Review
Rabu, 19 Januari 2022 | 15:20 WIB
KONSULTASI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 14:15 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 11:15 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:15 WIB
DIRJEN PERIMBANGAN KEUANGAN ASTERA PRIMANTO BHAKTI:
Fokus
Literasi
Senin, 24 Januari 2022 | 19:00 WIB
KAMUS CUKAI
Senin, 24 Januari 2022 | 16:30 WIB
TIPS PAJAK
Jum'at, 21 Januari 2022 | 19:30 WIB
KAMUS KEPABEANAN
Jum'at, 21 Januari 2022 | 17:20 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & Alat
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Senin, 03 Januari 2022 | 10:45 WIB
KMK 70/2021
Komunitas
Selasa, 25 Januari 2022 | 16:40 WIB
HASIL SURVEI PERSIDANGAN ONLINE
Senin, 24 Januari 2022 | 15:31 WIB
HASIL SURVEI PERSIDANGAN ONLINE
Jum'at, 21 Januari 2022 | 16:11 WIB
HASIL DEBAT 30 Desember 2021—19 Januari 2022
Kamis, 20 Januari 2022 | 13:38 WIB
UNIVERSITAS INDONESIA
Reportase
Perpajakan.id

Pemerintah Siapkan Pajak Ekstra Industri Migas, Tambang dan Tembakau

A+
A-
0
A+
A-
0
Pemerintah Siapkan Pajak Ekstra Industri Migas, Tambang dan Tembakau

Salah satu industri gas di Rusia. (Foto: gasindustryfumenzo.blogspot.com)

MOSCOW, DDTCNews - Pemerintah Rusia tengah mempersiapkan pajak ekstra bagi tiga sektor industri untuk menambah sumber baru penerimaan negara.

Rencana kenaikan pajak ini menyasar sektor minyak dan gas, pertambangan dan penjualan tembakau. Kebijakan ini juga menandai berakhirnya rezim pajak khusus bagi kegiatan ekstraktif bidang migas dan pertambangan.

"Pertimbangan kenaikan pajak akan berdampak kepada beberapa perusahaan tambang, tembakau dan industri minyak yang menjadi usaha terbaru untuk menutup defisit anggaran," kata Juru Bicara Pemerintah Rusia, seperti dikutip Jumat (18/9/2020).

Baca Juga: Irlandia Kaji Larangan Rokok Sepenuhnya & Kenaikan Pajak Signifikan

Pemerintah Rusia memproyeksikan jika kenaikan pajak direalisasikan, maka akan menambah setoran pajak setiap tahun US$4,5 miliar atau setara Rp66,3 triliun. Sumber baru penerimaan ini menjadi salah satu solusi menghadapi defisit anggaran negara dan harga minyak mentah yang melemah.

Rencana kenaikan pajak untuk industri ekstraktif tidak sebatas pada kegiatan tambang dan migas. Industri pengolahan logam dan produsen pupuk juga menjadi sasaran dikenakannya pajak tambahan. Wacana kebijakan pajak baru ini juga mengubah cara pemerintah memajaki industri ekstraktif.

Pada aturan saat ini, industri migas mendapatkan perlakukan perpajakan khusus dengan tarif 0% untuk kegiatan hulu migas yang menghasilkan minyak mentah dengan kadar viskositas (kekentalan) tinggi. Perubahan kebijakan pajak industri ekstraktif ini rencananya mulai berlaku 2021.

Baca Juga: PPh 10% Bakal Berlaku untuk Komoditas Hasil Pertanian

Selain itu, cukai rokok juga diproyeksikan naik sebesar 20% tahun depan. Kebijakan cukai untuk produk yang mempunyai eksternalitas negatif ini sudah dikonfirmasi oleh Menkeu Anton Siluanov pekan ini.

"Ketika keadaan sulit, setiap orang harus terlibat dalam pemecahan masalah. Kami sedikit menaikkan pajak pada sejumlah sektor yang menguntungkan," papar Siluanov di Moskow.

Seperti dilansir kitco.com, pajak ekstra industri ekstraktif dan tembakau menjadi upaya pemerintah untuk menanggulangi krisis ekonomi akibat pandemi Covid-19. Siluanov menegaskan pemerintah membutuhkan dana besar untuk mengatasi dampak Covid-19. (Bsi)

Baca Juga: Sengketa dengan Jepang, Rusia Tawarkan Fasilitas Bebas Pajak di Kuril

Topik : rusia, pajak industri migas, pajak tembakau, pajak tambang

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

ARTIKEL TERKAIT

Minggu, 03 Januari 2021 | 15:01 WIB
RUSIA

Kremlin Belum Niat Ubah P3B dengan Negara Mitra Strategis

Kamis, 17 Desember 2020 | 12:00 WIB
RUSIA

Jaga Pasokan Pangan, Ekspor Gandum Bakal Dipajaki Tahun Depan

Selasa, 24 November 2020 | 15:18 WIB
RUSIA

Aturan Baru Diteken, Tarif Pajak Orang Kaya Naik 2%

berita pilihan

Selasa, 25 Januari 2022 | 19:24 WIB
PER-24/PJ/2021

Pembetulan Bukti Pot/Put Unifikasi, Wajib Pajak Perlu Syarat Ini

Selasa, 25 Januari 2022 | 18:26 WIB
PAJAK PENGHASILAN

Ingat, Wajib Lapor Berkala di DJP Online Agar Dividen Bebas Pajak

Selasa, 25 Januari 2022 | 18:05 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Ingat, Pelayanan Pajak Gratis! Laporkan Kalau Temui Pelanggaran

Selasa, 25 Januari 2022 | 17:30 WIB
FASILITAS PERPAJAKAN

Insentif dari Kawasan Berikat dan KITE Sudah Terserap Rp47 Triliun

Selasa, 25 Januari 2022 | 17:00 WIB
PP 3/2022

Konfirmasi Transaksi Saham Hingga Rp10 Juta Kini Bebas Bea Meterai

Selasa, 25 Januari 2022 | 16:40 WIB
HASIL SURVEI PERSIDANGAN ONLINE

Pembuktian Data di Sidang Online Pengadilan Pajak, Ini Hasil Surveinya

Selasa, 25 Januari 2022 | 16:30 WIB
SELEBRITAS

Setelah Kunjungi Kantor Pajak, Ghozali 'NFT' Pamer Kartu NPWP Barunya

Selasa, 25 Januari 2022 | 16:00 WIB
INDIA

Pengusaha Minta Kredit Pajak Masukan Segera Dipulihkan

Selasa, 25 Januari 2022 | 15:53 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Wamenkeu Ungkap Alasan Diskon PPnBM Mobil & PPN Rumah DTP Diperpanjang