Online, DJP Siapkan Layanan e-Pbk

Kamis, 06 Oktober 2022 | 17:30 WIB
PMK 197/2013

Omzet Melebihi Rp4,8 M Tak Ajukan Pengukuhan PKP, Ini Konsekuensinya

Kamis, 06 Oktober 2022 | 17:00 WIB
KPP PRATAMA PAREPARE

Tunggak Pajak, Saldo Rp348 Juta Milik WP Dipindahbukukan ke Kas Negara

Kamis, 06 Oktober 2022 | 16:41 WIB
KP2KP SIAK SRI INDRAPURA

Beri Efek Kejut, Kantor Pajak Gelar Penyisiran Lapangan Selama 2 Pekan

Kamis, 06 Oktober 2022 | 16:30 WIB
KP2KP PELABUHAN RATU

Usaha WP Tidak Aktif, DJP: Tetap Lapor SPT Masa PPN Selama Masih PKP

Kamis, 06 Oktober 2022 | 16:03 WIB
PRESIDENSI G-20 INDONESIA

Jokowi Titip Pesan untuk Pimpinan Parlemen Anggota G-20, Ini Isinya