Review
Minggu, 07 Maret 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAWA TIMUR II LUSIANI:
Jum'at, 05 Maret 2021 | 08:55 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 15:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Jum'at, 05 Maret 2021 | 17:54 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 3 MARET - 9 MARET 2021
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Reportase
Perpajakan.id

IHSG dan Rupiah Terdampak PSBB Jakarta, Akademisi: Hanya Sementara

A+
A-
0
A+
A-
0
IHSG dan Rupiah Terdampak PSBB Jakarta, Akademisi: Hanya Sementara

Ilustrasi. Petugas Satpol PP melakukan pendataan terhadap pengendara sepeda motor dan sopir yang tidak menggunakan masker saat berkendara dalam Operasi Tertib Masker di kawasan Kampung Melayu, Jakarta, Senin (7/9/2020). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/wsj.

JAKARTA, DDTCNews—Rencana Pemprov DKI Jakarta memberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) secara total mulai pekan depan dinilai menjadi sentimen negatif bagi pasar modal dan nilai tukar rupiah dolar AS.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Telisa Falianty menilai respons negatif pasar keuangan atas pengetatan PSBB di Jakarta merupakan hal yang wajar. Namun, ia menilai pelemahan IHSG dan rupiah tidak akan berlangsung lama.

"Ini temporary saja. Kuncinya ada di penanganan kesehatan. Tergantung bagaimana policy pemerintah mengatasi Covid. Kalau baik, paling seminggu sudah bisa rebound," katanya kepada DDTCNews, Kamis (10/9/2020).

Baca Juga: Duh, Banyak Pemimpin Politik Terseret Kasus Pajak dan Keuangan

Telisa menjelaskan pemerintah harus memaksimalkan masa PSBB total ini untuk menekan kasus penularan Corona di Jakarta. Menurutnya keberhasilan penanganan Corona justru bisa membawa sentimen positif terhadap pasar keuangan.

Dia meyakini pelemahan IHSG dan rupiah tidak akan seburuk posisi Maret lalu. Hal ini dikarenakan pemberlakuan PSBB total ini bukan yang pertama kali sehingga dampaknya tidak akan begitu kuat.

Meski begitu, ia menyarankan pemerintah tetap berupaya menjaga ekonomi. Misal, dengan mempercepat realisasi anggaran pemulihan ekonomi nasional senilai Rp659,2 triliun untuk membantu kelompok yang paling terdampak pandemi.

Baca Juga: Pacu Ekonomi, 8 Kawasan Perdagangan Bebas Bakal Diluncurkan Tahun Ini

Sementara itu, Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim menilai anjloknya IHSG dan nilai tukar rupiah dikarenakan pasar terlalu kaget dengan kebijakan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"PSBB menyebabkan pasar berpikir ekonomi langsung berhenti total dan investasi yang direncanakan pemerintah pada kuartal IV tidak akan berjalan. Ini yang menyebabkan IHSG dan rupiah bakal terpuruk," ujarnya.

Jika PSBB total berjalan selama dua pekan, Ibrahim memprediksi IHSG akan memburuk ke level 3.800-3.900 seperti saat PSBB pertama kali berlaku, dan nilai tukar rupiah mencapai Rp17.000 per dolar AS.

Baca Juga: Big Data Kependudukan Diklaim Berguna Bagi Perbankan, Seperti Apa?

Hari ini, IHSG ditutup melemah di level 4.891,46, turun 257,91 poin atau 5,01% dibanding penutupan sebelumnya di level 5.084,21. Perdagangan juga sempat dihentikan sementara oleh BEI pada pukul 10.36 WIB.

Sementara itu. nilai tukar rupiah terhadap AS berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini melemah 18 poin atau 0,12% ke posisi Rp14.871 per dolar AS, dari hari sebelumnya Rp14.853. (rig)

Baca Juga: Pembaruan Core Tax Terus Berlanjut, DJP Bayar Kontrak Agen Pengadaan
Topik : IHSG, rupiah, pemulihan ekonomi, pandemi corona, psbb, dki jakarta, nasional
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Estu Kresnha

Kamis, 10 September 2020 | 17:26 WIB
Pembatasan aktivitas fisik akan mempersulit keadaan ekonomi Indonesia. Sayangnya PSBB yang seharusnya dilaksanakan untuk menekan jumlah persebaran virus Covid-19 tidak dibarengi dengan kebijakan-kebijakan ekstrem di bidang penanggulangan kesehatan. Saya khawatir dampak buruk pada sektor ekonomi bisa ... Baca lebih lanjut
1
artikel terkait
Jum'at, 05 Maret 2021 | 12:19 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL
berita pilihan
Senin, 08 Maret 2021 | 19:51 WIB
PELAPORAN SPT
Senin, 08 Maret 2021 | 19:17 WIB
AMERIKA SERIKAT
Senin, 08 Maret 2021 | 17:45 WIB
PRANCIS
Senin, 08 Maret 2021 | 17:42 WIB
DIDIET MAULANA:
Senin, 08 Maret 2021 | 17:22 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Senin, 08 Maret 2021 | 17:15 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 08 Maret 2021 | 17:00 WIB
PROVINSI BENGKULU
Senin, 08 Maret 2021 | 16:56 WIB
PELAPORAN SPT
Senin, 08 Maret 2021 | 16:19 WIB
PEMERIKSAAN PAJAK (4)