Review
Selasa, 04 Oktober 2022 | 10:44 WIB
KONSULTASI UU HPP
Kamis, 29 September 2022 | 16:16 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 27 September 2022 | 11:55 WIB
KONSULTASI UU HPP
Minggu, 25 September 2022 | 11:30 WIB
KEPALA BAPENDA RIAU SYAHRIAL ABDI
Fokus
Literasi
Rabu, 05 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 03 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 03 Oktober 2022 | 17:11 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 03 Oktober 2022 | 15:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 05 Oktober 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 5 OKTOBER - 11 OKTOBER 2022
Selasa, 04 Oktober 2022 | 16:15 WIB
KMK 50/2022
Rabu, 28 September 2022 | 09:39 WIB
KURS PAJAK 28 SEPTEMBER - 04 OKTOBER 2022
Rabu, 21 September 2022 | 08:33 WIB
KURS PAJAK 21 SEPTEMBER - 27 SEPTEMBER 2022
Reportase

Apa Itu Costums Declaration?

A+
A-
1
A+
A-
1
Apa Itu Costums Declaration?

SEIRING dengan makin terkendalinya kasus Covid-19, banyak negara yang telah membuka kembali pintu masuk kedatangan internasionalnya. Para pelancong pun banyak yang memanfaatkan momen ini untuk berpelesiran ke luar negeri.

Bandara Internasional Indonesia juga kian ramai dipadati oleh penumpang yang baru datang dari luar negeri. Adapun salah satu satu ketentuan yang perlu dipahami bagi penumpang maupun awak sarana pengangkut ketika datang dari luar negeri adalah pengisian customs declaration.

Customs declaration ini menjadi salah satu alat Ditjen Bea dan Cukai (DJBC) untuk melakukan pemeriksaan atas barang-barang yang dibawa dari luar negeri.

Baca Juga: Apa Itu Anjak Piutang dalam Perpajakan?

Pemeriksaan tersebut di antaranya dimaksudkan untuk mengawasi barang larangan dan/atau dibatasi (Lartas) guna mencegah masuknya barang-barang berbahaya. Lantas, apa itu customs declaration?

Definisi
KETENTUAN mengenai customs declaration di antaranya tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 203/PMK.04/2017 tentang Ketentuan Ekspor dan Impor Barang yang Dibawa Oleh Penumpang dan Awak Sarana Pengangkut (PMK 203/2017).

Merujuk Pasal 1 angka 7 PMK 203/2017, customs declaration adalah pemberitahuan pabean atas impor barang yang dibawa oleh penumpang atau awak sarana pengangkut.

Baca Juga: DJBC Gagalkan Penyelundupan Barang Rp244 M di Perairan Indonesia Barat

Berdasarkan Pasal 7 ayat (1) PMK 203/2017, barang impor bawaan penumpang atau barang impor bawaan awak sarana pengangkut terdiri atas:

  1. Barang pribadi penumpang atau barang pribadi Awak Sarana Pengangkut yang dipergunakan/dipakai untuk keperluan pribadi termasuk sisa perbekalan (personal use); dan/atau
  2. Barang impor yang dibawa oleh Penumpang atau barang impor yang dibawa oleh Awak Sarana Pengangkut selain barang pribadi sebagaimana dimaksud pada huruf a (non-personal use).

Penumpang, dalam konteks ini, adalah setiap orang yang melintasi perbatasan wilayah negara dengan menggunakan sarana pengangkut tetapi bukan awak sarana pengangkut dan bukan pelintas batas.

Selanjutnya, awak sarana pengangkut (ASP) adalah setiap orang yang karena pekerjaannya harus berada dalam sarana pengangkut dan datang bersama sarana pengangkut.

Baca Juga: Peringati HBC ke-76, Dirjen Bea Cukai Singgung Reformasi Berkelanjutan

Sementara itu, sarana pengangkut adalah kendaraan/angkutan melalui laut, udara, atau darat yang dipakai untuk mengangkut barang dan/atau orang.

Hal ini berarti customs declaration merupakan dokumen yang digunakan untuk memberitahukan barang bawaan ke petugas Bea dan Cukai. Pengisian customs declaration diwajibkan untuk penumpang atau ASP yang datang dari luar negeri.

Customs declaration menjadi dokumen awal yang digunakan untuk pemeriksaan terhadap penumpang kedatangan luar negeri. Pemeriksaan itu di antaranya untuk mengidentifikasi barang-barang yang termasuk larangan dan/atau pembatasan (Lartas) serta mengidentifikasi apakah barang yang dibawa dikenakan pajak atau tidak.

Baca Juga: Apa Itu Perusahaan Modal Ventura?

Penumpang dan ASP diharuskan mengisi customs declaration dengan jelas, benar, lengkap. Pemberitahuan barang bawaan dalam customs declaration tersebut akan menentukan jalur pengeluaran barang impor apakah masuk dalam jalur hijau atau jalur merah.

Penumpang atau ASP yang masuk dalam jalur merah di antaranya apabila membawa hewan, ikan dan/atau tumbuhan, narkotika, psikotropika, senjata api, senjata tajam, benda/publikasi pornografi, uang dan/atau instrumen pembayaran lain dalam rupiah atau mata uang asing paling sedikit Rp100 juta.

Penumpang atau ASP juga bisa masuk jalur merah apabila nilai pabean barang pribadi yang dibawa melebihi batas pembebasan bea masuk dan/atau cukai. Adapun atas kelebihan nilai pabean barang tersebut, penumpang atau ASP diharuskan membayar bea masuk dan Pajak Dalam Rangka Impor (PDRI).

Baca Juga: Apa Itu Barang Kena Pajak yang Tergolong Mewah?

Customs declaration dapat disampaikan melalui tulisan di atas formulir. Formulir customs declaration umumnya dibagikan di dalam pesawat sesaat sebelum mendarat di Indonesia.

Formulir customs declaration juga dapat diperoleh di meja layanan mandiri sesaat sebelum memasuki tempat pemeriksaan Bea Cukai. Selain itu, customs declaration dapat disampaikan secara elektronik.

Beberapa bandara telah menerapkan electronic custom declaration (e-CD) untuk memudahkan pengisian. Pengisian custom declaration secara elektronik dapat dilakukan dengan mengunjungi laman https://www.beacukai.go.id/cdonline. Simak "Cara Membuat Customs Declaration Secara Online". (rig)

Baca Juga: Apa Itu Pemberitahuan Pabean?

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : kamus kepabeanan, kamus, kepabeanan, customs declaration, DJBC

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 16 September 2022 | 18:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN

Apa Itu Nota Pelayanan Ekspor?

Kamis, 15 September 2022 | 14:00 WIB
INFOGRAFIS KEPABEANAN

Bentuk-Bentuk Jaminan Dalam Rangka Kepabeanan

Kamis, 15 September 2022 | 10:15 WIB
PERPAJAKAN ID

Yakin Sudah Tahu 25 Istilah Terkait PPN Ini? Cek di Sini Penjelasannya

Rabu, 14 September 2022 | 18:00 WIB
KAMUS CUKAI

Apa Itu Audit Cukai?

berita pilihan

Rabu, 05 Oktober 2022 | 18:40 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Perseroan Perorangan Pakai PPh Final, DJP: Ada Kewajiban Pelaporan

Rabu, 05 Oktober 2022 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Anjak Piutang dalam Perpajakan?

Rabu, 05 Oktober 2022 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Inflasi Capai 5,95 Persen, BKF: Lebih Rendah dari Proyeksi Pemerintah

Rabu, 05 Oktober 2022 | 17:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Masih Proses, Integrasi CRM Bikin Peta Kepatuhan WP Lebih Komprehensif

Rabu, 05 Oktober 2022 | 17:15 WIB
DDTC ACADEMY

Ketahui Aspek Transfer Pricing Pertambangan Batu Bara pada Kelas Ini

Rabu, 05 Oktober 2022 | 16:30 WIB
KPP PRATAMA BINTAN

Adakan KPDL, Petugas Pajak Temukan Perusahaan Belum Punya NPWP

Rabu, 05 Oktober 2022 | 16:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Banyak Temuan BPK Soal Insentif Pajak, Begini Update Tindak Lanjut DJP

Rabu, 05 Oktober 2022 | 15:30 WIB
OPERASI JARING SRIWIJAYA 2022

DJBC Gagalkan Penyelundupan Barang Rp244 M di Perairan Indonesia Barat

Rabu, 05 Oktober 2022 | 15:10 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2022

Mengantisipasi Risiko Hilangnya Potensi Pajak dari Sharing Economy