Review
Jum'at, 09 April 2021 | 11:41 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 06 April 2021 | 09:23 WIB
OPINI PAJAK
Minggu, 04 April 2021 | 08:01 WIB
KEPALA KANWIL DJP JAKARTA BARAT SUPARNO:
Selasa, 30 Maret 2021 | 09:10 WIB
OPINI PAJAK
Fokus
Data & Alat
Rabu, 07 April 2021 | 09:20 WIB
KURS PAJAK 7 APRIL - 13 APRIL 2021
Jum'at, 02 April 2021 | 10:00 WIB
KMK 20/2021
Rabu, 31 Maret 2021 | 09:30 WIB
KURS PAJAK 31 MARET - 6 APRIL 2021
Rabu, 24 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 24 MARET - 30 MARET 2021
Komunitas
Senin, 12 April 2021 | 12:59 WIB
UNIVERSITAS SURABAYA
Minggu, 11 April 2021 | 08:01 WIB
KETUA UMUM ASPAKRINDO TEGUH KURNIAWAN HARMANDA
Sabtu, 10 April 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Jum'at, 09 April 2021 | 15:15 WIB
AGENDA PAJAK
Reportase
Perpajakan.id

Apa Itu Nomor Transaksi Penerimaan Negara ?

A+
A-
1
A+
A-
1
Apa Itu Nomor Transaksi Penerimaan Negara ?

WAJIB pajak yang melaporkan Surat Pemberitahuan (SPT) tahunan pajak penghasilan (PPh) akan menerima pemberitahuan tentang status SPT. Status SPT itu bisa nihil, lebih bayar, atau kurang bayar. Apabila status SPT kurang bayar, wajib pajak harus membayar kekurangannya sebelum SPT Tahunan PPh disampaikan.

Dalam hal wajib pajak belum melakukan pembayaran pajak, maka wajib pajak akan diarahkan untuk membuat kode billing. Wajib pajak dapat menggunakan kode billing tersebut untuk membayar pajak melalui ATM, Internet banking, mesin EDC, atau pos/bank persepsi.

Sementara itu, apabila wajib pajak sudah melakukan pembayaran maka harus menginput bukti pembayaran, salah satunya dengan memasukan Nomor Transaksi Penerimaan Negara (NTPN). Lantas, apa itu NTPN?

Baca Juga: Apa Itu Bea Keluar?

Definisi
DEFINISI NTPN tercantum dalam banyak regulasi. Merujuk Pasal 1 angka 38 PMK 225/2020 definisi dari NTPN adalah nomor unik tanda bukti pembayaran/penyetoran ke kas negara yang diterbitkan sistem settlement dan terdiri atas kombinasi huruf dan angka.

Adapun yang dimaksud dengan sistem settlement, sesuai dengan Pasal 1 angka 39, adalah sistem penerimaan negara yang dikelola Ditjen Perbendaharaan yang memfasilitasi penyelesaian proses pembayaran dan pemberian NTPN.

Selaras dengan itu, Pasal 1 angka 8 Perdirjen Pajak No.PER-05/PJ/2017 mendefinisikan NTPN sebagai nomor tanda bukti pembayaran atau penyetoran ke kas negara yang tertera pada Bukti Penerimaan Negara (BPN) dan diterbitkan oleh sistem settlement yang dikelola Ditjen Perbendaharaan.

Baca Juga: Apa Itu Penyegelan dalam Pemeriksaan Pajak?

Sementara itu, berdasarkan Pasal 1 angka 21 PMK 242/2014 s.t.d.d PMK 18/2021 definisi NTPN adalah nomor tanda bukti pembayaran atau penyetoran ke kas negara yang diterbitkan melalui Modul Penerimaan Negara (MPN) atau sistem penerimaan negara yang dikelola Ditjen Perbendaharaan.

Adapun yang dimaksud MPN adalah modul penerimaan yang memuat serangkaian prosedur mulai dari penerimaan, penyetoran, pengumpulan data, pencatatan, pengikhtisaran sampai dengan pelaporan yang berhubungan dengan penerimaan negara dan merupakan bagian dari sistem penerimaan dan anggaran negara.

Berdasarkan definisi yang dipaparkan itu, pada dasarnya NTPN merupakan bukti pembayaran atau penyetoran pajak ke kas negara. NTPN ini dapat diterbitkan melalui MPN atau sistem penerimaan negara yang dikelola Ditjen Perbendaharaan.

Baca Juga: Apa Itu Harmonized System?

Sebagai bukti penerimaan, NTPN memiliki fungsi untuk memvalidasi transaksi perpajakan dari wajib pajak, termasuk pembayaran pajak. Pasalnya, Surat Setoran Pajak (SSP) atau sarana administrasi pembayaran dan penyetoran pajak lain dinyatakan sah apabila telah divalidasi dengan NTPN.

Simpulan
INTINYA NTPN adalah nomor yang menjadi bukti pembayaran pajak yang diterbitkan oleh MPN atau sistem penerimaan negara yang dikelola Ditjen Perbendaharaan. NTPN ini terdiri atas 16 deret gabungan antara angka dan huruf. NTPN ini akan diperoleh wajib pajak ketika membayar pajak.

Adapun NTPN umumnya tercantum dalam SSP, Surat Setoran Elektronik, BPN, atau sarana administrasi lain yang kedudukannya dipersamakan dengan SSP. Fungsi dari NTPN salah satunya untuk memvalidasi SSP dan sarana administrasi lain sebagai bukti pembayaran yang sah.

Baca Juga: Apa Itu Revaluasi Aktiva Tetap?

Untuk itu, setelah melakukan pembayaran pajak, wajib pajak harus memastikan apakah bukti pembayaran telah diberikan NTPN. Pasalnya, terkadang nomor bukti itu tidak tercetak jelas. Namun, demikian wajib pajak tetap dapat mengeceknya melalui situs resmi DJP. Simak “Cara Mudah Cek Nomor NTPN di DJP Online” (Bsi)

Topik : Nomor Transaksi Penerimaan Negara , NTPN, definisi, kamus pajak
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

muhammad arul prasetio

Jum'at, 05 Maret 2021 | 23:02 WIB
artikel ini sangat membantu menjelaskan Nomor Transaksi Penerimaan Negara, dengan simple dan dan mudah. keren.
1
artikel terkait
Senin, 22 Februari 2021 | 18:18 WIB
KAMUS PAJAK
Jum'at, 19 Februari 2021 | 16:56 WIB
KAMUS PPh
Kamis, 18 Februari 2021 | 16:14 WIB
PEMERIKSAAN PAJAK (1)
Rabu, 17 Februari 2021 | 17:53 WIB
KAMUS PPh
berita pilihan
Senin, 12 April 2021 | 18:45 WIB
SEKOLAH KEDINASAN
Senin, 12 April 2021 | 18:45 WIB
PENGAWASAN KEUANGAN NEGARA
Senin, 12 April 2021 | 18:01 WIB
KABUPATEN LAMPUNG SELATAN
Senin, 12 April 2021 | 17:44 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 12 April 2021 | 17:15 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH
Senin, 12 April 2021 | 16:33 WIB
SURVEI PENJUALAN ECERAN
Senin, 12 April 2021 | 16:30 WIB
PELAPORAN SPT TAHUNAN
Senin, 12 April 2021 | 16:19 WIB
CUKAI (9)
Senin, 12 April 2021 | 16:01 WIB
TIPS PAJAK