Review
Rabu, 19 Januari 2022 | 14:15 WIB
OPINI PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 11:15 WIB
TAJUK PAJAK
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:15 WIB
DIRJEN PERIMBANGAN KEUANGAN ASTERA PRIMANTO BHAKTI:
Rabu, 12 Januari 2022 | 15:01 WIB
KONSULTASI PAJAK
Fokus
Literasi
Rabu, 19 Januari 2022 | 10:45 WIB
KAMUS PAJAK
Senin, 17 Januari 2022 | 18:00 WIB
KAMUS BEA METERAI
Jum'at, 14 Januari 2022 | 21:24 WIB
PROFIL PAJAK KOTA PADANG
Jum'at, 14 Januari 2022 | 20:45 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Data & Alat
Rabu, 19 Januari 2022 | 09:17 WIB
KURS PAJAK 19 JANUARI - 25 JANUARI 2022
Rabu, 12 Januari 2022 | 09:01 WIB
KURS PAJAK 12 JANUARI - 18 JANUARI 2022
Rabu, 05 Januari 2022 | 08:15 WIB
KURS PAJAK 5 JANUARI - 11 JANUARI 2022
Senin, 03 Januari 2022 | 10:45 WIB
KMK 70/2021
Reportase
Perpajakan.id

Pandemi Corona Bikin Miliarder Makin Kaya

A+
A-
0
A+
A-
0
Pandemi Corona Bikin Miliarder Makin Kaya

Ilustrasi. (DDTCNews)

WASHINGTON DC, DDTCNews – Pandemi Covid-19 dinilai tak menyurutkan miliarder yang ada di seluruh penjuru dunia untuk menambah pundi-pundi kekayaan.

Ketua Patriotic Millionaires Morris Pearl mengatakan guncangan ekonomi pada tahun lalu merupakan yang terburuk sejak Perang Dunia II. Namun, para miliarder justru mampu melakukan konsolidasi kekayaan di tengah resesi ekonomi global.

"Pasar saham ambruk setahun lalu pada Juli 2020. Kemudian portofolio saya kembali ke tempat semula pada awal tahun ini, tetapi sekarang sudah jauh lebih tinggi," katanya, dikutip Kamis (1/4/2021).

Baca Juga: Industri Hiburan Minta Insentif Pajak Tiket Pertunjukan Diperpanjang

Pearl menuturkan pandemi telah membuat ketimpangan dan ketidaksetaraan ekonomi makin parah terlihat antara kelompok super kaya dan masyarakat menengah ke bawah. Menurutnya konsolidasi terus dilanjutkan kelompok super kaya terutama di Amerika Serikat.

Hal serupa diungkapkan oleh CEO perusahaan pengelola aset Swiss Tiedemann Constantia Rob Weeber. Menurutnya, orang kaya AS dan negara lain mulai mengalihkan uang dan bisnis mereka ke negara atau negara bagian lain yang memiliki rezim pajak yang menguntungkan.

Dia memaparkan beberapa klien super kaya mulai melakukan upaya konsolidasi kekayaan mereka. Salah satu cara yang digunakan adalah mempertimbangkan opsi menjual aset besar seperti bisnis perusahaan sebelum tarif pajak naik.

Baca Juga: Mulai Februari 2022, Tarif PPN Dipangkas 2 Persen

Laporan Forbes menyebutkan para miliarder di seluruh dunia menjadi lebih kaya sebesar 20% pada 2020. Banyak orang super kaya yang memanfaatkan volatilitas pasar dalam jangka pendek untuk mendulang keuntungan.

Kepala investasi UBS Maximilian Kunkel menilai volatilitas pasar keuangan pada tahun lalu sangat dimanfaatkan orang kaya untuk meningkatkan nilai aset. Caranya dengan melakukan pemindahan aset pada titik harga terendah dengan ekspektasi level harga yang naik pada tingkat normal.

"Beberapa klien kami sangat gesit dalam memanfaatkan dislokasi pada pasar keuangan," tuturnya seperti dilansir cyprus-mail.com. (rig)

Baca Juga: Redam Inflasi, Program Keringanan Pajak Berlaku Mulai 1 Februari

Topik : amerika serikat, miliarder, pandemi corona, pajak internasional

KOMENTAR

0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.

Cikal Restu Syiffawidiyana

Kamis, 01 April 2021 | 22:35 WIB
Pandemi covid-19 memang membuat kesenjangan semakin terlihat nyata. Orang kaya tidak terlalu terpengaruh dan merasakan dampak buruk pandemi. Mereka bisa mengakses layanan kesehatan secara maksimal dan melindungi diri mereka dengan protokol kesehatan yang sangat maksimal. Sedangkan, orang miskin just ... Baca lebih lanjut
1

ARTIKEL TERKAIT

Jum'at, 14 Januari 2022 | 16:00 WIB
JEPANG

Eks Menkeu Minta Pemerintah Naikkan Pajak Karbon Secara Agresif

Jum'at, 14 Januari 2022 | 13:30 WIB
MAROKO

Aturan Pajak Baru, Biaya Asuransi Perjalanan Naik Hingga 122%

Jum'at, 14 Januari 2022 | 12:30 WIB
SWISS

Swiss Terapkan Tarif Pajak Minimum 15% Mulai Januari 2024

berita pilihan

Rabu, 19 Januari 2022 | 14:30 WIB
PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL

Dana PEN Naik Lagi Jadi Rp455,62 Triliun, Ini Penjelasan Sri Mulyani

Rabu, 19 Januari 2022 | 14:15 WIB
OPINI PAJAK

Menelisik Jejak Penghindaran Pajak ‘Para Raksasa’

Rabu, 19 Januari 2022 | 14:00 WIB
ANGGARAN PEMERINTAH

Defisit APBN 2021 Turun Signifikan, Sri Mulyani: Bukan Tugas Mudah

Rabu, 19 Januari 2022 | 13:00 WIB
KINERJA FISKAL

Penerimaan Pajak Tembus 103%, Sri Mulyani Bantah Targetnya Diturunkan

Rabu, 19 Januari 2022 | 12:40 WIB
EDUKASI PAJAK

Tax Center Universitas Gunadarma Luncurkan Aplikasi M-edu Tax

Rabu, 19 Januari 2022 | 12:23 WIB
AGENDA ATPETSI

Negara Butuh Pajak untuk Capai Target SDGs, Simak Analisisnya

Rabu, 19 Januari 2022 | 12:11 WIB
SELEBRITAS

Ngobrol Bareng Ghozali, Deddy Corbuzier: Lu Ditagih Pajak Katanya?

Rabu, 19 Januari 2022 | 12:00 WIB
KEBIJAKAN PAJAK

Barang Kena Pajak Belum Tentu Dikenakan PPN, Ini Penjelasannya