Review
Sabtu, 30 Mei 2020 | 14:47 WIB
PERSPEKTIF
Jum'at, 29 Mei 2020 | 05:58 WIB
Seri Tax Control Framework (11)
Kamis, 28 Mei 2020 | 05:22 WIB
Seri Tax Control Framework (10)
Rabu, 27 Mei 2020 | 06:06 WIB
Seri Tax Control Framework (9)
Fokus
Literasi
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:29 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 29 Mei 2020 | 13:30 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN BANYUWANGI
Data & alat
Rabu, 27 Mei 2020 | 15:03 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Minggu, 24 Mei 2020 | 12:00 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 22 Mei 2020 | 10:08 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 20 Mei 2020 | 09:59 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase

Ditjen Pajak: Tidak Ada Perubahan Deadline Lapor SPT Tahunan WP Badan

A+
A-
162
A+
A-
162
Ditjen Pajak: Tidak Ada Perubahan Deadline Lapor SPT Tahunan WP Badan

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Hestu Yoga Saksama. 

JAKARTA, DDTCNews – Ditjen Pajak (DJP) memastikan tidak ada perubahan tenggat atau batas akhir penyampaian surat pemberitahuan (SPT) tahunan wajib pajak badan.

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP Hestu Yoga Saksama mengatakan batas penyampaian SPT tahunan wajib pajak badan tidak akan akan diperpanjang seperi halnya yang dilakukan terhadap SPT wajib pajak orang pribadi.

“Tidak ada perubahan," katanya Jumat (3/4/2020).

Baca Juga: Nilai Restitusi Pajak April 2020 Menurun, Ini Kata DJP

Sesuai ketentuan, batas akhir penyampaian SPT tahunan wajib pajak orang pribadi paling lambat 3 bulan setelah berakhirnya tahun pajak. Sementara, untuk SPT tahunan wajib pajak badan paling lambat 4 bulan setelah berakhirnya tahun pajak. Artinya, tenggat ada di akhir Maret dan April.

Namun, DJP sebelumnya menggeser batas akhir penyampaian SPT tahunan wajib pajak orang pribadi menjadi 30 April 2020. Dengan demikian tenggat pelaporan SPT tahunan wajib pajak orang pribadi sama dengan wajib pajak badan. Simak artikel ‘Diperpanjang, Batas Akhir Lapor SPT Tahunan WP OP Jadi 30 April 2020’.

Hestu meminta wajib pajak badan untuk segera menyampaikan SPT Tahunan untuk menghindari sanksi administrasi. Sesuai ketentuan, sanksi administrasi berupa denda bagi wajib pajak badan yang terlambat melaporkan SPT tahunan adalah senilai Rp1 juta. Simak artikel ‘Yakin Rela Telat Lapor SPT? Lihat Dulu Sanksi Dendanya di Sini’.

Baca Juga: Pelaporan Insentif Pajak dan Kebijakan WFH Fiskus Jadi Terpopuler

Adapun jumlah penyampaian SPT wajib pajak badan pada awal bulan ini juga masih lebih rendah dari tahun lalu. Laporan pajak korporasi dengan jenis SPT 1771 hingga Rabu (1/4/2020) sebanyak 258.519. Jumlah tersebut turun dari periode sama tahun lalu yang sebanyak 276.104 SPT.

Adapun pelaporan SPT 1771 dalam denominasi dolar AS sebanyak 258 SPT atau turun dari tahun lalu yang sebanyak 262 SPT. Sementara itu, jumlah wajib pajak badan yang wajib menyampaikan SPT sekitar 1,48 juta wajib pajak.

"Untuk SPT tahunan wajib pajak badan, per 1 April 2020 sekitar 258.519 SPT yang telah diterima, dari sekitar 1,48 juta wajib pajak badan yang wajib menyampaikan SPT tahunannya" imbuhnya. (kaw)

Baca Juga: Bukan Juli, Pemungutan PPN Produk Netflix Cs Paling Cepat Agustus 2020
Topik : SPT, SPT tahunan, Ditjen Pajak, DJP, wajib pajak badan, korporasi
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Steven

Jum'at, 24 April 2020 | 07:08 WIB
DJP tidak peduli dengan covid dan buta mata serta hati

Gian

Rabu, 08 April 2020 | 19:12 WIB
LAPORAN PAJAK PS.23 KAMI SAJA YANG KAMI KIRIM VIA POS SUDAH SEMENJAK 2 MINGGU BELUM ADA BUKTI TERIMANYA PUN, DENGAN ALASAN LAGI DIPROSES KPP PRATAMA PALU SULTENG) . MOHON KEADILANNYA

Gian

Rabu, 08 April 2020 | 19:08 WIB
DJP sangat tidak adil dalam hal ini, WP OP yg malas akan berimbas ke kami WP badan karena pasti akan OVERLOAD di masa APRIL 2020, Tolong bertindak adil bapak PNS YANG TERHORMAT. kami karyawan yg terkena imbas paling besar

Sahala Sitinjak

Rabu, 08 April 2020 | 02:01 WIB
Dengan kebijakan WFH maka akan mengurangi efektivitas pekerjaan tentu imbasnya akan mempengaruhi progress persiapan menyusun SPT Tahunan PPH Badan, DJP harus memahami situasi yang tidak normal ini. #maribicara

Junah

Selasa, 07 April 2020 | 18:39 WIB
Pihak DJP buta mata dan hatinya

Hendro Yanuarso

Senin, 06 April 2020 | 14:53 WIB
Penutupan Kantor Pajak untuk Pelayanan tatap muka saja bisa diperpanjang sampai tanggal 21 April, itu artinya DJP menunjukan ketidakadilan bagi wajib pajak, mereka bisa menutup dan atau menunda pekerjaan dikantor pelayanan diganti dengan WFH. WFH pegawai pajaknya saja yang diperpanjang tapi tidak me ... Baca lebih lanjut

Yana

Sabtu, 04 April 2020 | 20:37 WIB
mohon dipertimbangkan lagi..karena dengan sistem WFH di perusahaan kami, sangat menjadi kendala dalam menyiapkan SPT Tahunan Badan..waktu kami serasa masih kurang maksimal.

S**A

Sabtu, 04 April 2020 | 15:31 WIB
Dimohon untuk dipertimbangkan kembali. Sistem WFH banyak kendala, pengecekan tidak maksimal, koordinasi dengan pihak terkait menjadi sulit. Program DJP Online juga sering bermasalah apalagi ditambah dengan bersamaan dengan batas penyampaian SPT OP, SPT Masa PPh dan PPN masa Maret 2020. #MariBicara

Ivan

Sabtu, 04 April 2020 | 00:42 WIB
Dalam bahasa kasarnya: WFH sudah selesai ya, ayo masuk kerja. Susun Laporan! Gak usah perdulikan program WFH presiden! Tidak lapor perusahaan tempat kalian kerja bakal didenda, kalian dipecat bukan urusan saya! ini anak buah ama presiden kok gak ada singkronnya

Mohammad Justine Ceasarea Hasanudin

Jum'at, 03 April 2020 | 21:47 WIB
tinjujur, saya sebagai bagian dari civitas akademika di bidang perpajakan sangat kecewa dengan keputusan DJP mengenai tenggat waktu pelaporan SPT Tahunan Badan. Mengapa ? DJP menunjukan ketidakadilan bagi wajib pajak badan dibandingkan kepada wp orang pribadi sehubungan dengan keleluasaan waktu unt ... Baca lebih lanjut
1 2 >
artikel terkait
Rabu, 27 Mei 2020 | 08:34 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Selasa, 26 Mei 2020 | 16:00 WIB
KONSULTASI
Selasa, 26 Mei 2020 | 14:36 WIB
KEM-PPKF 2021
berita pilihan
Minggu, 31 Mei 2020 | 08:00 WIB
AUDIT BPK
Minggu, 31 Mei 2020 | 07:00 WIB
RESTITUSI PAJAK
Sabtu, 30 Mei 2020 | 14:47 WIB
PERSPEKTIF
Sabtu, 30 Mei 2020 | 10:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 30 Mei 2020 | 09:00 WIB
PMK 56/2020
Sabtu, 30 Mei 2020 | 08:00 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Sabtu, 30 Mei 2020 | 07:00 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 22:19 WIB
PPN PRODUK DIGITAL