Review
Jum'at, 29 Mei 2020 | 05:58 WIB
Seri Tax Control Framework (11)
Kamis, 28 Mei 2020 | 05:22 WIB
Seri Tax Control Framework (10)
Rabu, 27 Mei 2020 | 06:06 WIB
Seri Tax Control Framework (9)
Selasa, 26 Mei 2020 | 14:16 WIB
Seri Tax Control Framework (8)
Fokus
Literasi
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:29 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 29 Mei 2020 | 13:30 WIB
PROFIL PAJAK KABUPATEN BANYUWANGI
Data & alat
Rabu, 27 Mei 2020 | 15:03 WIB
STATISTIK IKLIM PAJAK
Minggu, 24 Mei 2020 | 12:00 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 22 Mei 2020 | 10:08 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 20 Mei 2020 | 09:59 WIB
STATISTIK ADMINISTRASI PAJAK
Reportase

Ini Hasil Rapat Pleno FTA OECD di Chili

A+
A-
1
A+
A-
1
Ini Hasil Rapat Pleno FTA OECD di Chili

Suasana pembukaan Rapat Pleno ke-12 FTA OECD di Santiago, Chili. (foto: Twitter OECD)

JAKARTA, DDTCNews – Anggota Forum on Tax Administration (FTA) menyepakati adanya upaya kolektif untuk menciptakan kepastian pajak. Selain itu, mereka juga mendukung adanya transformasi digital dalam sistem administrasi pajak.

Kesepakatan ini diambil dalam Rapat Pleno ke-12 FTA OECD di Santiago, Chili pada Selasa—Kamis (26—28/3/2019). Rapat pleno kali ini diikuti sekitar 140 delegasi, termasuk di dalamnya adalah representatif pelaku bisnis dan organisasi internasional.

Hans Christian Holte, Ketua FTA sekaligus Kepala Administrasi Pajak Norwegia mengatakan pertemuan pleno di Chili tersebut menunjukkan tekad bersama untuk mengembangkan program kerja yang ambisius dan strategis.

Baca Juga: Menjamin Digitalisasi Sistem Administrasi Pajak yang Adil bagi UMKM

“Untuk meningkatkan administrasi pajak global, meningkatkan kepastian pajak, menguatkan kerja sama internasional, dan memimpin penyediaan layanan pembayar pajak yang lebih baik,” ujarnya, seperti dikutip dari keterangan resmi yang ada dalam laman resmi OECD, Jumat (29/3/2019).

Anggota FTA, sambungnya, menyetujui beberapa hal. Pertama, peningkatan upaya untuk memberi kepastian pajak. Langkah ini termasuk melalui 17 anggota FTA yang berpartisipasi dalam fase kedua uji coba pada International Compliance Assurance Programme (ICAP) dengan pertimbangan lebih aktif.

Kedua, dukungan terhadap pembuat kebijakan dalam mengembangkan persyaratan pelaporan standar baru untuk memfasilitasi pertukaran informasi internasional. Pertukaran informasi ini terkait penjualan barang dan jasa melalui sharing economy dan gig economy.

Baca Juga: PPN Penggunaan Netflix Cs Diproyeksi Dongkrak Penerimaan Pajak 2020

Ketiga, peningkatan kerja sama tentang efektivitas penggunaan sejumlah besar informasi rekening warga di luar negeri yang saat ini dipertukarkan berdasarkan Common Reporting Standard (CRS) OECD/G20.

Keempat, penetapan secara konkret dan praktis tentang visi digital untuk administrasi pajak 2030. Ini berkaitan erat dengan langkah untuk membantu pengurangan beban kepatuhan bagi perusahaan kecil dan menengah melalui penggunaan teknologi baru.

Kepala Pusat Kebijakan dan Administrasi Pajak OECD Pascal Saint-Amans mengatakan ada agenda internasional yang sangat besar untuk memastikan perpajakan yang adil dan efektif bagi perusahaan multinasional dan individu yang beroperasi lintas batas.

Baca Juga: DJP: Penerapan PPh Transaksi Digital Tak Dilarang tapi Ada Catatannya

“Sambil memberikan kepastian pajak yang ditingkatkan untuk mendorong pertumbuhan dan investasi. Administrasi pajak berada di jantung ini,” kata Pascal.

Rapat pleno ke-12 FTA OECD ini, sambungnya, telah menunjukkan tekad untuk mengambil tindakan nyata dalam mendukung agenda internasional dan memenuhi harapan publik yang tinggi. Seperti diketahui, forum ini memiliki 53 anggota yang mencakup semua negara anggota G20 dan OECD serta beberapa negara non-OCED terpilih. (kaw)

Baca Juga: Digitalisasi Layanan Pajak di Tengah Pandemi Covid-19
Topik : OECD, FTA, digitalisasi, BEPS, CRS, G20
Komentar
Dapatkan hadiah berupa uang tunai yang diberikan kepada satu orang pemenang dengan komentar terbaik. Pemenang akan dipilih oleh redaksi setiap dua pekan sekali. Ayo, segera tuliskan komentar Anda pada artikel terbaru kanal debat DDTCNews! #MariBicara
*Baca Syarat & Ketentuan di sini
0/1000
Sampaikan komentar Anda dengan bijaksana. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab Anda, sesuai UU ITE.
artikel terkait
Kamis, 30 April 2020 | 19:38 WIB
ADMINISTRASI PAJAK
Rabu, 29 April 2020 | 17:40 WIB
EKONOMI DIGITAL
Rabu, 29 April 2020 | 15:35 WIB
ADMINISTRASI PAJAK
Jum'at, 24 April 2020 | 11:45 WIB
AMERIKA SERIKAT
berita pilihan
Jum'at, 29 Mei 2020 | 22:19 WIB
PPN PRODUK DIGITAL
Jum'at, 29 Mei 2020 | 21:58 WIB
EKONOMI DIGITAL
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:56 WIB
KAMUS PERPAJAKAN
Jum'at, 29 Mei 2020 | 17:43 WIB
TIPS E-FAKTUR
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:51 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 16:29 WIB
RESUME PUTUSAN PENINJAUAN KEMBALI
Jum'at, 29 Mei 2020 | 15:57 WIB
EFEK VIRUS CORONA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 14:43 WIB
DKI JAKARTA
Jum'at, 29 Mei 2020 | 14:16 WIB
AGENDA PAJAK
Jum'at, 29 Mei 2020 | 13:49 WIB
EKONOMI DIGITAL