Fokus
Data & Alat
Rabu, 18 Mei 2022 | 08:43 WIB
KURS PAJAK 18 MEI - 24 MEI 2022
Selasa, 17 Mei 2022 | 18:00 WIB
STATISTIK PAJAK MULTINASIONAL
Rabu, 11 Mei 2022 | 08:47 WIB
KURS PAJAK 11 MEI - 17 MEI 2022
Selasa, 10 Mei 2022 | 14:30 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Reportase
Perpajakan ID

Hadapi PPKM, Pengusaha Ritel Minta Insentif Pajak Hingga Subsidi

A+
A-
0
A+
A-
0
Hadapi PPKM, Pengusaha Ritel Minta Insentif Pajak Hingga Subsidi

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Nicholas Mandey dalam acara Outlook Ritel Modern & Mall Dalam Situasi Pandemi dan Post Covid-19, Kamis (22/7/2021).

JAKARTA, DDTCNews – Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) meminta setidaknya lima hal kepada pemerintah seiring dengan adanya perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dalam mengatasi lonjakan kasus Covid-19.

Ketum Aprindo Roy Nicholas Mandey mengatakan terdapat lima isu dari industri ritel terkait dengan perpanjangan PPKM. Pertama, sektor perdagangan ritel modern perlu dijadikan kegiatan prioritas yang dapat beroperasi selama penerapan PPKM.

Saat ini, kegiatan usaha ritel belum dianggap prioritas, padahal sektor ritel merupakan salah satu pembentuk nilai konsumsi rumah tangga yang menyumbang 60% produk domestik bruto (PDB) nasional.

Baca Juga: Unggul di Pemilu 2022, Capres Ini Dituntut Lanjutkan Reformasi Pajak

"Perdagangan ritel modern perlu dijadikan sektor prioritas sehingga dapat terus beroperasi melayani kebutuhan pokok masyarakat," katanya dalam Outlook Ritel Modern & Mall Dalam Situasi Pandemi dan Post Covid-19, Kamis (22/7/2021).

Kedua, pelaku usaha dapat mengakses kebijakan insentif dan bantuan pemerintah di antaranya seperti fasilitas restrukturisasi kredit komersial perusahaan ritel dari tingkat bunga yang tinggi menjadi bunga alokasi dalam dana PEN.

Ketiga, perlunya kebijakan insentif fiskal dan moneter yang berkelanjutan guna mendukung normalisasi kegiatan usaha. Dua instrumen yang penting adalah kebijakan insentif perpajakan dan suku bunga bank sehingga sektor ritel mampu bertahan.

Baca Juga: Presiden Baru Korea Selatan Bakal Rasionalisasi Tarif Pajak Korporasi

"Untuk perpajakan ini sudah dijawab pemerintah pada pekan lalu dengan perpanjangan hingga akhir Desember, itu sudah ok bagi kami," ujar Roy.

Keempat, kebijakan bantuan operasional dalam bentuk subsidi tarif listrik. Hal ini diperlukan lantaran komponen biaya tidak berubah ketika pembatasan diberlakukan. Hal ini pada akhirnya menggerus pendapatan usaha.

Kelima, pemerintah perlu menyeimbangkan kebijakan kesehatan dan ekonomi. Dia menyampaikan penanggulangan pandemi Covid-19 perlu dibarengi dengan kebijakan bantuan sosial yang tepat sasaran untuk menopang konsumsi rumah tangga.

Baca Juga: Perusahaan AS yang Bayar Pajak ke Rusia Bakal Dapat Disinsentif

"Bantuan sosial dan tunai yang akurat dan berkelanjutan akan menjadi akselerator pertumbuhan konsumsi rumah tangga, peningkatan usaha dan investasi sektor ritel modern," tutur Roy. (rig)

Topik : aprindo, pengusaha, kebijakan pajak, insentif pajak, subsidi listrik, nasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Cikal Restu Syiffawidiyana

Kamis, 22 Juli 2021 | 23:12 WIB
Poin kelima menurut saya cukup menarik. Penyeimbangan antara pemulihan ekonomi dan kesehatan selalu menjadi hal yang sulit untuk diupayakan. Tapi bagaimanapun, dua-duanya menjadi sumber utama keberhasilan penghidupan rakyat. Bukan hanya pada perusahaan ritel modern, penyeimbangan antara ekonomi dan ... Baca lebih lanjut
1

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 19 Mei 2022 | 16:30 WIB
SELEKSI HAKIM AGUNG

DPR Akan Adakan Fit And Proper Test CHA pada Masa Sidang Ini

Kamis, 19 Mei 2022 | 15:30 WIB
TINGKAT INFLASI

Harga Rokok Terdampak Kenaikan Tarif PPN, Begini Temuan TPIP

Kamis, 19 Mei 2022 | 14:30 WIB
KOREA SELATAN

Konsumsi Masyarakat Membaik, Penerimaan Pajak Korea Selatan Melejit

berita pilihan

Minggu, 22 Mei 2022 | 11:30 WIB
KANWIL DJP DI YOGYAKARTA

Rekening, Tanah Hingga Perhiasan Bos Sembako Ini Disita Petugas Pajak

Minggu, 22 Mei 2022 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK

Jenis Jaminan untuk Penundaan Pembayaran Cukai

Minggu, 22 Mei 2022 | 10:30 WIB
KOREA SELATAN

Presiden Baru Korea Selatan Bakal Rasionalisasi Tarif Pajak Korporasi

Minggu, 22 Mei 2022 | 10:00 WIB
AMERIKA SERIKAT

Perusahaan AS yang Bayar Pajak ke Rusia Bakal Dapat Disinsentif

Minggu, 22 Mei 2022 | 09:30 WIB
KPP MADYA SURAKARTA

Tak Kunjung Lunasi Utang Pajak, 7 Mobil Akhirnya Disita Sekaligus

Minggu, 22 Mei 2022 | 09:00 WIB
KOREA SELATAN

Lindungi Konsumen Korea Selatan, Pengenaan Pajak Aset Kripto Ditunda

Minggu, 22 Mei 2022 | 08:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Bangun IKN Nusantara, Kriteria Penerima Insentif Pajak Bisa Diperluas

Minggu, 22 Mei 2022 | 08:00 WIB
PENERIMAAN NEGARA

Ini 3 Tantangan Penerimaan Perpajakan yang Bakal Dihadapi pada 2023

Minggu, 22 Mei 2022 | 07:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

UU HKPD Diharapkan Jadi Solusi Tumpang Tindih Objek Pajak Restoran