Fokus
Literasi
Rabu, 12 Mei 2021 | 15:01 WIB
KAMUS PABEAN
Rabu, 12 Mei 2021 | 14:01 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 12 Mei 2021 | 13:00 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Senin, 10 Mei 2021 | 16:45 WIB
KAMUS KEBIJAKAN
Data & Alat
Rabu, 12 Mei 2021 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 -25 MEI 2021
Rabu, 05 Mei 2021 | 14:32 WIB
STATISTIK TARIF PAJAK
Rabu, 05 Mei 2021 | 08:55 WIB
KURS PAJAK 5 MEI - 11 MEI 2021
Selasa, 04 Mei 2021 | 16:30 WIB
KMK 25/2021
Reportase
Perpajakan.id

Perbanyak Mobil Listrik, Industri Minta Pengenaan Pajak Bahan Bakar

A+
A-
0
A+
A-
0
Perbanyak Mobil Listrik, Industri Minta Pengenaan Pajak Bahan Bakar

Ilustrasi.

BRUSSELS, DDTCNews – Manufaktur otomotif Eropa bersiap menghadapi era baru mobil listrik ramah lingkungan dengan usulan penerapan beban pajak baru bagi mobil konvensional.

CEO Audi Markus Duesmann mengatakan pemerintah memiliki banyak saluran kebijakan untuk meningkatkan peredaran mobil listrik, seperti kebijakan subsidi dan diskon pembelian mobil listrik. Namun, instrumen paling efektif adalah pajak bahan bakar.

Menurutnya, pajak bahan bakar seperti bensin dan solar menjadi pilihan terbaik bagi otoritas jika ingin meningkatkan jumlah mobil listrik. Instrumen kebijakan fiskal tersebut membuat kendaraan listrik jauh lebih kompetitif dan menarik bagi konsumen.

Baca Juga: Minta Dana Bantuan, Pemerintah Revisi Kebijakan Pajak

"Kita perlu mengenakan pajak karbon di setiap pompa pengisian bahan bakar [bensin dan solar]," katanya, dikutip pada Selasa (20/4/2021).

Duesmann menyebutkan saat ini, harga mobil listrik dan konvensional bersaing pada tingkat harga yang setara. Pasalnya, industri otomotif juga telah melakukan investasi dalam skala besar untuk pengembangan mobil listrik.

Oleh karena itu, pajak karbon atas bahan bakar bensin dan solar menjadi pilihan untuk meningkatkan nilai kompetitif mobil listrik dibanding mobil konvensional. Selain itu, pajak karbon atas bahan bakar menjadi pilihan terbaik karena penghasil polusi membayar beban pajak yang lebih banyak.

Baca Juga: Keadilan Pajak di Kawasan Jadi Kunci Pemulihan Ekonomi

"Kendaraan listrik harus dapat bersaing secara harga dengan mobil konvensional. Jika tidak maka akan sulit bagi pabrikan memikat pelanggan untuk membeli mobil listrik dan menutup investasi besar yang telah dilakukan," ujar Deusmann.

CEO Volkswagen AG Herbert Diess mengatakan pemerintah tidak hanya bisa memperkenalkan pajak karbon atas bahan bakar, tapi juga membuat tarifnya menjadi tinggi. Beberapa negara Uni Eropa sudah menerapkan pajak karbon untuk emisi alat transportasi tapi belum signifikan menggerakkan masyarakat membeli mobil listrik.

Dia memberi contoh Jerman dengan pajak karbon sektor transportasi sebesar €25 per ton emisi CO2. Jumlah tersebut masih terlalu rendah bila dibandingkan dengan pungutan serupa di Swedia yang menetapkan harga emisi CO2 sektor transportasi sebesar €100 per ton emisi.

Baca Juga: Portal Pembelajaran untuk Profesional Perpajakan Diluncurkan

Kesiapan manufaktur otomotif Eropa menyambut era kendaraan listrik juga tidak hanya berlaku bagi kendaraan penumpang. Angkutan barang seperti truk dengan basis energi listrik dan hidrogen juga sudah menyatakan kesiapan.

Produsen truk Eropa seperti Daimler, Scania, MAN, dan Volvo meminta Uni Eropa menghentikan subsidi bagi angkutan barang dengan basis mesin diesel. Pasalnya, industri siap beralih pada produksi truk kargo bertenaga listrik.

"Kami membutuhkan keseimbangan biaya produksi antara truk hidrogen dan diesel. Anda harus siap beralih dengan pajak atas emisi CO2 kemudian bermain-main dengan tarifnya," ujar CEO Deimler, Martin Daum, dikutip dari thetruthaboutcars.com. (kaw)

Baca Juga: Impor Harley Bakal Kena Pajak 50%, Pengusaha Desak Ada Negosiasi Ulang

Topik : Eropa, mobil listrik, pajak karbon, pajak bahan bakar
Komentar
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Senin, 12 April 2021 | 22:30 WIB
BELGIA
Jum'at, 09 April 2021 | 12:00 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Rabu, 12 Mei 2021 | 15:01 WIB
KAMUS PABEAN
Rabu, 12 Mei 2021 | 14:01 WIB
TIPS PAJAK
Rabu, 12 Mei 2021 | 13:00 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Rabu, 12 Mei 2021 | 12:01 WIB
AUSTRALIA
Rabu, 12 Mei 2021 | 11:00 WIB
INFOGRAFIS PAJAK
Rabu, 12 Mei 2021 | 10:00 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 12 Mei 2021 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 -25 MEI 2021
Rabu, 12 Mei 2021 | 08:01 WIB
BERITA PAJAK HARI INI
Rabu, 12 Mei 2021 | 07:00 WIB
KOMIK PAJAK
Rabu, 12 Mei 2021 | 06:01 WIB
KEBIJAKAN PEMERINTAH