Berita
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 16:01 WIB
KOTA SUKABUMI
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 15:01 WIB
BAHRAIN
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:11 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 13:23 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Review
Rabu, 21 Oktober 2020 | 14:14 WIB
KONSULTASI PAJAK
Jum'at, 16 Oktober 2020 | 17:13 WIB
ANALISIS PAJAK
Rabu, 14 Oktober 2020 | 14:17 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 07 Oktober 2020 | 14:17 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Data & alat
Rabu, 21 Oktober 2020 | 17:02 WIB
STATISTIK SISTEM PAJAK
Rabu, 21 Oktober 2020 | 09:24 WIB
KURS PAJAK 21 OKTOBER - 27 OKTOBER 2020
Jum'at, 16 Oktober 2020 | 15:24 WIB
MATRIKS AREA KEBIJAKAN
Rabu, 14 Oktober 2020 | 09:25 WIB
KURS PAJAK 14 OKTOBER - 20 OKTOBER 2020
Komunitas
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:47 WIB
TASYA KAMILA:
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 09:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Jum'at, 23 Oktober 2020 | 17:33 WIB
GENE SIMMONS:
Kolaborasi
Selasa, 20 Oktober 2020 | 14:10 WIB
KONSULTASI
Selasa, 20 Oktober 2020 | 09:45 WIB
KONSULTASI
Selasa, 13 Oktober 2020 | 14:13 WIB
KONSULTASI
Selasa, 13 Oktober 2020 | 11:54 WIB
KONSULTASI
Reportase

Cara Mengajukan Restitusi Dipercepat PPN

A+
A-
2
A+
A-
2
Cara Mengajukan Restitusi Dipercepat PPN

RESTITUSI dipercepat pajak pertambahan nilai (PPN) merupakan satu dari sekian insentif yang ditawarkan pemerintah kepada pelaku usaha tahun ini dalam penanganan Covid-19. Insentif tersebut bahkan akan dilanjutkan pemerintah tahun depan.

Namun demikian, fasilitas restitusi dipercepat PPN ini sesungguhnya bukan hal yang baru. Otoritas pajak memang sudah lama menyediakan fasilitas restitusi dipercepat baik PPN, pajak penghasilan (PPh) Orang Pribadi dan PPh Badan.

Nah, DDTCNews kali ini akan menjelaskan cara mengajukan restitusi dipercepat PPN atau pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak PPN sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (4c) UU PPN.

Baca Juga: Cara Input Pajak Masukan pada e-Faktur 3.0

Mula-mula, pastikan Anda memenuhi kriteria wajib pajak yang berhak menerima fasilitas restitusi dipercepat. Anda juga bisa mengecek ketentuan tata cara pengembalian pendahuluan kelebihan pembayaran pajak di sini.

Terdapat 3 klasifikasi wajib pajak yang bisa menerima fasilitas restitusi dipercepat, antara lain wajib pajak kriteria tertentu, wajib pajak persyaratan tertentu, atau pengusaha kena pajak (PKP) berisiko rendah.

Setelah itu, silakan untuk melaporkan Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPN langsung ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) atau melalui e-filing. Lalu hitung pajak masukan, pajak keluaran, dan pajak yang telah dibayar/dipungut. Apabila terjadi lebih bayar, dapat diajukan restitusi.

Baca Juga: Cara Unduh dan Instal e-SPT PPN 1107 PUT 

Kemudian, silakan untuk mengajukan restitusi dengan cara mengisi kolom Pengembalian Pendahuluan dalam pelaporan SPT Masa PPN. Contoh permohonan restitusi dipercepat pada SPT Masa PPN bisa lihat di sini.

Nanti, Anda akan menerima Surat Keputusan Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak (SKPPKP). Contoh SKPPKP lihat di sini. Untuk diperhatikan, proses dari pelaporan SPT hingga penerbitan SKPPKP akan memakan waktu 1 bulan.

Kemudian, silakan menyampaikan rekening dalam negeri atas nama Anda pribadi ke KPP dengan atau tanpa surat/konfirmasi dari kantor pajak. Nanti, Anda menerima salinan Surat Perintah Membayar Kelebihan Pajak (SPMKP) Contoh SPMKP bisa lihat di sini.

Baca Juga: Cara Lapor SPT Masa PPN Kurang Bayar pada e-Faktur 3.0 Web Based

Setelah itu, kelebihan pajak ditransfer/dicairkan melalui nomor rekening wajib pajak. Proses dari penerbitan SKPPKP hingga pencairan memakan waktu 30 hari. Jika SKPPKP tak terbit, DJP akan mengirimkan surat pemberitahuan paling lambat 1 bulan.

Untuk diperhatikan, bila jumlah kelebihan pembayaran pajak pada SKPPKP tak sama dengan jumlah dalam permohonan, Anda bisa mengajukan permohonan pengembalian pendahuluan kembali atas selisihnya melalui surat tersendiri.

Namun, jika Anda tidak meminta pengembalian atas selisih kelebihan pembayaran pajak yang belum dikembalikan, Anda dapat melakukan pembetulan SPT.

Baca Juga: Cara Lapor SPT Masa PPN Nihil pada e-Faktur 3.0 Web Based

Selain itu, jika Anda menyampaikan SPT Tahunan PPh yang menyatakan lebih bayar, tetapi tidak disertai permohonan pengembalian pendahuluan sehingga tidak diterbitkan SKPPKP maka akan ditindaklanjuti dengan prosedur pemeriksaan. Selesai. Semoga bermanfaat. (Bsi)

Topik : cara mengajukan restitusi dipercepat, tips pajak
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

aming

Kamis, 15 Oktober 2020 | 15:44 WIB
mohon infonya...apakah kelebihan bayar PPN yg ter-akumulasi dari sejak tahun-tahun lalu sebelum 2019-2020 ( karena belum pernah melakukan restritusi pajak sama sekali) juga bisa di ajukan percepatan pengembalian ppn saat pandemi sekarang ini...? atau hanya terbatas utk kelebihan bayar di SPT PPN m ... Baca lebih lanjut
1
artikel terkait
Jum'at, 04 September 2020 | 17:14 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 02 September 2020 | 16:54 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 28 Agustus 2020 | 16:37 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 26 Agustus 2020 | 16:40 WIB
TIPS PAJAK
berita pilihan
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 16:01 WIB
KOTA SUKABUMI
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 15:01 WIB
BAHRAIN
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:47 WIB
TASYA KAMILA:
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:11 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 14:01 WIB
LOMBA MENULIS DDTCNEWS 2020
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 13:23 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 13:01 WIB
KEBIJAKAN INVESTASI
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 12:01 WIB
PENGHINDARAN PAJAK
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 10:01 WIB
BELANJA DAERAH