Fokus
Literasi
Senin, 06 Desember 2021 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 06 Desember 2021 | 17:00 WIB
TIPS CUKAI
Jum'at, 03 Desember 2021 | 19:00 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 03 Desember 2021 | 16:00 WIB
TIPS PAJAK
Data & Alat
Rabu, 01 Desember 2021 | 08:17 WIB
KURS PAJAK 1 DESEMBER - 7 DESEMBER 2021
Rabu, 24 November 2021 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 24 NOVEMBER - 30 NOVEMBER 2021
Rabu, 17 November 2021 | 08:51 WIB
KURS PAJAK 17 NOVEMBER - 23 NOVEMBER 2021
Rabu, 10 November 2021 | 07:33 WIB
KURS PAJAK 10-16 NOVEMBER 2021
Reportase
Perpajakan.id

Pajak Minimum Global Dinilai Cocok untuk Era Digital

A+
A-
0
A+
A-
0
Pajak Minimum Global Dinilai Cocok untuk Era Digital

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak dan Presiden Eurogrup Paschal Donohoe berpose ditengah agenda pertemuan menteri keuangan negara G7 di Lancaster House, London, Inggris, Sabtu (5/6/2021) sebelum ktt pemimpin negara G7. ANTARA FOTO/Alberto Pezzali/Pool via REUTERS/HP/djo

LONDON, DDTCNews – Negara-negara anggota G7 menyepakati untuk menetapkan tarif pajak minimum global sebesar 15% untuk memastikan perusahaan multinasional membayar pajak secara adil.

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan negara G7 menyepakati tarif pajak minimum global yang diusulkan AS tersebut. Menurutnya, tarif pajak minimum cocok dengan perkembangan ekonomi digital saat ini.

"Perjanjian itu akan membuat sistem pajak global cocok untuk era digital global," katanya dikutip pada Senin (7/6/2021).

Baca Juga: Pacu Industri Pariwisata 2022, Berbagai Insentif Pajak Disiapkan

Senada, Menkeu Jerman Olaf Scholz menyambut baik kesepakatan G7 terkait dengan pajak minimum global. Menurutnya, komitmen tersebut merupakan kabar baik untuk keadilan pajak bagi perusahaan multinasional.

Selain itu, lanjutnya, kesepakatan G7 juga mempersempit ruang penghindaran pajak perusahaan multinasional ke negara suaka pajak. Menurutnya, setidaknya ada dua tujuan utama dari kesepakatan pajak minimum global.

Pertama, membuat perusahaan multinasional membayar lebih banyak pajak di tempat mereka beroperasi. Kedua, penerapan pajak minimum global untuk menghindari terjadinya perlombaan menurunkan tarif pajak perusahaan dalam menarik investasi.

Baca Juga: Target Presidensi G-20 Indonesia: Proposal Pilar 1 Diteken Juli 2022

"Perusahaan tidak lagi berada dalam posisi mengelak dari kewajiban pajaknya dengan membukukan laba di negara-negara dengan pajak terendah," ujar Scholz.

Jika tidak ada aral melintang, kesepakatan G7 selanjutnya akan dibawa pada pertemuan Menkeu G20 di Italia pada Juli 2021. Pertemuan tersebut menjadi sarana memperluas kesepakatan meliputi Cina, Rusia dan Brasil.

Kesepakatan pajak minimum global mendapat respons positif dari perusahaan digital multinasional. Juru bicara Amazon menyambut baik kesepakatan G7 terkait dengan pajak minimum global 15%. Hal tersebut diharapkan menjadi solusi multilateral pajak ekonomi digital.

Baca Juga: Pengenaan Pajak Keuntungan Modal atas Cryptocurrency Akhirnya Ditunda

"Kami percaya proses yang dipimpin OECD dalam menciptakan solusi multilateral akan membantu terciptanya stabilitas pada sistem pajak internasional dan kesepakatan G7 menandai langkah maju untuk mencapai tujuan ini," tuturnya seperti dilansir BBC. (rig)

Topik : inggris, tarif pajak minimum global, g7, amazon, OECD, ekonomi digital, pajak internasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 03 Desember 2021 | 18:30 WIB
PAKISTAN

Pengusaha Keluhkan Tak Bisa Klaim Insentif, Industri Terancam Mandek

Jum'at, 03 Desember 2021 | 14:00 WIB
AUSTRALIA

Aturan Penyusutan Aset Direvisi, Klaim Pajak Bisa Hingga Rp1,73 Miliar

Jum'at, 03 Desember 2021 | 13:00 WIB
AFRIKA SELATAN

Konsumsi Makin Tinggi, Makanan Cepat Saji Diusulkan Kena Cukai

Jum'at, 03 Desember 2021 | 12:00 WIB
KINERJA EKONOMI NASIONAL

Ekonomi Indonesia Tahun 2021 Diperkirakan Hanya Tumbuh 3,3%

berita pilihan

Senin, 06 Desember 2021 | 19:00 WIB
MALAYSIA

Pacu Industri Pariwisata 2022, Berbagai Insentif Pajak Disiapkan

Senin, 06 Desember 2021 | 18:30 WIB
KAMUS PAJAK

Apa Itu Tempat Lelang Berikat?

Senin, 06 Desember 2021 | 18:00 WIB
PERDAGANGAN BERJANGKA KOMODITI

Jangan Gampang Tergiur Penawaran Aset Kripto, Investor Perlu Tahu Ini

Senin, 06 Desember 2021 | 17:21 WIB
PRESIDENSI G-20 INDONESIA

Target Presidensi G-20 Indonesia: Proposal Pilar 1 Diteken Juli 2022

Senin, 06 Desember 2021 | 17:00 WIB
TIPS CUKAI

Cara Mengajukan Pemesanan Pita Cukai Rokok

Senin, 06 Desember 2021 | 16:37 WIB
KPP PRATAMA KUBU RAYA

Telusuri Aset WP yang Tunggak Pajak, DJP Gandeng Pemda

Senin, 06 Desember 2021 | 16:30 WIB
KINERJA FISKAL

Dana Pemda yang Mengendap di Bank Segera Susut, Ini Alasan Pemerintah

Senin, 06 Desember 2021 | 16:13 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Curhat Komunitas Difabel ke DJP: Literasi Pajak Masih Minim