Fokus
Data & Alat
Kamis, 17 Juni 2021 | 18:50 WIB
STATISTIK PENGHINDARAN PAJAK
Rabu, 16 Juni 2021 | 08:55 WIB
KURS PAJAK 16 JUNI 2021-22 JUNI 2021
Rabu, 09 Juni 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 9 JUNI 2021-15 JUNI 2021
Selasa, 08 Juni 2021 | 18:33 WIB
STATISTIK BELANJA PERPAJAKAN
Komunitas
Rabu, 16 Juni 2021 | 15:00 WIB
DDTC PODTAX
Rabu, 16 Juni 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Senin, 14 Juni 2021 | 14:11 WIB
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN JAYA
Sabtu, 12 Juni 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Bek Barcelona Ini Terbukti Hindari Pajak

A+
A-
2
A+
A-
2
Bek Barcelona Ini Terbukti Hindari Pajak

Gerard Piqué.

JAKARTA, DDTCNews – Bek Barcelona Gerard Piqué harus membayar 2,1 juta euro (sekitar Rp33 miliar) kepada otoritas pajak Spanyol (Spanish Tax Agency/STA) setelah terbukti tidak melapor pendapatan terkait hak citra (image right).

Piqué berurusan dengan masalah perpajakan sejak 2013 ketika diaudit oleh STA. Dia terbukti memalsukan pendapatan hak citranya pada 2008, 2009, dan 2010. Dia memindahkan penghasilan ke perusahaan Kerad Project miliknya.

“Piqué memanfaatkan perusahaannya sendiri, Kerad Project, untuk memindahkan penghasilan hak citra, untuk membayar tarif pajak yang lebih rendah atas penghasilannya,” ungkap STA, seperti dikutip pada Kamis (11/7/2019).

Baca Juga: Begini Tren Penerapan General Anti-Avoidance Rule secara Global

Pada Desember 2016, Pengadilan Ekonomi Administratif Sentral (Tribunal Económico-Administrativo Central/TEAC) memutuskan Piqué harus membayar 1,5 juta euro (sekitar Rp 24 miliar) sebagai pajak kurang bayar dan 678.012 euro (sekitar Rp 9,5 miliar) sebagai penalty.

Setelah putusan itu, Piqué masih berhak untuk melayangkan banding ke pengadilan tinggi. Dalam bandingnya, Piqué mengklaim bahwa kontrak yang ditandatangani pada 2006 antara dirinya dan Kerad Project. Perusahaan ini tidak dioperasikan untuk menurunkan beban pajaknya.

Pada 13 Mei, Pengadilan Tinggi Spanyol menolak banding yang diajukan Piqué terhadap putusan TEAC. Putusan itu keluar sebulan setelah istrinya, musisi asal Kolombia Shakira, diinterogasi atas dugaan penggelapan pajak 14,5 juta euro (sekitar Rp230 miliar).

Baca Juga: Kemenkeu Beli Data Wajib Pajak yang Punya Aset di Dubai

Setelah pemeriksaan, tim pers Shakira merilis bahwa dia tidak bersalah atas dugaan itu. Piqué dan Shakira adalah contoh kecil dalam daftar panjang selebriti di Spanyol yang menghadapi proses hukum terkait penghindaran pajak.

Neymar, mantan pemain Barcelona, sedang diselidiki oleh STA atas bonus yang diterimanya di Barcelona dan dari transfer fantastis ke Paris Saint-Germain. Rekan satu tim Piqué lainnya, Lionel Messi, sepakat membayar denda pajak 2 juta euro (sekitar Rp 31 miliar) pada 2016 dan terbebas hukuman penjara 21 bulan.

Mantan pemain Real Madrid Cristiano Ronaldo pernah berurusan dengan STA, dan setuju membayar 18,8 juta euro (sekitar Rp 298 miliar) dalam bentuk denda untuk menyelesaikan kasusnya.

Baca Juga: Kerugian Negara di Dunia Akibat Praktik Penghindaran Pajak

Seperti dilansir foxsports.com, baru-baru ini, pihak berwenang menuduh penyerang Atletico Madrid Diego Costa melakukan penghindaran pajak dengan total 1,1 juta euro (sekitar Rp17 miliar) terkait hak citranya pada 2014. (MG-dnl/kaw)

Topik : Gerard Piqué, Barcelona, Spanyol, sepak bola, penghindaran pajak, selebriti
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 26 April 2021 | 10:34 WIB
KOREA SELATAN
Senin, 26 April 2021 | 10:30 WIB
DENMARK
Selasa, 20 April 2021 | 10:45 WIB
ITALIA
Jum'at, 16 April 2021 | 18:00 WIB
PENEGAKAN HUKUM
berita pilihan
Jum'at, 18 Juni 2021 | 13:41 WIB
SURAT UTANG NEGARA
Jum'at, 18 Juni 2021 | 12:35 WIB
KEPABEANAN
Jum'at, 18 Juni 2021 | 12:30 WIB
REPUBLIK CEKO
Jum'at, 18 Juni 2021 | 12:19 WIB
KOTA BANDUNG
Jum'at, 18 Juni 2021 | 12:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Jum'at, 18 Juni 2021 | 11:37 WIB
KANWIL DJP JAWA TIMUR II
Jum'at, 18 Juni 2021 | 11:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Jum'at, 18 Juni 2021 | 11:05 WIB
SE-06/PP/2021
Jum'at, 18 Juni 2021 | 11:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK
Jum'at, 18 Juni 2021 | 10:40 WIB
OPINI PAJAK