Fokus
Literasi
Jum'at, 24 Juni 2022 | 18:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 24 Juni 2022 | 16:14 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 24 Juni 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 22 Juni 2022 | 18:00 WIB
KAMUS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 22 Juni 2022 | 13:15 WIB
STATISTIK KEBIJAKAN PAJAK
Rabu, 22 Juni 2022 | 08:53 WIB
KURS PAJAK 22 JUNI - 28 JUNI 2022
Rabu, 15 Juni 2022 | 12:45 WIB
STATISTIK CUKAI MULTINASIONAL
Rabu, 15 Juni 2022 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 15 JUNI - 21 JUNI 2022
Reportase
Perpajakan ID

Apa Itu Laporan Keuangan Berbasis XBRL?

A+
A-
1
A+
A-
1
Apa Itu Laporan Keuangan Berbasis XBRL?

Ilustrasi.

DITJEN Pajak (DJP) menunjuk 37 wajib pajak yang terdaftar pada 10 KPP untuk menyampaikan laporan keuangan berbasis extensible business reporting language (XBRL). Penunjukan itu tertuang dalam Keputusan Dirjen Pajak No. KEP-159/PJ/2022.

Keputusan tersebut dilatarbelakangi pertimbangan program reformasi perpajakan. Selain itu, langkah ini ditempuh untuk mengembangkan laporan keuangan yang terstruktur guna meningkatkan ketersediaan dan keandalan data laporan keuangan.

Sebelumnya, sesuai dengan KEP-67/PJ/2019, DJP juga sempat menjalin kerja sama dengan Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk piloct project implementasi penyampaian laporan keuangan berbasis XBRL. Pilot project tersebut melibatkan 33 wajib pajak yang terdaftar sebagai emiten.

Baca Juga: PPS Sisa 5 Hari, Deklarasi Harta Luar Negeri Melejit ke Rp31,7 Triliun

Lantas, apa itu laporan keuangan berbasis XBRL?

Definisi
MERUJUK laman resmi BEI, XBRL adalah sebuah bahasa komunikasi elektronik yang secara universal digunakan untuk transmisi dan pertukaran informasi bisnis yang menyempurnakan proses persiapan, analisis, dan akurasi untuk berbagai pihak yang menyediakan dan menggunakan informasi bisnis.

XBRL diperkenalkan oleh Charles Hoffman pada 1998. Ide dasar dari pengembangan XBRL adalah untuk mengatasi kendala interoperabilitas antar-platform dan kecepatan dalam distribusi serta duplikasi informasi keuangan untuk kepentingan analisis dan evaluasi (Hoffman, 2006).

Baca Juga: Wajib Pajak Penuhi Kebijakan II tapi Tak Ikut PPS? Simak Risikonya

XBRL terdiri atas 2 bagian penting yaitu taksonomi dan instans (instances). Taksonomi XBRL merupakan klasifikasi yang menjadi dasar bagi penandaan elemen laporan keuangan. Taksonomi berisikan definisi-definisi tentang bagaimana sebuah elemen tersebut harus diperlakukan dalam dokumen XBRL.

Ringkasnya, taksonomi XBRL bak sebuah kamus yang digunakan dalam format XBRL. Kamus ini menjadi skema kategorisasi yang mendefinisikan tag khusus untuk setiap elemen data keuangan. Misalnya, laba bersih.

Sementara itu, dokumen instans (instance document) adalah informasi keuangan yang sudah ditandai (di-tag) dengan menggunakan kaidah sintaksis bahasa mark up XBRL (sudah sudah disajikan dalam format XBRL). Setiap instance document memiliki referensi kepada 1 taksonomi XBRL. Misalnya, taksonomi XBRL International Finance Reporting Standards (IFRS).

Baca Juga: Penerapan Pajak Karbon Ditunda Lagi, Ini Keterangan Resmi BKF Kemenkeu

Menurut penjelasan pada laman BEI, informasi yang terdapat dalam instance document dapat digunakan secara interaktif. Sebab, data dalam instance document tersebut dapat diakses, diekstrak dan diproses secara elektronik.

Secara ringkas, cara kerja XBRL adalah dengan memberikan tag terhadap setiap data yang ada di dalam laporan keuangan sesuai dengan taksonomi XBRL yang digunakan. Tag tersebut dapat dianalogikan seperti barcode yang membuat setiap data memiliki identitas khusus yang unik.

Tag ini dengan mudah dapat dibaca oleh komputer sehingga data dapat diidentifikasi dalam bahasa apapun. Metode ini akan memudahkan pihak lain dalam memperoleh dan memproses data secara elektronik tanpa adanya kebutuhan untuk menerjemahkan dan meng-input ulang data.

Baca Juga: Apa Itu PTA D-8?

Hal ini berarti XBRL tidak mengubah item-item yang harus dilaporkan melainkan memberikan cara yang lebih efisien dan efektif bagaimana item-item tersebut harus dilaporkan.

Dengan demikian, metode pelaporan berbasiskan XBRL lebih dimaksudkan untuk menyamakan standar format pelaporan yang berbeda-beda. Format yang sudah distandardisasi juga dapat menghasilkan informasi dan data yang mudah diperbandingkan dan dianalisis.

Pada akhirnya XBRL dapat meningkatkan efisiensi, kecepatan dan mengotomasikan pengolahan data yang dapat menunjang proses analisis dan kualitas informasi yang akan digunakan untuk pengambilan keputusan perusahaan.

Baca Juga: PPS Segera Berakhir, DJP Makin Gencar Sosialisasi ke Wajib Pajak

XBRL saat ini telah digunakan dalam proses pelaporan di berbagai sektor termasuk perbankan, asuransi, regulator sekuritas, data provider, dan perpajakan. Dalam konteks pajak, laporan berbasis XBRL masih diimplementasikan secara bertahap (partial implementation). Berdasarkan KEP-67/PJ/2019, partial implementation ini adalah:

“Kegiatan penyampaian laporan keuangan yang terstandar yang terdiri dari laporan posisi keuangan, laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, dan laporan arus kas, serta catatan atas laporan keuangan, perhitungan rekonsiliasi fiskal, dan detail laba rugi berbasis XBRL oleh wajib pajak yang ditunjuk melalui keputusan direktur jenderal pajak ini.”

Simpulan
INTINYA XBRL bukanlah merk software atau aplikasi yang akan menggantikan sistem yang sudah ada. XBRL diciptakan secara spesifik untuk mengkomunikasikan informasi antara pihak bisnis dan pengguna informasi keuangan seperti analis, investor, dan regulator dengan menyajikan format elektronik yang sudah distandardisasi secara umum.

Baca Juga: Keikutsertaan PPS Terus Menanjak, Lebih Rp300 Triliun Harta Diungkap

Tujuan utama XBRL adalah membuat sebuah data keuangan dapat dengan mudah dipertukarkan, dibandingkan, dan digunakan tanpa adanya kendala bahasa dan standar akuntansi. XBRL bekerja dengan membuat suatu tanda (tag) yang dapat diidentifikasi sebagai suatu data tertentu.

Tag ini dengan mudah dapat dibaca oleh komputer sehingga data dapat diidentifikasi dalam bahasa apapun. Metode ini akan memudahkan pihak lain dalam memperoleh dan memproses data secara elektronik tanpa adanya kebutuhan untuk menerjemahkan dan meng-input ulang data. (sap)

Baca Juga: DJP: Ada Pengawasan Pelaksanaan Juknis Pembatalan Surat Keterangan PPS
Topik : kamus, kamus pajak, XBRL, data keuangan, Ditjen Pajak

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Selasa, 21 Juni 2022 | 11:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Omzet Rp500 Juta Tak Kena Pajak, DJP: Untuk Membangkitkan UMKM

Selasa, 21 Juni 2022 | 10:30 WIB
PROGRAM PENGUNGKAPAN SUKARELA

Ajak Warga Ikut PPS, Wali Kota Ini Bilang Tarif Pajaknya Bersahabat

Selasa, 21 Juni 2022 | 09:39 WIB
DATA PPS HARI INI

PPS Tinggal 9 Hari, Harta Bersih yang Diungkap Tembus Rp235,9 Triliun

Senin, 20 Juni 2022 | 19:00 WIB
KAMUS KEPABEANAN

Apa Itu Pembongkaran dalam Kepabeanan?

berita pilihan

Sabtu, 25 Juni 2022 | 15:30 WIB
KPP PRATAMA ENDE

Batas Akhir PPS Makin Dekat, Kantor Pajak Ramai-Ramai Jemput Bola

Sabtu, 25 Juni 2022 | 15:00 WIB
AMERIKA SERIKAT

Wah! 25% Ekspat AS Pertimbangkan Lepas Kewarganegaraan Gara-Gara Pajak

Sabtu, 25 Juni 2022 | 13:00 WIB
KABUPATEN PANGANDARAN

Pemutihan Pajak Cuma Sampai September, WP Diimbau Segara Manfaatkan

Sabtu, 25 Juni 2022 | 11:30 WIB
DATA PPS HARI INI

PPS Sisa 5 Hari, Deklarasi Harta Luar Negeri Melejit ke Rp31,7 Triliun

Sabtu, 25 Juni 2022 | 11:01 WIB
LAPORAN DARI BELANDA

Lagi, Profesional DDTC Lulus S-2 di Tilburg University Belanda

Sabtu, 25 Juni 2022 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS KEPABEANAN

Ketentuan Bea Masuk Pembalasan

Sabtu, 25 Juni 2022 | 10:45 WIB
PENERIMAAN PERPAJAKAN

Tarif Bea Keluar Atas CPO Naik, Penerimaan Diyakini Ikut Melesat