Review
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 10:30 WIB
TAJUK PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 09:00 WIB
ANALISIS PAJAK
Rabu, 24 Februari 2021 | 16:39 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Minggu, 21 Februari 2021 | 09:00 WIB
STATISTIK MUTUAL AGREEMENT PROCEDURE
Rabu, 17 Februari 2021 | 09:00 WIB
KURS PAJAK 17 FEBRUARI - 23 FEBRUARI 2021
Reportase
Perpajakan.id

Terjadi Lagi, Google Anggap ‘Spam’ Kode Verifikasi e-Filing DJP Online

A+
A-
96
A+
A-
96
Terjadi Lagi, Google Anggap ‘Spam’ Kode Verifikasi e-Filing DJP Online

Direktur Teknologi Informasi dan Komunikasi DJP Iwan Djuniardi. (tangkapan layar Youtube)

JAKARTA, DDTCNews – Kendala pengiriman kode verifikasi pelaporan Surat Pemberitahuan (SPT) tahunan ke email wajib pajak masih terjadi. Kejadian tahun lalu terulang lagi lantaran pengiriman kode verifikasi via email, terutama Gmail, dianggap spam oleh Google.

Direktur Teknologi Informasi dan Komunikasi DJP Iwan Djuniardi mengonfirmasi kendala yang dihadapi wajib pajak saat melaporkan SPT Tahunan serupa dengan kejadian tahun lalu. Hal tersebut menyebabkan gangguan dalam proses akhir penyampaian SPT lewat e-filing.

"Iya betul [kode verifikasi dianggap spam oleh Google]," katanya, Kamis (18/2/2021).

Baca Juga: Pensiunan Boleh Tidak Lapor SPT Tahunan, Asalkan …

Iwan menuturkan tim teknologi informasi DJP sudah membuka komunikasi dengan Google. Menurutnya, DJP meminta Google untuk tidak mengategorikan email blast kepada wajib pajak – yang berisi kode verifikasi – sebagai pesan yang tidak dikehendaki atau spam bagi pengguna layanan Gmail.

Meskipun demikian, Iwan mengimbau wajib pajak untuk menggunakan alternatif lain dalam permintaan kode verifikasi. Salah satu opsi yang bisa ditempuh wajib pajak adalah menggunakan kode token yang dikirim melalui short message service (SMS).

Iwan menyebutkan penggunaan sistem one time password (OTP) melalui SMS masih belum banyak. Ke depan, DJP akan menggencarkan penggunaan saluran SMS OTP untuk mendapatkan kode verifikasi agar terhindar dari persoalan spam oleh penyedia layanan email seperti Google.

Baca Juga: Otoritas Bakal Kirim Tagihan Pajak, WP Tak Perlu Lapor SPT

"Makanya kami mau dorong wajib ke [penggunaan permintaan] token [melalui] SMS," ujarnya.

Sebagai informasi, DJP menyediakan layanan SMS OTP sebagai saluran untuk mendapatkan kode verifikasi penyampaian SPT. Saat ini terdapat 3 operator seluler yang sudah terhubung dengan sistem DJP, yakni Telkomsel, Indosat, dan XL. Simak ‘Kode Verifikasi e-Filing Tak Kunjung Masuk Email? Coba Pakai SMS OTP’. (kaw)

Baca Juga: Tanggung Pajak Mobil dan Rumah, Pemerintah Ingin Orang Kaya Belanja
Topik : kode verifikasi, SPT, pelaporan SPT, DJP Online, DJP, Gmail, e-Filing, token
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

widyadisty tiara

Rabu, 24 Februari 2021 | 00:31 WIB
kalo memurut saya sih biasanya kalo make otp itu ga masuk2 kodenya, kadang juga lama masuknya.

Saleh

Jum'at, 19 Februari 2021 | 20:18 WIB
bagaimana caranya agar pendaftaran NPWP secara online tidak terjadi kendala, dimana ketika masuk diereg dan mendaftar konfirmasi dari ereg ke emailnya butuh lama baru bisa terbaca

Kamu,iya,kamu

Jum'at, 19 Februari 2021 | 18:14 WIB
Kode otorisasi OTP lewat sms ketinggalan jaman karena dianggal tidak aman. Lebih praktis sediakan pilihan penggunaan account based authenticator platform (google punya jg) atau bot chat spt whatsapp yang digunakan mayoritas masyarakat kita.

H. Abdurrahim, SM.MM

Jum'at, 19 Februari 2021 | 15:20 WIB
malah lwt otp gk masuk2 gmne nih

Diarina

Jum'at, 19 Februari 2021 | 09:12 WIB
kalau lewat sms susah , saya coba ganti no. hp ribet, yg punya hp boss , yg ngerjain pajak anak buah

Darmaputra

Kamis, 18 Februari 2021 | 21:10 WIB
perlu dipikirkan juga oleh DJP u kedepan bikin Portal sendiri Penampung Email Para WP, atau dengan mendapatkan NPWP maka WP bisa mendapatkan email pribadi dengam induknya DJP itu sendiri. Misalnya [email protected] ( contoh saja )

H. Abdurrahim, SM.MM

Jum'at, 19 Februari 2021 | 15:21 WIB
benar tuh
1
artikel terkait
Sabtu, 27 Februari 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 27 Februari 2021 | 08:01 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Sabtu, 27 Februari 2021 | 06:01 WIB
PMK 20/2021
Jum'at, 26 Februari 2021 | 18:00 WIB
PELAPORAN SPT
berita pilihan
Selasa, 02 Maret 2021 | 19:15 WIB
YORDANIA
Selasa, 02 Maret 2021 | 18:22 WIB
PELAPORAN SPT
Selasa, 02 Maret 2021 | 17:42 WIB
KEBIJAKAN MONETER
Selasa, 02 Maret 2021 | 17:30 WIB
SINGAPURA
Selasa, 02 Maret 2021 | 17:26 WIB
PMK 18/2021
Selasa, 02 Maret 2021 | 16:15 WIB
INSENTIF PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 16:00 WIB
PMK 21/2021
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:45 WIB
KABUPATEN NGAWI
Selasa, 02 Maret 2021 | 15:41 WIB
PELAPORAN SPT