Fokus
Literasi
Senin, 17 Januari 2022 | 18:00 WIB
KAMUS BEA METERAI
Jum'at, 14 Januari 2022 | 21:24 WIB
PROFIL PAJAK KOTA PADANG
Jum'at, 14 Januari 2022 | 20:45 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 14 Januari 2022 | 20:36 WIB
KAMUS KEBIJAKAN FISKAL
Data & Alat
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Senin, 03 Januari 2022 | 10:45 WIB
KMK 70/2021
Rabu, 29 Desember 2021 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 29 DESEMBER 2021 - 4 JANUARI 2022
Reportase
Perpajakan.id

Ternyata Ini 3 Alasan Kemenkeu Tidak Buka SPMB PKN STAN Tahun 2020

A+
A-
71
A+
A-
71
Ternyata Ini 3 Alasan Kemenkeu Tidak Buka SPMB PKN STAN Tahun 2020

ilustrasi. 

JAKARTA, DDTCNews – Kementerian Keuangan memberikan penjelasan resmi terkait tidak dilakukannya pendaftaran peserta didik baru PKN STAN pada tahun ini.

Penjelasan resmi ini disampaikan dalam Siaran Pers Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan (BPPK) Kementerian Keuangan No. SP - XX/KLI/2020. Siaran Pers berjudul ‘Penundaan SPMB PKN STAN Tahun 2020’ tersebut dipublikasikan pada sore ini, Kamis (7/5/2020).

Ada tiga hal yang melatarbelakangi tidak dibukanya pendaftaran mahasiswa baru PKN STAN pada tahun ini. Keputusan Kementerian Keuangan ini juga sudah ditegaskan oleh Menteri PAN-RB dalam Surat No. B/435/M.SM.01.00/2020. Simak artikel ‘PKN STAN Tidak Buka Pendaftaran Tahun Ini, Sudah Tahu?

Baca Juga: PMK Baru! Sri Mulyani Atur Lagi Pengendalian Gratifikasi di Kemenkeu

Pertama, sesuai dengan keputusan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tentang penetapan status keadaan tertentu darurat bencana wabah penyakit akibat virus corona di Indonesia, menyebabkan seleksi dalam bentuk tes umum tidak dapat dilaksanakan dengan efektif.

“Mengingat jumlah rata-rata pendaftar selama tiga tahun terakhir mencapai angka 130.000 peserta,” demikian pernyataan Kementerian Keuangan.

Kedua, saat ini sedang dilaksanakan restrukturisasi dan pengkajian kebutuhan pegawai Kementerian Keuangan dari lulusan program DI dan DIII PKN STAN, serta dari sumber-sumber lain.

Baca Juga: Hingga Akhir 2021, Utang Pemerintah Tembus Rp6.908 Triliun

Ketiga, saat ini sedang dilaksanakan penataan ulang sistem dan tata kelola pendidikan kedinasan di PKN STAN, termasuk di dalamnya penataan program studi dan kurikulum yang menekankan pada relevansi lulusan PKN STAN di masa depan, serta aspek pengembangan karakter aparatur sipil negara.

“Berdasarkan pertimbangan poin 1-3 di atas, Pendaftaran dan Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru PKN STAN untuk tahun 2020 tidak dilaksanakan,” tegas Kementerian Keuangan. (kaw)

Baca Juga: Demi Turunkan Utang, Masyarakat Diimbau Patuh Bayar Pajak
Topik : PKN STAN, Kemenkeu, sekolah kedinasan, SPMB PKN STAN

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Panuju

Jum'at, 08 Mei 2020 | 13:41 WIB
semoga dengan tidak ada pendaftaran di PKN STAN tahun ini akan menghasilkan evaluasi yang menyeluruh & komprehensif menuju era industri 04

Heru widodo

Jum'at, 08 Mei 2020 | 11:45 WIB
Alasannya, banyak calon mahasiswa yg berpotensi masuk tp krn cuma dpt kesempatan 1 kali. dg rincian msk SD usia 7th +12th sekolah. lulus usia 19th. jadi cuma 1 kesempatan ikut Spmb pkn stan.

Heru widodo

Jum'at, 08 Mei 2020 | 11:34 WIB
Mohon ijin saran batas usia dirubah jadi max.22 thn. bagi calon mahasiswa pkn stan th 2021. Trimakasih

Ajeng

Jum'at, 08 Mei 2020 | 09:15 WIB
Adanya hal ini memang menyebabkan rasa kecewa berbagai pihak. Tidak hanya calon pendaftar PKN STAN saja, tetapi juga para calon pendaftar PTK lain karena mereka pasti akan merasa was-was akan adanya pembludakan pendaftar pada PTK yang dituju. jadi, semangat untuk para calon taruna 2020! jangan lupa ... Baca lebih lanjut

Hema

Jum'at, 08 Mei 2020 | 08:31 WIB
apakah tahun depan 2021,masih ada kesempatan yg usianya sdah mencapai 20thn,karena tahun ini usianya sudah 19thn.tahun kemarin anak sy tidak lulus karena nilai tkp kurang satu poin dr ambang batas yg di tetapkan,sejak di keluarkan surat dr kemenkeu anak sy jd sangat sesih,karena hanya tahun ini kese ... Baca lebih lanjut
1

ARTIKEL TERKAIT

Minggu, 26 Desember 2021 | 06:00 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Harga Batu Bara Melesat, Setoran Pajak Moncer

Sabtu, 25 Desember 2021 | 07:00 WIB
KEBIJAKAN FISKAL

Belanja Perpajakan 2020 Turun Jadi 1,52% PDB, Begini Penjelasan BKF

Sabtu, 25 Desember 2021 | 06:00 WIB
KEBIJAKAN FISKAL

Laporan Belanja Perpajakan 2020 Dirilis, Download Lewat Sini

Jum'at, 24 Desember 2021 | 18:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

DJP Targetkan 50 Jenis Permohonan Wajib Pajak Bisa Diproses Elektronik

berita pilihan

Selasa, 18 Januari 2022 | 19:37 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Pengumuman! Tahun Ini Tak Ada Rekrutmen CPNS, Kecuali untuk Kedinasan

Selasa, 18 Januari 2022 | 18:30 WIB
POLANDIA

Redam Inflasi, Program Keringanan Pajak Berlaku Mulai 1 Februari

Selasa, 18 Januari 2022 | 18:24 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Tanpa Harus ke Kantor Pajak, Ini Solusi Lupa EFIN dari DJP

Selasa, 18 Januari 2022 | 18:07 WIB
INSENTIF PAJAK

Soal Insentif PPN Sewa Toko Ditanggung Pemerintah, Ini Kata DJP

Selasa, 18 Januari 2022 | 17:49 WIB
KP2KP BANAWA

Petugas Pajak Datangi Kantor Kecamatan, Ingatkan ASN Lapor SPT

Selasa, 18 Januari 2022 | 17:30 WIB
AMERIKA SERIKAT

Masuk 2022, Jutaan SPT Tahun Pajak 2020 Masih Belum Diproses

Selasa, 18 Januari 2022 | 17:00 WIB
PELAPORAN SPT TAHUNAN

WP Jangan Lupa! Dividen Bebas Pajak Perlu Dilaporkan di SPT Tahunan

Selasa, 18 Januari 2022 | 16:33 WIB
PENANGANAN COVID-19

Omicron Naik, Jokowi Minta Warga 'Rem' Bepergian & Bekerja dari Rumah

Selasa, 18 Januari 2022 | 16:30 WIB
THAILAND

Mantan Kepala SEC Beberkan Kelemahan Kebijakan Pajak Cryptocurreny