Review
Kamis, 09 Februari 2023 | 17:41 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 08 Februari 2023 | 11:44 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 07 Februari 2023 | 08:00 WIB
MENDESAIN PAJAK NATURA DAN KENIKMATAN (5)
Kamis, 02 Februari 2023 | 17:05 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Kamis, 09 Februari 2023 | 18:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Kamis, 09 Februari 2023 | 13:45 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Selasa, 07 Februari 2023 | 10:00 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 06 Februari 2023 | 12:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 08 Februari 2023 | 10:00 WIB
STATISTIK PENERIMAAN PAJAK
Rabu, 08 Februari 2023 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 8 FEBRUARI 2023 - 14 FEBRUARI 2023
Rabu, 01 Februari 2023 | 10:00 WIB
KMK 6/2023
Rabu, 01 Februari 2023 | 09:31 WIB
KURS PAJAK 1 FEBRUARI - 7 FEBRUARI 2023
Reportase

Cara Daftar E-SPPT PBB di DKI Jakarta

A+
A-
4
A+
A-
4
Cara Daftar E-SPPT PBB di DKI Jakarta

PEMPROV DKI Jakarta berusaha memberikan mempermudah kemudahan pembayaran pajak bumi dan bangunan, sehingga wajib pajak tidak perlu lagi repot mengunjungi Kantor Pajak Daerah (KPD) dan mengantri untuk membayar pajak.

Salah satu inovasinya adalah pendaftaran Surat Pemberitahuan Pajak Terutang secara elektronik (e-(SPPT) untuk pembayaran pajak bumi dan bangunan perdesaan perkotaan (PBB-P2). Nah, kali ini DDTCNews akan menjelaskan cara daftar e-SPPT secara online.

Sebagai informasi, pemilik PBB di DKI setiap tahun perlu mencetak PBB secara mandiri agar dapat melakukan pembayaran pajak. Untuk itu, perlu adanya SPPT yang dikeluarkan oleh Kepala KPD mengenai sejumlah pajak terutang yang harus dibayarkan dalam jangka waktu 1 tahun pajak bagi individu perseorangan atau badan yang termasuk ke dalam wajib pajak.

Baca Juga: Ada Bukper Penanganan Tindak Pidana Diketahui Seketika? Ini Aturannya

Terdapat beberapa data yang perlu dipersiapkan untuk mendaftar e-SPPT. Bagi warga DKI, data yang diperlukan seperti data PBB, NIK, nomor HP, dan e-mail. Bagi warga non-DKI, data yang diperlukan yaitu data PBB, NPWP, nomor HP dan e-Mail.

Setelah semua data dimiliki, proses pendaftaran bisa dimulai dengan mengakses laman resmi Bapenda DKI melalui pajakonline.jakarta.go.id. Bila laman sudah terbuka, pilih menu e-SPPPT. Kemudian pilih menu DAFTAR E-SPPT PBB.

Lalu, akan muncul tampilan yang perlu anda isi terkait data objek pajak dan data pengunduh. Pada data objek pajak, isi dengan Nomor Objek Pajak Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (NOP PBB-P2).

Baca Juga: Ada Opsen Pajak Kendaraan Bermotor, Bagaimana Ketentuan Pemungutannya?

Lalu, isi nama wajib pajak sesuai dengan SPPT sebelumnya. Kemudian, isi tahun pajak yang hendak Anda bayarkan.Selanjutnya pada data pengunduh, Anda bisa memilih Perorangan untuk wajib pajak orang pribadi atau Badan apabila wajib pajak badan.

Setelah itu, isi Domisili Pengunduh. Pilih DKI Jakarta apabila Anda berada di DKI atau di luar DKI apabila tidak berdomisili di DKI . Lalu, isi nomor NIK dan hubungan pengunduh dengan wajib pajak sesuai dengan SPPT.

Apabila Anda sendiri selaku pemilik SPPT, pilih Wajib Pajak Sendiri. Apabila anda mendaftarkan untuk suami/istri sebagai pemilik SPTT, pilih Suami/Istri. Begitu pula apabila Anda mendaftar untuk Orang Tua atau Anak.

Baca Juga: Bupati Ingatkan WP, Lapor SPT Tahunan Harus Benar dan Jangan Telat

Jika Anda hendak mendaftarkan SPPT untuk orang lain atau belum dilakukan balik nama pemilik objek PBB, pilih Kuasa. Kemudian, isi nomor HP pengunduh dan alamat e-mail. Apabila semua isian sudah terisi, klik Saya Setuju dengan Ketentuan Khusus Di Atas.

Setelah itu, Anda akan melihat notifikasi sudah melakukan registrasi e-SPPT dan diminta menunggu verifikasi sistem atas data yang sudah dimasukan. Jika verifikasi berhasil, akan dikirimkan e-SPPT ke alamat e-mail yang dimasukan telah sebelumnya.

Anda bisa langsung cek e-mail masuk untuk melihat balasan dari Bapenda DKI. Silakan buka e-mail dari Bapenda dan unduh e-SPPT. Anda bisa unduh e-SPPT dengan klik menu Unduh e-SPPT, lalu akan tersimpan otomatis file e-SPPT dalam perangkat anda.

Baca Juga: Tak Hanya ASN, TNI/Polri Sekarang Wajib Lapor Harta di SPT Tahunan

Tambahan informasi, proses pendaftaran e-SPPT bagi wajib pajak non-DKI—tetapi terdata sebagai wajib pajak PBB di DKI —kurang lebih serupa dan hanya terdapat data tambahan yang perlu dimasukkan, yaitu NIK.

Dalam e-SPPT akan memuat perincian pajak serta tunggakan yang perlu dibayar wajib pajak. Anda bisa cetak e-SPPT dan membayar PBB P-2 ke loket pembayaran Bapenda atau secara elektronik. Selesai. Semoga bermanfaat. (rizki/rig)

Baca Juga: Hak dan Kewajiban Perpajakan WP Pemegang Izin Tambang, Simak Aturannya

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : tips pajak daerah, pajak, pajak daerah, PBB-P2, provinsi dki jakarta, e-SPPT

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Kamis, 09 Februari 2023 | 08:45 WIB
BERITA PAJAK HARI INI

Peraturan Baru Soal Pajak dan Retribusi Daerah Segera Terbit

Rabu, 08 Februari 2023 | 19:00 WIB
PROVINSI JAWA BARAT

Mudahkan Pegawai Pabrik Bayar PKB, Pemprov Jabar Hadirkan Samsat Kawin

Rabu, 08 Februari 2023 | 18:58 WIB
SENGKETA PAJAK

Ini Data Jumlah Berkas Sengketa yang Masuk Pengadilan Pajak

Rabu, 08 Februari 2023 | 18:00 WIB
PROVINSI LAMPUNG

Siap-Siap! Pemutihan Pajak Kendaraan Bakal Digelar Mulai April 2023

berita pilihan

Kamis, 09 Februari 2023 | 19:12 WIB
PMK 177/2022

Ada Bukper Penanganan Tindak Pidana Diketahui Seketika? Ini Aturannya

Kamis, 09 Februari 2023 | 18:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN

Apa Itu Eigen Losing?

Kamis, 09 Februari 2023 | 17:41 WIB
KONSULTASI PAJAK

Ada Opsen Pajak Kendaraan Bermotor, Bagaimana Ketentuan Pemungutannya?

Kamis, 09 Februari 2023 | 17:30 WIB
KABUPATEN LUWU UTARA

Bupati Ingatkan WP, Lapor SPT Tahunan Harus Benar dan Jangan Telat

Kamis, 09 Februari 2023 | 17:15 WIB
PEREKONOMIAN INDONESIA

Awal Tahun, Tingkat Inflasi Beras Menanjak ke 7,7%

Kamis, 09 Februari 2023 | 17:00 WIB
KEPATUHAN PAJAK

Tak Hanya ASN, TNI/Polri Sekarang Wajib Lapor Harta di SPT Tahunan

Kamis, 09 Februari 2023 | 16:09 WIB
PMK 61/2021

Hak dan Kewajiban Perpajakan WP Pemegang Izin Tambang, Simak Aturannya

Kamis, 09 Februari 2023 | 16:00 WIB
KEBIJAKAN CUKAI

Roadmap Industri Rokok Masih Digodok, Kemenkeu Fokus Soal Cukai

Kamis, 09 Februari 2023 | 15:30 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Hindari Sistem Down, WP Diimbau Lapor SPT Tahunan Sesegera Mungkin

Kamis, 09 Februari 2023 | 15:00 WIB
KP2KP MUKOMUKO

Pastikan Kebenaran Alamat WP, Petugas Pajak Adakan Pemeriksaan