Review
Kamis, 01 Desember 2022 | 16:52 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 30 November 2022 | 11:27 WIB
OPINI PAJAK
Selasa, 29 November 2022 | 15:48 WIB
KONSULTASI UU HPP
Kamis, 24 November 2022 | 09:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 30 November 2022 | 10:11 WIB
KURS PAJAK 30 NOVEMBER - 06 DESEMBER 2022
Rabu, 23 November 2022 | 10:00 WIB
KURS PAJAK 23 NOVEMBER - 29 NOVEMBER 2022
Rabu, 16 November 2022 | 09:45 WIB
KURS PAJAK 16 NOVEMBER - 22 NOVEMBER 2022
Rabu, 09 November 2022 | 09:09 WIB
KURS PAJAK 09 NOVEMBER - 15 NOVEMBER 2022
Reportase

Jokowi Terima Kunjungan Bos IMF di Istana, Ini Catatannya

A+
A-
0
A+
A-
0
Jokowi Terima Kunjungan Bos IMF di Istana, Ini Catatannya

Presiden Jokowi saat menerima Direktur Pelaksana Internasional Monetary Fund (IMF) Kristalina Georgieva di Istana Bogor. (foto: BPMI)

JAKARTA, DDTCNews - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima kunjungan Direktur Pelaksana Internasional Monetary Fund (IMF) Kristalina Georgieva di Istana Bogor, kemarin. Dalam pertemuan tersebut, keduanya membahas sejumlah isu perekonomian terkini, terutama kaitannya dengan tantangan global.

Di awal percakapan, Kristalina menyampaikan apresiasinya atas penyelenggaraan Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral (Finance Ministers & Central Bank Governors’ Meeting/FMCBG) G-20 ketiga di Bali pekan lalu. Bos IMF itu menilai Indonesia sukses memainkan perannya sebagai tuan rumah G-20 finance track menteri-menteri keuangan dan gubernur bank sentral di tengah gejolak politik dan ekonomi global.

"Situasi dunia sedang tidak mudah [dan] makin menantang,” ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani yang turut mendampingi Presiden dalam pertemuan tersebut, dikutip Senin (18/7/2022).

Baca Juga: Pengadilan Pajak Kebanjiran Perkara, Jumlah Hakim Tak Akan Ditambah

Tantangan yang dimaksud IMF, ujar Sri, antara lain adanya perang Rusia-Ukraina yang membuat harga komoditas seperti pangan dan energi menjadi naik. Kenaikan harga di 2 komoditas tersebut yang kemudian memacu inflasi di berbagai negara.

“Kenaikan harga komoditas seperti pangan dan energi dan ini menyebabkan inflasi di banyak negara meningkat secara tinggi, sehingga ini menjadi ancaman yang sangat nyata bagi banyak-banyak negara yang sekarang menghadapi krisis pangan dan krisis energi,” ujarnya.

Untuk itu, Menkeu menambahkan, peranan Indonesia sebagai pemegang presidensi G-20 dalam FMCBG menjadi sangat penting. Hal tersebut karena dalam pertemuan dibahas mengenai bagaimana menyinkronkan kebijakan fiskal dan moneter.

Baca Juga: Di Depan Jokowi, Menkeu Pastikan Penurunan Defisit Dilakukan Hati-Hati

“Dalam menangani seperti krisis pangan, langkah-langkah apa yang bisa dilakukan agar bisa menurunkan risiko dari perekonomian global yang sekarang ini meningkat sangat tinggi,” kata Sri Mulyani.

Untuk G-20 sendiri, berbagai hasil dari pembahasan dalam berbagai pertemuan akan menjadi bahan untuk nanti disampaikan pada KTT G-20 November mendatang. Misalnya, terhadap masalah kesehatan diperlukan adanya pembentukan dana kesehatan multilateral untuk penanganan pandemi di masa depan, terutama dalam hal memperkuat kolaborasi antara keuangan dan kesehatan.

“Kita bicara tentang cryptocurrency dan regulasi mengenai digital coin ini menjadi salah satu yang bagus. Financial inclusion dan digital technology. Kita bicara tentang global taxtation juga menjadi sangat impresif dalam situasi saat ini, juga mengenai sustainable finance serta pembangunan infrastruktur yang berkelanjutan, itu merupakan hasil-hasil yang dilakukan di G-20,” pungkasnya. (sap)

Baca Juga: Serahkan DIPA dan TKD 2023, Jokowi Ingatkan Soal Risiko Ekonomi Global

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : Presidensi G-20, FMCBG, Kemenkeu, BI, Rusia, Ukraina, ekonomi global, IMF, Jokowi

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Minggu, 27 November 2022 | 06:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Pembiayaan Turun 22%, Sri Mulyani: Turning Point APBN Jadi Lebih Baik

Jum'at, 25 November 2022 | 17:30 WIB
APBN 2022

Ada Kenaikan Harga BBM, Realisasi Belanja K/L Turun 9,5 Persen

Jum'at, 25 November 2022 | 15:35 WIB
DDTC ACADEMY

Jangan Lewatkan! Sale Akhir Tahun Pelatihan Pajak DDTC Academy

Jum'at, 25 November 2022 | 14:53 WIB
KERJA SAMA EKONOMI

Jokowi Ingin Segera Bertemu PM Malaysia Anwar Ibrahim, Bahas Ekonomi

berita pilihan

Kamis, 01 Desember 2022 | 19:30 WIB
BEA METERAI

Dokumen yang Wajib Dikenakan Bea Meterai, Ini Sanksinya Jika Tak Lunas

Kamis, 01 Desember 2022 | 19:00 WIB
KP2KP PINRANG

Dapat SK Pensiun, ASN Diimbau Segera Ajukan Penonaktifan NPWP

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:48 WIB
PAJAK PENGHASILAN

Soal Penghitungan PPh Natura, DJP Minta Wajib Pajak Tunggu Ini

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:30 WIB
BEA METERAI

Awas! e-Meterai Tidak Boleh Menumpuk dengan Tanda Tangan

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:15 WIB
KP2KP SIDRAP

Bayar PPh Final 0,5%, WP UMKM Diimbau Lakukan Pencatatan Lebih Dulu

Kamis, 01 Desember 2022 | 18:00 WIB
BADAN PUSAT STATISTIK

Ada Tren Kenaikan Harga Beras Hingga Telur Ayam Ras, Ini Kata BPS

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:47 WIB
UPAH MINIMUM KABUPATEN/KOTA

Catat! Upah Minimum Kabupaten/Kota Diumumkan Paling Lambat Pekan Depan

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:38 WIB
PMK 171/2022

Sri Mulyani Rilis Peraturan Baru Soal Pengelolaan Insentif Fiskal

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:34 WIB
KABUPATEN PONOROGO

Kepatuhan WP Membaik, Penerimaan Pajak Daerah Lampaui Target

Kamis, 01 Desember 2022 | 17:18 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Masuk Desember, Belanja Pemerintah Pusat dan Pemda Bakal Dikebut