Review
Jum'at, 05 Maret 2021 | 08:55 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 15:50 WIB
KONSULTASI PAJAK
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:40 WIB
OPINI PAJAK
Jum'at, 26 Februari 2021 | 10:30 WIB
TAJUK PAJAK
Fokus
Data & Alat
Jum'at, 05 Maret 2021 | 17:54 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 03 Maret 2021 | 09:15 WIB
KURS PAJAK 3 MARET - 9 MARET 2021
Senin, 01 Maret 2021 | 10:15 WIB
KMK 13/2021
Rabu, 24 Februari 2021 | 09:05 WIB
KURS PAJAK 24 FEBRUARI - 2 MARET 2021
Reportase
Perpajakan.id

Ambang Batas Pembebasan Bea Masuk Diturunkan, Ketentuan Diperketat

A+
A-
3
A+
A-
3
Ambang Batas Pembebasan Bea Masuk Diturunkan, Ketentuan Diperketat

Ilustrasi. 

JAKARTA, DDTCNews – Selain menaikkan tarif pajak penghasilan pasal 22 untuk 1.147 komoditas, Kementerian Keuangan memperketat regulasi impor barang kiriman.

Pengetatan regulasi ini, salah satunya dilakukan dengan menurunkan ambang batas (threshold) pembebasan bea masuk atas impor barang kiriman yang dipakai langsung. Dalam regulasi yang baru, nilai ambang batas dipatok senilai US$75, turun dari regulasi saat ini US$100.

Ketentuan yang baru ini diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 112/PMK.04/2018. Beleid yang berlaku 30 hari sejak tanggal diundangkannya, 10 September 2018, ini merupakan perubahan dari PMK No. 182/PMK.04/2016 tentang Ketentuan Impor Barang Kiriman.

Baca Juga: Impor Vaksin Tahap ke-5, DJBC Bebaskan Bea Masuk dan PDRI Rp171 Miliar

“Barang Kiriman yang diimpor untuk dipakai dapat diberikan pembebasan bea masuk dengan nilai pabean paling banyak FOB US$75,” demikian isi pasal 13 ayat (1) PMK No. 112/PMK.04/2018, seperti dikutip pada Minggu (16/9/2018).

Selain itu, Kemenkeu juga memperketat ketentuan dengan beleid baru dalam pasal 13 ayat (1a). Dalam ayat tersebut, Otoritas Fiskal menegaskan pembebasan bea masuk itu diberikan untuk penerima barang per satu hari.

Di samping ketentuan satu hari tersebut, pembebasan bea masuk juga bisa diberikan lebih dari satu kali pengiriman dalam sehari. Namun, nilai pabean atas keseluruhan barang kiriman itu tidak melebihi FOB US$75.

Baca Juga: Selandia Baru Serukan Pembebasan Tarif Alat Kesehatan

Jika nilai pabean barang kiriman ini melebihi ambang batas US$75, sesuai amanat pasal 13 ayat (2), bea masuk dan pajak dalam rangka impor akan dipungut atas seluruh nilai pabean barang kiriman tersebut. (kaw)

Topik : impor, bea cukai, barang kiriman
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Jum'at, 05 Februari 2021 | 19:28 WIB
PMK 9/2021
Jum'at, 05 Februari 2021 | 15:46 WIB
INSENTIF PAJAK
Kamis, 04 Februari 2021 | 15:33 WIB
KEBIJAKAN CUKAI
Rabu, 03 Februari 2021 | 15:13 WIB
PMK 9/2021
berita pilihan
Minggu, 07 Maret 2021 | 06:01 WIB
INSENTIF PPnBM
Sabtu, 06 Maret 2021 | 15:01 WIB
UNI EROPA
Sabtu, 06 Maret 2021 | 14:01 WIB
KABUPATEN BADUNG
Sabtu, 06 Maret 2021 | 13:01 WIB
SELEKSI CPNS
Sabtu, 06 Maret 2021 | 12:01 WIB
KEPATUHAN PAJAK
Sabtu, 06 Maret 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Sabtu, 06 Maret 2021 | 09:01 WIB
PROVINSI DKI JAKARTA
Sabtu, 06 Maret 2021 | 08:01 WIB
BERITA PAJAK SEPEKAN
Sabtu, 06 Maret 2021 | 07:30 WIB
INSENTIF PPnBM