Review
Senin, 30 Januari 2023 | 12:00 WIB
TAJUK PERPAJAKAN
Senin, 30 Januari 2023 | 10:15 WIB
Dir. Komunikasi dan Bimbingan Pengguna Jasa DJBC Nirwala Dwi Heryanto:
Jum'at, 27 Januari 2023 | 08:00 WIB
MENDESAIN PAJAK NATURA DAN KENIKMATAN (2)
Kamis, 26 Januari 2023 | 15:53 WIB
MENDESAIN PAJAK NATURA DAN KENIKMATAN (1)
Fokus
Literasi
Senin, 30 Januari 2023 | 14:24 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 30 Januari 2023 | 12:00 WIB
TIPS PAJAK
Senin, 30 Januari 2023 | 10:45 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 27 Januari 2023 | 17:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Data & Alat
Rabu, 25 Januari 2023 | 08:45 WIB
KURS PAJAK 25 JANUARI - 31 JANUARI 2023
Rabu, 18 Januari 2023 | 09:03 WIB
KURS PAJAK 18 JANUARI - 24 JANUARI 2023
Rabu, 11 Januari 2023 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 11 JANUARI - 17 JANUARI 2022
Rabu, 04 Januari 2023 | 09:11 WIB
KURS PAJAK 04 JANUARI - 10 JANUARI 2023
Reportase

Jelang Akhir Tahun, 4 PP Baru Turunan UU HPP Terbit Semua

A+
A-
47
A+
A-
47
Jelang Akhir Tahun, 4 PP Baru Turunan UU HPP Terbit Semua

Ilustrasi. Salah satu sudut gedung Mar'ie Muhammad di Kantor Pusat Ditjen Pajak.

JAKARTA, DDTCNews – Menjelang akhir tahun, pemerintah akhirnya menerbitkan 4 peraturan pemerintah (PP) yang menjadi aturan turunan Undang-Undang (UU) Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP).

Pertama, PP 44/2022 tentang Penerapan Terhadap Pajak Pertambahan Nilai (PPN) Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM). PP ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan, yakni 2 Desember 2022.

Salah satu substansi baru dalam PP tersebut adalah penunjukan pihak lain untuk melakukan pemungutan, penyetoran, dan/atau pelaporan PPN atau PPN dan PPnBM. Ada pula pengaturan lebih lanjut mengenai barang kena pajak (BKP)/jasa kena pajak (JKP).

Baca Juga: Wawancara 2 Calon Hakim Agung TUN Khusus Pajak Digelar Rabu Pekan Ini

Selain itu, masih menjadi substansi baru, ada pengaturan terkait dengan penggunaan besaran tertentu. Kemudian, ada ketentuan dokumen tertentu yang kedudukannya dipersamakan dengan faktur pajak. Simak pula ‘Ini Keterangan Resmi Ditjen Pajak Soal PP 44/2022 Turunan UU HPP’.

Kedua, PP 49/2022 tentang PPN Dibebaskan dan PPN atau PPnBM Tidak Dipungut atas Impor dan/atau Penyerahan BKP Tertentu dan/atau Penyerahan JKP Tertentu dan/atau Pemanfaatan JKP Tertentu dari Luar Daerah Pabean.

PP yang memuat pengaturan fasilitas PPN tersebut mulai berlaku pada tanggal diundangkan, yakni 12 Desember 2022. Pembebasan dari pengenaan PPN atau PPN tidak dipungut yang diatur dalam peraturan ini bersifat sementara atau selamanya.

Baca Juga: Barang di Batam Lebih Murah karena Bebas Pajak? Ternyata Ini Faktanya

Fasilitas itu dievaluasi oleh menteri keuangan dengan mempertimbangkan kondisi perekonomian dan dampaknya terhadap penerimaan negara. Simak ‘DJP Sampaikan Poin-Poin yang Diatur PP 49/2022 tentang Fasilitas PPN’.

Ketiga, PP 50/2022 tentang Tata Cara Pelaksanaan Hak dan Pemenuhan Kewajiban Perpajakan. PP terkait dengan ketentuan umum dan tata cara perpajakan (KUP) ini mulai berlaku sejak tanggal diundangkan, yaitu 12 Desember 2022.

PP tersebut memuat sejumlah pengaturan, termasuk terkait dengan penggunaan format baru Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), penurunan sanksi keberatan dan banding, serta penambahan pengaturan sanksi peninjauan kembali sesuai dengan UU HPP.

Baca Juga: Tak Cuma Pajak, Perizinan Sampai Ekspor-Impor Juga Wajib Pakai NIK

Ada pula pengaturan tentang Surat Keputusan Persetujuan Bersama sebagai dasar penagihan pajak, pengaturan terkait kriteria kuasa wajib pajak, pemulihan kerugian pada pendapatan negara, serta pajak karbon. Simak ‘Turunan UU HPP Klaster KUP, DJP Ungkap Pokok Perubahan Pasal per Pasal’.

Keempat, PP 55/2022 tentang Penyesuaian Pengaturan di Bidang Pajak Penghasilan. PP ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan, yakni 20 Desember 2022. Salah satu pengaturan dalam PP ini terkait dengan penyusutan harta berwujud berupa bangunan permanen dan/atau amortisasi harta tak berwujud yang memiliki masa manfaat lebih dari 20 tahun.

Kemudian, ada pula pengaturan mengenai perlakuan pajak atas penghasilan berupa natura dan/atau kenikmatan. Selain itu, ada pengaturan terkait dengan pengenaan PPh final UMKM yang sebelumnya diatur dalam PP 23/2018.

Baca Juga: Ingat, Pembetulan SPT Tidak Bisa Cuma Copy Paste Data PDF dari e-Form

Ada pula ketentuan instrumen pencegahan penghindaran pajak. Dirjen pajak dapat menerapkan prinsip substance over form untuk menghitung kembali pajak terutang. Simak ‘PP 55/2022 Atur Kembali Pajak Penghasilan, DJP Rilis Pernyataan Resmi’.

Beberapa materi pengaturan dalam keempat PP tersebut masih akan diturunkan dalam aturan teknis lainnya, seperti peraturan menteri keuangan (PMK). Wajib pajak perlu memahami sejumlah pengaturan baru dalam pajak pascaimplementasi UU HPP.

Sebagai informasi kembali, DDTCNews juga menyediakan kanal Konsultasi UU HPP. Kanal itu berisi artikel jawaban atas berbagai pertanyaan terkait dengan UU HPP beserta peraturan turunannya yang diajukan ke email [email protected]. (kaw)

Baca Juga: Apa itu Advance Pricing Agreement dan Aturan Terbarunya di PP 55/2022?

Cek berita dan artikel yang lain di Google News.

Topik : UU HPP, pajak, PP 44/2022, PP 49/2022, PP 50/2022, PP 55/2022, UU PPN, UU KUP, UU PPh

KOMENTAR

0/1000
Pastikan anda login dalam platform dan berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Minggu, 29 Januari 2023 | 16:00 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

SPT Lebih Bayar Bisa Dianggap Tak Ada Kelebihan Jika Ini Terjadi

Minggu, 29 Januari 2023 | 15:00 WIB
PENERIMAAN PAJAK

Begini Kontribusi Jakarta terhadap Penerimaan Pajak Nasional 2022

Minggu, 29 Januari 2023 | 12:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Ini Kondisi-Kondisi yang Membuat SPT Bisa Dinyatakan Tidak Lengkap

berita pilihan

Senin, 30 Januari 2023 | 21:02 WIB
SELEKSI HAKIM AGUNG

Wawancara 2 Calon Hakim Agung TUN Khusus Pajak Digelar Rabu Pekan Ini

Senin, 30 Januari 2023 | 17:30 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Barang di Batam Lebih Murah karena Bebas Pajak? Ternyata Ini Faktanya

Senin, 30 Januari 2023 | 17:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH

Agar Tak Hambat Investasi, Peraturan Soal Perizinan Ini Bakal Direvisi

Senin, 30 Januari 2023 | 16:30 WIB
PMK 112/2022

Tak Cuma Pajak, Perizinan Sampai Ekspor-Impor Juga Wajib Pakai NIK

Senin, 30 Januari 2023 | 16:00 WIB
ADMINISTRASI PAJAK

Ingat, Pembetulan SPT Tidak Bisa Cuma Copy Paste Data PDF dari e-Form

Senin, 30 Januari 2023 | 15:45 WIB
ADA APA DENGAN PAJAK?

Apa itu Advance Pricing Agreement dan Aturan Terbarunya di PP 55/2022?

Senin, 30 Januari 2023 | 15:30 WIB
KEBIJAKAN BEA DAN CUKAI

Kanwil DJBC Jakarta Ambil Alih Kantor Bea Cukai Bekasi dan Cikarang

Senin, 30 Januari 2023 | 15:19 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Soal PPh Ditanggung Pemberi Kerja, DJP: PER-16/PJ/2016 Masih Berlaku

Senin, 30 Januari 2023 | 15:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Hati-Hati Modus Baru Penipuan, Ancam Potong Pajak Autodebet Rekening

Senin, 30 Januari 2023 | 14:24 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI

Sengketa PPh Pasal 21 atas Biaya Gaji Pemegang Saham